SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

4 hal yang perlu diingat tentang Trump, Ukraina dan Putin (ANALISIS)

(CNN) – Itu Invasi Rusia ke Ukraina Itu tidak muncul begitu saja.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah meningkatkan ketegangan dengan Barat selama sebagian besar dekade terakhir, mencaplok Krimea, mencampuri pemilihan AS, meracuni mantan mata-mata di tanah Inggris, dan banyak lagi. Di hampir setiap langkah, mantan Presiden Donald Trump telah mengulangi poin pembicaraan Kremlin, memaafkan dan bahkan kadang-kadang memeluk agresi Rusia.

Sangat mudah untuk melupakan bahwa beberapa tahun yang lalu, Presiden Ukraina, Tuan Volodymyr Zelensky, Dia tidak dikenal karena kepemimpinannya yang keras di masa perang, tetapi karena Trump menyeretnya ke dalam skandal politik Amerika yang mengarah ke pengadilan pemakzulan pertama Trump.

Para ahli mengatakan tindakan Trump telah melemahkan Ukraina, memecah belah NATO, menguatkan Putin dan membantu kami mencapai tempat kami sekarang ini. Dan bahkan ketika Trump tidak lagi menjabat, pengaruhnya terus berlanjut dalam bentuk komentar pro-Putin. Di media konservatif dan beberapa legislator Republik.

“Salah satu alasan utama Putin mungkin merasa lega untuk mulai menginvasi Ukraina adalah betapa lemah dan tidak stabilnya Barat, merusak demokrasi dan menabur perpecahan politik, dalam lima tahun sejak dia menyerang pemilihan kami pada 2016,” kata Garrett. Graf, seorang sejarawan dan jurnalis dengan keahlian dalam isu-isu keamanan nasional dan Perang Dingin.

Berikut adalah empat hal yang perlu diingat tentang Trump, Ukraina, dan Putin.

Trump mendukung Rusia ketika konflik dimulai

Secara historis, Trump memihak Putin dan mendukung Rusia, bukan Ukraina 7:48

Sebuah revolusi rakyat pada tahun 2014 menggulingkan rezim pro-Rusia di Kyiv, yang dipimpin oleh Presiden Viktor Yanukovych, dan menggantikannya dengan pemerintah yang condong ke Barat. Segera, pasukan Rusia menyerbu wilayah Ukraina di Krimea, yang menyebabkan pecahnya konflik bersenjata yang meningkat tahun ini.

dalam hitungan minggu, Trump memuji Putin tentang bagaimana dia menangani perebutan Krimea dan meramalkan bahwa “sisa Ukraina akan jatuh … sangat cepat.” Trump mengatakan dia menggemakan propaganda Kremlin Dalam sebuah wawancara TV Bahwa orang-orang Krimea “lebih suka bersama Rusia”, yang merupakan posisinya juga dipromosikan secara khusus. Salah satu rekannya dalam kampanye 2016 diklaim secara salah Bahwa “Rusia tidak merebut Krimea.”

READ  Moskow menggambarkan putaran awal konsultasi AS-Rusia sebagai "luar biasa" tetapi "sulit".

“Trump mengatakan Krimea adalah Rusia, karena orang berbicara bahasa Rusia,” kata Elena Petukhova dari perusahaan intelijen bisnis Molfar yang berbasis di Kyiv, menggambarkan pendapat itu sebagai “benar-benar pro-Kremlin.” “Menurut alasan ini, semua wilayah Amerika Serikat harus menjadi milik Inggris Raya.”

Di antara separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur Mereka menembak jatuh sebuah pesawat komersial pada tahun 2014, menewaskan 298 orang, Trump mempertanyakan keterlibatan Rusia. Dia menerima penolakan Putin, bahkan setelah pejabat AS dan Eropa akan menyimpulkan secara publik bahwa Rusia terlibat.

Ketua kampanye Trump, Paul Manafort – yang menghabiskan satu dekade Sarankan Yanukovych Di Ukraina – pada tahun 2016 dia berkolaborasi dengan mata-mata Rusia dalam rencana rahasia Trump untuk membantu Rusia menguasai Ukraina timur, menurut Laporan dari Penasihat Khusus Robert Mueller. Proposal itu membayangkan kembalinya Yanukovych untuk memimpin negara klien Rusia di Ukraina timur.

Retorika pro-Rusia ini tidak selalu diterjemahkan ke dalam kebijakan Gedung Putih Trump. Misalnya, pemerintahnya mengatakan bahwa sanksi akan berlanjut sampai Rusia mengembalikan Krimea. Namun pidato itu memberi Putin dorongan tak terduga di Washington dan menciptakan ketegangan di dalam NATO.

Catatan beragam Trump tentang mempersenjatai Ukraina

Beginilah cara senjata AS membantu Ukraina dalam perang 2:34

Presiden Joe Biden telah secara dramatis meningkatkan aliran senjata Ke Ukraina, termasuk rudal anti-tank, sistem anti-pesawat, drone, senapan dan senjata lainnya. Lebih penting lagi, Trump adalah orang pertama yang mengirim bantuan mematikan, dalam perubahan signifikan dari pemerintahan Obama, yang menolak untuk mengirim senjata ofensif ke Ukraina untuk Tahap awal pertempuran di Donbass timur.

Tetapi Trump memiliki masa lalu yang kacau tentang masalah ini. Sebagai calon, posisinya paling tidak jelas. Pembantu kampanye Trump berkontribusi untuk ini Selama Konvensi Nasional Partai Republik 2016 untuk melarang bahasa di platform GOP yang meminta Amerika Serikat untuk mengirim senjata mematikan ke Ukraina.

Dan di tahun 2019, Trump Terkenal menahan hampir $400 juta untuk bantuan militer sebagai bagian dari upayanya untuk menekan Zelensky untuk mempublikasikan penyelidikan korupsi palsu ke dalam bisnis Biden dan keluarganya. Senjata dalam paket bantuan yang terhenti termasuk rudal Javelin, yang menjadi bagian penting dari pertahanan Ukraina yang sangat kuat melawan tank Rusia.

READ  Otoniel: Siapa Dairo Antonio suga, pengedar narkoba paling dicari di Kolombia

Hal ini menyebabkan yang pertama Sidang pemakzulan Trump, tetapi dibebaskan oleh Senat yang dipimpin oleh Partai Republik. Beberapa Republikan yang menentang pemakzulannya sekarang mendesak Biden untuk mengirim lebih banyak senjata.

Partai Republik adalah partai elang di Rusia. Selama setengah abad, salah satu prinsip organisasi intinya adalah penentangan terhadap ancaman Soviet,” kata Graf, menambahkan bahwa Trump mengubah cerita itu dan membuat beberapa Republikan bersikap lunak terhadap Putin. “Tetapi dalam sebulan terakhir, banyak Republikan yang telah baik ke Rusia telah kembali ke Kondisi alami mereka seperti elang Rusia.”

Trump memimpin kampanye kotor melawan Ukraina

Presiden AS Donald Trump berbicara dengan Putin di sela-sela KTT APEC di Da Nang, Vietnam, pada 2017. Trump mengatakan dia percaya Putin ketika dia mengatakan Rusia tidak mencoba ikut campur dalam pemilihan presiden AS. Namun, pada tahun 2016, badan intelijen AS mengetahui bahwa dia melakukannya. (Sumber gambar: Mikhail Klimentyev/AFP/Sputnik/Getty Images)

Sepanjang masa kepresidenannya, Trump telah mempromosikan serangkaian klaim palsu tentang Ukraina, baik di depan umum maupun secara pribadi. Dia jarang melewatkan kesempatan untuk mengkritik negara. Seorang diplomat yang dihormati bersaksi di depan Kongres bahwa Trump percaya “Ukraina adalah negara yang korup, penuh dengan orang-orang yang mengerikan.”

Kebohongan terbesar Trump adalah tentang pemilihan 2016, dan dia menolak fakta bahwa Rusia campur tangan untuk membantunya menang. Sebaliknya, dia secara salah mengklaim bahwa Ukraina telah campur tangan dan bahwa dia adalah korbannya. Kebohongan ini diulang puluhan kaliItu adalah berkah ganda bagi Kremlin: mereka meremehkan serangan berani Rusia terhadap demokrasi Amerika, sementara pada saat yang sama mengutuk Ukraina.

Pandangan ini segera menjadi garis partisan anggota parlemen Republik dan pakar konservatif, meskipun kritikus terkemuka Rusia seperti Fiona Hill secara terbuka memperingatkan bahwa itu semua adalah propaganda Rusia.

READ  Foto bersama di dalam kapal menjadi lebih buruk ... 7 tenggelam

Ini adalah penyimpangan dari kebijakan hangat AS selama beberapa dekade terhadap Ukraina, terutama ketika menyangkut para pemimpin seperti Zelensky, yang mencoba mengarahkan kembali negara itu ke Barat. Mantan Presiden George W. Bush memuji rakyat Ukraina pada tahun 2004 karena memprotes pemilu curang, dan Obama merayakan revolusi 2014 yang menggulingkan pemerintah pro-Kremlin di Kyiv.

“Ketika Trump merusak perairan dengan memuji Putin, atau meremehkan Zelensky dan menyebarkan kebohongan tentang Ukraina, itu memiliki implikasi nyata terhadap bagaimana krisis ini berlangsung,” kata Jordan Jans-Morse, seorang profesor di Universitas Northwestern yang merupakan sarjana Fulbright di Ukraina. “Dia membentuk opini publik dengan cara yang mengikat tangan Biden ketika dia menjadi presiden de facto di masa perang.”

Trump telah berulang kali meremehkan Zelensky

Zelensky ke NATO: Kami membutuhkan 1% dari semua tank Anda 0:43

majalah GQ Dia baru-baru ini menulis tentang “Turnamen Tak Terbatas” Zelensky dan Majalah Waktu Dia mengatakan itu “menyatukan dunia”. Namun mitos Zelensky sebagai sosok mirip Churchill merupakan perkembangan baru.

Kurang dari tiga tahun lalu, Zelensky adalah politisi baru yang disadap oleh Trump dan kroni-kroninya sebagai bagian dari upaya ceroboh untuk mendiskreditkan Biden. Hubungan antara Amerika Serikat dan Ukraina telah didorong ke latar belakang dan digantikan oleh kebutuhan pribadi dan politik Trump.

Prioritas utama Zelensky adalah mendapatkan lebih banyak pengiriman senjata AS dan bertemu dengan Trump di Gedung Putih. Diplomat veteran AS di Kyiv berbagi tujuan ini. Tapi mereka telah difitnah, dipinggirkan dan digantikan oleh sekelompok loyalis Trump Perjelas tuntutan mereka: Zelensky hanya bisa mendapatkan hal-hal ini jika dia mengumumkan bahwa Ukraina sedang menyelidiki Biden tentang korupsi.

Tangan berat dari tim Trump ini memaksa Zelensky, dalam beberapa bulan pertama menjabat, untuk memulai hubungan permusuhan yang mengejutkan dengan Amerika Serikat, yang dianggap sebagai sekutu utama dalam perjuangannya melawan Rusia.

“Zelensky sudah cukup ketika dia berkuasa,” kata Jans Morse. Negara itu sudah berperang dengan Rusia.

Dia adalah politisi junior. Selanjutnya, dia pada dasarnya diperas oleh orang paling kuat di dunia, dan dia harus mendedikasikan waktu dan energi untuk menghadapinya. Tidak jelas apa efek penuhnya, tetapi dia pasti menguji Zelensky. ”