SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 mitos kuno teratas tentang gerhana matahari

5 mitos kuno teratas tentang gerhana matahari

Gerhana matahari tahun 2023 telah menyadarkan ribuan orang akan peristiwa astronomi langka tersebut. Lebih menonjol di beberapa wilayah di dunia dibandingkan wilayah lainnya Peristiwa ini telah membuat manusia terpesona sejak zaman dahulu Siapa yang dapat membuktikan hal ini, dan budaya yang berbeda memberikan interpretasi yang berbeda pula.

Penulis Richard Cohen menjelaskan dalam karyanya Mengejar Matahari Kisah epik bintang yang memberi kita kehidupanyang Bintang dianggap sebagai dewa pertama yang disembah manusia. Di bawah ini kami mengulas 5 cara berpikir mengejutkan dari budaya kuno mengenai gerhana.

Yunani

Bagi masyarakat Yunani kuno, gerhana merupakan pertanda buruk. Diyakini bahwa itu adalah tanda kemarahan para dewa dan bukti kemarahan mereka atas tindakan beberapa orang.

Cina

Orang Cina percaya bahwa kegelapan yang dipantulkan matahari adalah hasil dari seekor naga yang “merobek” sepotong bintang. Untuk menakutinya, mereka melakukan ritual dengan suara yang tajam.

India

Berbeda dengan orang Cina, umat Hindu percaya bahwa setan Rahulah yang mengejar dan melahap sepotong matahari. Namun, mereka juga mempunyai tradisi mengeluarkan suara keras untuk menakuti entitas jahat.

Inuit

Orang Eskimo di Greenland percaya bahwa gerhana matahari adalah hasil pertarungan antara dewa Aningan (bulan) dan Malena (matahari).

Viking

Para navigator Viking terkenal percaya bahwa gerhana matahari disebabkan oleh tengkorak, makhluk mirip serigala, yang mencuri matahari dari posisinya di langit dan dengan demikian menjadi gelap selama jangka waktu tertentu.

READ  Serangan di Gaza, kematian, berita dan banyak lagi