SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

7 anggota sekte agama di Panama membunuh seorang wanita hamil dan menghukum enam anak

Diposting:

22 November 2021 14:40 GMT

Mereka membunuh korbannya sebagai bagian dari aliran sesat. Di antara terpidana adalah kerabat anak-anak.

Juri populer memutuskan tujuh terdakwa bersalah atas pembantaian Torun di Panama, di mana tujuh anggota sekte agama membunuh seorang wanita hamil dan enam anak, yang termuda berusia satu tahun.

Peristiwa yang terjadi pada awal Januari 2020 dan menggemparkan masyarakat Panama itu terungkap saat seorang pria melaporkan hilangnya keluarganya. Istri dan lima anaknya termasuk di antara tujuh korban yang ditemukan oleh pihak berwenang di A makam rahasia.

Para terpidana – enam pria dan satu wanita – yang tergabung dalam sekte agama, mengakhiri hidup para korban mereka sebagai bagian dari aliran sesat. Dia termasuk di antara sekte Kakek dan kerabat dari anak-anak yang terbunuh.

Dan mereka memukuli mereka dengan alkitab, arit, dan tongkat

Untuk menyingkirkan Setan dari tubuh mereka, mereka mengikuti isyarat dari seorang nabi yang mengaku bahwa ia telah menerima petunjuk ilahi. Dengan demikian, para terpidana menyiksa dan memukuli mereka dengan alkitab, parang dan tongkat hingga para korban tewas.

Pembantaian itu terjadi di wilayah asli wilayah Karibia Panama, di desa El Tiron, Santa Catalina, di wilayah Ngabe Bogli, di mana anggota sekte Nueva Luz de Dios, yang menyebut diri mereka “yang diurapi Tuhan”, tinggal. .

Hanya enam hari setelah persidangan lisan, juri dari empat wanita dan tiga pria tiba konsensus Untuk vonis bersalah, seperti yang dilaporkan pada hari Sabtu Pengadilan dan Kejaksaan dari Panama. Tanggal 24 November mendatang akan ada sidang untuk individualisasi hukuman dan pada tanggal 3 Desember sidang pembacaan hukuman.

READ  COVID-19: Apa itu sindrom anus gelisah dan apa gejalanya?

Sebelumnya, pengadilan lain, yang terdiri dari tiga hakim, mengeluarkan keputusan yang menghukum semua orang yang terlibat dalam kejahatan perampasan kebebasan terhadap tujuh orang yang tewas dan terhadap orang lain yang berhasil melarikan diri dari tempat upacara.

Awal pekan lalu, dua anggota sekte lainnya yang dituduh melakukan kejahatan ini menyetujui perjanjian hukuman, menerima tanggung jawab dan dijatuhi hukuman penjara. 47 tahun penjara.