SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Abimael Guzmán: Krematorium menolak untuk mengkremasi jenazah pemimpin Jalan Cemerlang

File foto di mana pemimpin dan pendiri kelompok teroris Sendero Luminoso, Abimael Guzmán (i), direkam selama sidang di Lima (Peru). EFE / Ernesto Arias

Setelah adopsi dan penerbitan undang-undang yang mengizinkan kremasi jenazah Abimael Guzman Timbul pertanyaan, krematorium mana yang akan ditunjuk untuk melakukan kremasi. Hari ini, Private Bedagel Center mengumumkan bahwa acara tersebut tidak akan diadakan di fasilitasnya.

Dalam sebuah pernyataan kepada publik, dia mengatakan bahwa dia akan menawarkan fasilitasnya untuk mengkremasi jenazah pemimpin teroris yang telah meninggal jika otoritas pemerintah memintanya. Keputusan bisa saja dibuat, seperti yang ditunjukkan, oleh A “Masalah keyakinan dan solidaritas dengan ribuan korban terorisme yang tidak bersalah”Tapi bukan karena alasan politik. Jadi, mereka menjaminnya “Sesuai dengan prinsip kami, kami telah mengambil keputusan bulat untuk menghentikan layanan pemakaman ini.”.

Dalam dokumen ini, perusahaan juga menyatakan ketidaksetujuannya “Untuk terorisme dan terutama mereka yang menabur darah dan kematian di negara ini sebagai bagian dari kelompok genosida Shining Path dan Gerakan Revolusioner Tupac Amaru – MRTA”.

Epidemi telah menunjukkan bahwa ada beberapa krematorium di Lima, jadi salah satunya harus mengambil alih.

Krematorium Piedrangel adalah yang paling banyak melakukan kremasi bagi orang yang meninggal karena COVID-19. Yang lainnya milik Pemakaman El ngel, yang dijalankan oleh militer, dan kuburan Mapfre dan Campo Fe, keduanya milik pribadi.

Pernyataan dari Krematorium Piedrangel.
Pernyataan dari Krematorium Piedrangel.

Undang-undang yang mengizinkan pembakaran sisa-sisa Guzmán

Jumat lalu, 17 September, dalam edisi khusus Buletin aturan hukum Lembaran Negara El Peruano, NS Hukum yang menentukan nasib jenazah narapidana yang menjalani hukuman untuk pelanggaran pengkhianatan atau terorisme sebagai pemimpin, pemimpin geng atau anggota pimpinan organisasi teroris, termasuk pemimpin Shining Path, Abimael Guzman, yang meninggal Sabtu lalu, 11 September, di Pangkalan Angkatan Laut Callao.

READ  Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) telah mengubah rekomendasinya untuk perjalanan kapal pesiar

Aturan yang disetujui di Kongres RepublikDalam pemungutan suara pertama, ia mendapat 70 deputi untuk bergabung, sementara 32 deputi menentangnya dan 14 abstain.

Selanjutnya, pemungutan suara pelepasan dari pendapat badan pengatur kedua diambil, menyetujui permintaan tersebut 81 suara mendukung, 37 menentang, dan satu abstain.

debat di kongres

Setelah berjam-jam berdebat, sidang pleno Kongres pada Kamis malam, 16 September, memutuskan bahwa sisa-sisa Abimael Guzman Tubuh mereka dikremasi.

rapat paripurna Kongres Republik Dari pukul 15:30 ia membahas RUU yang diajukan oleh Kantor Kejaksaan Agung dan Anggota Kongres Galdis Echaez dari Aksi untuk Peru, untuk mencapai kesepakatan bulat tentang nasib sisa-sisa genosida, yang meninggal Sabtu lalu.

Sementara itu, Anggota Kongres Gladys Echaise (APP) menyatakan bahwa tujuan dari RUU Terorisme Tetap adalah untuk mencegah kejahatan meminta maaf atas terorisme yang dilakukan. “Adalah tanggung jawab negara untuk mengadopsi kebijakan pencegahan yang diperlukan”, dikonfirmasi dalam rapat paripurna.

Sejalan dengan itu, Anggota Kongres Janet Rivas, dari Peru Libre, mengumumkan bahwa dia akan memilih menentang inisiatif yang berkaitan dengan pembuangan sisa-sisa narapidana terorisme. Rekannya, Edgar Tello, juga menggunakan argumen retrospektif untuk hukum yang mengacu pada jenazah Guzmán.

Apa yang ditunjukkan oleh pendapat baru yang baru saja disetujui oleh Kongres Republik?

Kesimpulannya, pandangan baru ini memperkenalkan Pasal 112-a kepada hukum kesehatan masyarakat Untuk menentukannya “Dalam hal jenazah seorang narapidana yang sedang menjalani hukuman terakhir karena pelanggaran makar atau terorisme, sebagai pemimpin, kepala atau anggota komando (…) penguburan atau penguburan akan membahayakan keamanan nasional atau ketertiban dalam negeri, dan penuntut yang kompeten akan mengeluarkan keputusan yang beralasan dan tidak dapat diganggu gugat (. …) memerintahkan tubuhnya untuk dikremasi, setelah otopsi..

READ  Di Twitter, putra presiden Nikaragua menyebut AMLO 'pengecut'

Baca terus