SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada tangkapan layar!  Gustavo Petro dan Najib Bukele saling berhadapan karena masalah penjara

Ada tangkapan layar! Gustavo Petro dan Najib Bukele saling berhadapan karena masalah penjara

presiden kolombia, Gustav Petro, dan dari El Salvador, Nep Pokell Mereka memiliki pertukaran yang kuat tentang keamanan dan kebijakan negara mereka untuk mengatasi kekerasan.

Pada awalnya, Pietro mengkritik penjara besar tempat Bukele menahan ratusan anggota geng, sebuah strategi kejam yang diterapkan di El Salvador dan menimbulkan kontroversi secara regional. “Anda dapat melihat gambar-gambar mengerikan di jaringan – saya tidak bisa pergi ke negara lain – dari Kamp konsentrasi El Salvadorpenuh dengan anak muda, beribu-ribu, dipenjara yang bikin merinding, ”kata presiden Kolombia itu.

Petro menambahkan: “Saya kira begitu Tidak diragukan lagi ada orang yang suka melihat pemuda di dalam penjara dan berpikir bahwa ini adalah keamanan Popularitas melonjak. Dia juga mengatakan bahwa dia menganggap pusat penahanan ini suram dan jalan yang ingin ditempuh pemerintahnya adalah pendidikan dan pendirian perguruan tinggi dan universitas.

Baca juga Jaksa Agung AS Akui: ‘Saya Tidak Akan Menentang Penunjukan Kartel Meksiko Sebagai Teroris’

Setelah mendengarkan kritik rekannya, Bukele membalas Petro, mengatakan kepadanya melalui Twitter bahwa “hasil lebih berbobot daripada retorika.” Dia juga menyatakan dalam suratnya: “Saya harap Kolombia benar-benar dapat menurunkan tingkat pembunuhannya, seperti yang kami lakukan di Salvador. Tuhan memberkati.”

Bukele menanggapi kritik komunitas internasional atas kebijakannya terhadap anggota geng, memberi tahu mereka bahwa mereka lebih suka melihat El Salvador terlibat dalam kecemasan daripada perdamaian, yang dia coba lakukan.

Petro menanggapi Bukele di Twitter dan kali ini menunjukkan beberapa angka tentang apa yang terjadi di Kolombia terkait pembunuhan tersebut. “Nah, Neb Bokil, Kami telah pergi dari 90 pembunuhan per 100.000 penduduk pada tahun 1993 di Bogota menjadi 13 pembunuhan per 100.000 penduduk pada tahun 2022. “Kami tidak membangun penjara, kami membangun universitas,” kata Petro. Presiden Kolombia juga menyarankan agar Bukele mengadakan forum internasional di mana mereka dapat bertukar pengalaman tentang kebijakan keamanan.

READ  Meksiko menyerukan penyelidikan atas peluncuran rudal Korea Utara; "Ini penghinaan terhadap komunitas internasional."

Bukele juga menanggapi tweet ini dan mengajukan beberapa pertanyaan tentang tokoh keamanan yang dia bagikan. “Dari 1993? 30 tahun… Apakah Anda memerintah selama 30 tahun? Bogota? Bukankah Anda presiden Kolombia?” tanya orang Salvador itu.

Dia juga mengambil kesempatan untuk menyebutkan pengalaman El Salvador: “Lebih dari 100 pembunuhan per 100.000 penduduk, kita sekarang berada dalam satu digit. Dan pengurangannya cepat, karena yang mati tidak pulih.”

Dan Petro membantahnya: “Sepengetahuan Anda, saya mengirimkan informasi ini kepada Anda. Menurut saya, pengalaman Bogotá, yang terutama dimiliki oleh Walikota Mockos, layak untuk dipelajari di tingkat internasional.” Melalui sebuah grafik, Pietro mengatakan kepada Bukele bahwa pada tahun 2020, kota Bogotá memiliki tingkat pembunuhan terendah sejak tahun 1962, yaitu 13,3 per 100.000 penduduk.

Setelah angka-angka itu, Bukele bangun lebih awal pada 2 Maret untuk memamerkan skor keamanannya, meskipun dia tidak menyebut Pietro secara langsung: “Kami mengakhiri hari pertama Maret 2023 tanpa pembunuhan secara nasional. Kami menjadi negara paling tidak aman di dunia. ke tempat yang paling aman.” di Amerika Latin”.

Gustavo Petro berpartisipasi dalam jajak pendapat popularitas

Sebelum kontroversi penjara, Pietro sendiri memposting di jaringannya jajak pendapat yang dilakukan oleh perusahaan Kosta Rika CID Gallup di mana Bukele memiliki opini positif tertinggi dengan 92% dan peringkat ketujuh dengan 57%. “Maaf! Saya kira mereka tidak akan menyebarkannya di tanah ini,” kata Pietro tentang laporan tersebut.

Bukele menjadikan politik anti-gengnya sebagai salah satu panjinya dan meningkatkan popularitasnya, meskipun mengambil tindakan kontroversial seperti pemenjaraan besar-besaran dan menerima banyak kritik dari organisasi internasional.

Bukele membuka penjara pada bulan Februari dengan kapasitas hingga 40.000 tahanan, semua ini di tengah perang terbuka melawan geng yang dimulai pada 27 Maret 2022 dalam upaya memerangi gelombang pembunuhan.

READ  Dana Moneter Internasional akan memberikan $650 juta kepada negara-negara yang berisiko untuk mengatasi Covid-19

Baca juga “The Narcos telah menang”: Menteri Keamanan menanggapi setelah serangan terhadap keluarga Messi

Kebijakan keamanannya, yang menetapkan sistem pengecualian yang diperpanjang puluhan kali, Itu telah dikritik oleh organisasi hak asasi manusia dan organisasi internasional seperti Inter-American Commission on Human Rights (IACHR).

Menurut angka resmi, di bawah sistem darurat yang disahkan setahun yang lalu setelah eskalasi pembunuhan, lebih dari 64.000 orang yang dituduh oleh pemerintah Salvador sebagai anggota geng ditangkap, dan lebih dari 64.000 orang dibebaskan, 3.300 ribu.

* Diarios Group America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991, yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk pemirsa kami.

Baca juga Setelah berbicara menentang Rencana B, AS sekarang mengatakan Meksiko bermitra dengan ‘demokrasi yang hidup’

Berlangganan di sini Untuk menerima buletin kami tentang berita harian, opini, dan banyak opsi lainnya langsung ke email Anda.

Pengacara Tanpa Batas