SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika Selatan mengucapkan selamat tinggal kepada Desmond Tutu di pemakaman sederhana

Peti mati Uskup Agung Desmond Tutu dibawa saat pemakaman kenegaraan di Katedral St. George di Cape Town, Afrika Selatan, 1 Januari 2022. Jaco Marais/Pool via REUTERS

Misa Requiem Desmond Tutu di Katedral Anglikan Cape Town, saat dia tanpa lelah menyerukan menentang apartheid, mengizinkan keluarganya dan semua orang Afrika Selatan pada hari Sabtu untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Uskup Agung tercinta mereka untuk terakhir kalinya.

Di bawah langit kelabu dan gerimis tipis Keluarga dan teman-teman, tetapi juga janda presiden kulit putih terakhir negara itu, FW de Klerk, dan beberapa imamPada Sabtu pagi, ia tiba di kuil tempat pemakaman penyembah yang meninggal pada usia 90 tahun itu.

“Ayah saya akan mengatakan bahwa cinta yang ditunjukkan semua orang kepada kami (minggu ini) sangat mengharukan,” kata putrinya, Mpho, kepada hadirin. “Terima kasih sudah sangat mencintainya.”

Presiden Cyril Ramaphosa Dia berencana untuk menyampaikan pidato setelah Komuni dan mempersembahkan janda Tutu, “Mama Leia,” demikian orang Afrika Selatan memanggilnya, bendera nasional.

Memang, Uskup Agung, yang meninggal pada tanggal 26 Desember dan dipanggil “The Arch”, Dia menginginkan upacara yang sederhana dan menjelaskan secara rinci Misa yang dia inginkan.

Sarkofagus tempat dia tinggal di Katedral St. George selama dua hari terakhir, sehingga ribuan orang bisa datang untuk menghormati ingatannya, terbuat dari pinus ringan. Dia menuntut “biaya serendah mungkin,” di negara di mana pemakaman sering kali merupakan pertunjukan kemewahan. Kotak itu tidak memiliki pegangan emas, tetapi hanya seutas tali sederhana untuk membawanya, mengingatkan pada sabuk pengaman Fransiskan, dengan karangan bunga anyelir putih di atasnya.

Uskup Agung Tutu tidak ingin ada lagi bunga di gereja.

READ  Tes kepribadian viral | Tes psikologi | Apakah Anda orang yang bijaksana? Apa yang Anda lihat pertama kali dalam gambar akan mengatakan yang sebenarnya | Pemeriksaan mata hari ini | Tantangan Viral | Meksiko

Teman dekatnya, mantan Uskup Michael Nuttall, dipilih oleh almarhum untuk memberikan khotbah. Ketika Toto menjadi Uskup Agung, Nuttall adalah “orang kedua”.

Dia mengingat dari altar bahwa hubungan mereka “menyentuh hati dan pikiran banyak orang: seorang pemimpin kulit hitam yang dinamis dan wakilnya yang berkulit putih, pada tahun-tahun terakhir apartheid, bukanlah hal yang sederhana…”. “Kami adalah pratinjau tentang seperti apa bangsa kita yang terpecah.”

Afrika Selatan menyelenggarakan pemakaman sederhana untuk Desmond Tutu
Afrika Selatan menyelenggarakan pemakaman sederhana untuk Desmond Tutu

Dia juga mencatat bahwa Nelson Mandela menggambarkan Tutu sebagai “suara yang tak bersuara”, suara “terkadang keras, sering lembut, tidak pernah takut, dan jarang tanpa humor”.

Di antara yang hadir adalah teman dekat, seperti mantan Presiden Irlandia Mary Robinson dan janda Nelson Mandela, Graça Machel, keduanya berbicara dalam misa, dan Letsie III, Raja Lesotho yang bertetangga, serta perwakilan Dalai Lama. yang tidak dapat hadir karena usia lanjut dan pembatasan caffeic.

“Persahabatan mereka unik,” kata Ngodub Dorje kepada AFP. “Setiap kali mereka bertemu, mereka tertawa. Satu-satunya penjelasan adalah bahwa ada hubungan karma di masa lalu.

Minggu itu ditandai dengan penghormatan kepada Uskup Agung Tutu di seluruh negeri dan sekitarnya. Orang Afrika Selatan mengingat kekeraskepalaan mereka dalam menghadapi rezim Pretoria yang menindas.

Sedikit demi sedikit, ia menjadi pengisi suara Nelson Mandela yang terjebak di Pulau Robben. Polisi dan tentara mengancamnya. Hanya pakaian khusus yang menyelamatkannya dari penjara.

Mereka ingin membunuhnya, tetapi untuk beberapa alasan yang tidak dapat kami jelaskan, itu tidak pernah terjadi. “Dia memasuki gereja, mempersembahkan misa dan pergi,” Mathabu Dilwathi, 47, mengatakan kepada AFP. Selama demonstrasi, “itu adalah tameng bagi kami,” kenang Banyaza Lisofi, seorang pejabat senior hari ini di ANC, partai bersejarah yang masih berkuasa.

READ  Paus mendirikan Kementerian Pendidikan Kristen

Graca Machel, janda Mandela, berbicara tentang “keberanian yang tak terkatakan” yang diperlukan untuk melawan rezim.

Untuk pemakamannya, Pendeta Tutu, dalam pesan terakhirnya, memilih bagian dari Injil menurut Yohanes di mana Yesus berbicara kepada murid-muridnya setelah Perjamuan Terakhir. Surat cinta. Perintah-Ku adalah: Kasihilah satu sama lain seperti Aku telah mengasihi kamu.

Uskup Agung meninggalkan instruksi untuk upacara sederhana
Uskup Agung meninggalkan instruksi untuk upacara sederhana

petarung

Di bawah apartheid, minoritas kulit putih di Afrika Selatan mengkonsolidasikan kontrolnya dengan seperangkat undang-undang berdasarkan gagasan pemisahan ras dan etnis, dan polisi melacak lawan untuk membunuh atau memenjarakan mereka.

Toto meninggal pada tanggal 26 Desember pada usia 90, melepaskan kesedihan sebangsanya dan menghormati para pemimpin dunia.
Toto meninggal pada 26 Desember dalam usia 90 tahun, melepaskan kesedihan warga negaranya dan menghormati para pemimpin dunia.

Dengan pemenjaraan Nelson Mandela dan para pemimpin lainnya, Tutu menjadi simbol perjuangan melawan rezim pada 1970-an.

mengenakan gaun ungunya, Dia berkampanye secara internasional dan mengkritik Amerika Serikat, Inggris, Jerman dan negara-negara lain Bukan untuk menghukum rezim apartheid.

dalam dirinya, Dia menggunakan mimbarnya untuk mengkritik kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam, Termasuk penembakan terhadap siswa selama Pemberontakan Soweto 1976. Kedudukan agamanya menyelamatkannya dari penjara.

Menteri dan aktivis anti-apartheid Patricia de Lille mengingat banyak protes yang dipimpin oleh Tutu, yang menggambarkan kehadirannya sebagai perisai tak terlihat.

“Kami mengetahui bahwa ketika Uskup Agung memimpin pawai, kemungkinan digas atau ditembak oleh polisi berkurang karena mereka takut padanya,” katanya.

humor

Setelah berakhirnya apartheid, Tutu mengetuai Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi yang merinci kengerian yang berat.

Ribuan orang dari seluruh negeri berjalan di depan sarkofagus pinus yang hanya dihiasi dengan seikat anyelir
Ribuan orang dari seluruh negeri berjalan di depan sarkofagus pinus yang hanya dihiasi dengan seikat anyelir

Dia kemudian berbicara menentang Kongres Nasional Afrika (ANC) yang berkuasa karena korupsi, ketidakmampuan dan ketidakmampuannya untuk menghadapi epidemi AIDS.

READ  'Anda akan mati dengan cepat di penjara Rusia': Sergei Saveliev, tahanan yang membocorkan ratusan video dugaan pelanggaran di penjara Rusia

Keteguhan moral dan semangat Toto diimbangi dengan selera humor dengan biaya sendiri. Dan tawanya yang menggelegar.

“Suatu hari saya berada di San Francisco, di negara saya seperti biasanya, ketika seorang wanita yang sangat impulsif tiba,” kenangnya dalam sebuah pidato pada tahun 2008.

“Sangat panas ketika dia menyambut saya dan berkata ‘halo, Uskup Agung Mandela,'” candanya.

di pemakamannya, Toto memilih kutipan dari Injil Santo Yohanes ketika Yesus berbicara kepada murid-muridnya Setelah perjamuan terakhir.

Teks itu mengatakan: “Aku memberimu perintah baru: supaya kamu saling mengasihi seperti Aku telah mengasihi kamu.”

(Berdasarkan informasi dari AFP)

Baca terus: