SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Agen real estate Texas digugat karena mengeksploitasi pembeli Hispanik

Agen real estate Texas digugat karena mengeksploitasi pembeli Hispanik

Washington.– Departemen Kehakiman pada hari Rabu membuka gugatan pinjaman hipotek pertama yang melanggar hukum terhadap perusahaan real estat Texas yang dituduh memikat puluhan ribu pembeli rumah Hispanik untuk melakukan penjualan yang menipu.

Gugatan tersebut berfokus pada Colony Ridge, sebuah pembangunan di timur laut Houston yang berjanji untuk membeli rumah melalui iklan berbahasa Spanyol tetapi kemudian mengarahkan pemohon untuk membeli properti tanpa layanan dasar dengan pinjaman yang tidak selalu dapat mereka bayar kembali, demikian dugaan Departemen Kehakiman. Menurut gugatan tersebut, perusahaan real estate tersebut menggunakan taktik penjualan bertekanan tinggi yang mengeksploitasi kemampuan bahasa Inggris yang terbatas.

“Dampak dari rencana ilegal, diskriminatif dan curang ini sangat buruk,” kata Wakil Jaksa Agung Christine Clark, yang mengawasi divisi hak-hak sipil badan tersebut. Banyak pembeli menemukan bahwa lahan tersebut tidak memiliki layanan dasar atau rentan terhadap banjir akibat hujan dan limbah.

CEO Colony Ridge John Harris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa gugatan tersebut “tidak berdasar, keterlaluan dan menghasut.”

“Bisnis kami berkembang berdasarkan rekomendasi pelanggan karena pemilik rumah senang dan dapat mewujudkan impian Amerika untuk memiliki real estat,” katanya. “Kami memberikan pinjaman kepada mereka yang tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan pinjaman dari orang lain dan bangga dengan hubungan yang telah kami bangun dengan pelanggan.”

Pengembang real estate Colony Ridge Trey Harris sebelumnya mengakui kepada The Associated Press bahwa perusahaannya menawarkan pinjaman kepada pelanggan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dari biasanya, namun mengatakan bank tidak memberikan pinjaman tersebut. Dia membantah pihak perusahaan real estate bertanggung jawab atas permasalahan banjir di kawasan tersebut.

Pengembangan real estate ini merupakan rumah bagi lebih dari 40.000 orang dan wilayah geografisnya kira-kira seluas Washington, D.C. Pertumbuhannya cepat, sebagian berkat iklan di TikTok dan pinjaman yang tidak memerlukan pemeriksaan kredit dan hanya memerlukan setoran kecil. . Namun pihak berwenang mengatakan pinjaman tersebut memiliki tingkat bunga yang tinggi, dan perusahaan tidak memverifikasi kemampuan pelanggan untuk membayar kembali pinjaman tersebut. Antara 2019 dan 2022, Colony Ridge melakukan penyitaan setidaknya 30% dari lahan yang dibiayai penjual dalam periode tiga tahun, menurut Departemen Kehakiman.

READ  Agensi Oh Jung mengeluarkan pernyataan mengenai kecelakaan mobil fatal yang dia menjadi penumpangnya

“Faktanya, penyitaan adalah bagian dari bisnis Colony Ridge. Ketika sebuah keluarga mengalami gagal bayar dan kehilangan properti mereka, Colony Ridge membelinya kembali dan menjualnya kepada pembeli lain, seringkali dengan harga lebih tinggi,” kata Rohit Chopra, direktur Keuangan Konsumen AS. Biro Perlindungan. .

Dalam beberapa bulan terakhir, perkembangan tersebut menarik perhatian nasional ketika media konservatif dan aktivis Partai Republik tanpa dasar mengklaim bahwa hal tersebut merupakan magnet bagi imigran yang tinggal di Amerika Serikat secara ilegal, dan bahwa geng-geng menguasai beberapa wilayah di lingkungan tersebut. Tidak ada bukti yang mendukung tuduhan tersebut, dan warga, pemerintah setempat, dan perusahaan real estate membantah tuduhan tersebut.

Gugatan baru Departemen Kehakiman, menuduh adanya diskriminasi yang melanggar hukum dan meminta hukuman perdata yang tidak ditentukan serta kerugian bagi pelanggan. Seorang perempuan menggunakan hasil penjualan rumah ibunya untuk membeli rumah di Colony Ridge, namun ia menyadari bahwa ia harus berinvestasi lebih banyak pada infrastruktur dasar. Saat hujan lebat, properti terendam air sehingga mereka tidak bisa masuk atau keluar dari lingkungan tersebut, kata Clark. Kasus ini juga merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk melawan praktik ilegal di mana pemberi pinjaman menghindari memberikan kredit kepada masyarakat karena ras, warna kulit atau asal kebangsaan mereka.

“Colony Ridge bertujuan untuk mengeksploitasi sesuatu yang sama tuanya dengan Amerika: impian para imigran untuk memiliki rumah,” kata Alamdar Hamdani, Jaksa AS untuk Distrik Selatan Texas. Praktik mereka “sering kali berakhir dengan keluarga yang menghadapi kehancuran finansial, tunawisma, dan impian yang hancur.”