SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Airbus akan menggunakan A380 superjumbo sebagai test bed bertenaga hidrogen

Airbus akan menggunakan A380 superjumbo sebagai test bed bertenaga hidrogen

Demonstran akan mulai terbang di pertengahan dekade ini

Airbus A380 mewakili superjumbo terakhir dari masa lalu, era boros minyak tanah. Sekarang double-decker akan berfungsi sebagai test bed yang tidak mungkin untuk membantu industri terbang menuju masa depan yang hemat bahan bakar.

Airbus SE akan menggunakan model untuk menguji sistem propulsi pertamanya menggunakan hidrogen, bahan bakar yang ingin diperkenalkan oleh pembuat pesawat pada pesawat penumpang baru pada tahun 2035. Pesawat jet yang dimodifikasi, yang pertama dari jenisnya yang pernah dibuat Airbus, akan mempertahankan empat turbin konvensionalnya. , sedangkan mesin kelima yang diadaptasi untuk penggunaan hidrogen akan dipasang di badan pesawat belakang.

Desain yang tidak biasa dari pesawat demonstrasi, yang dikembangkan bekerja sama dengan pembuat mesin CFM International, akan memungkinkan emisi dipantau secara terpisah dari turbin yang menggerakkan pesawat, termasuk contrails, kata Airbus dalam sebuah pernyataan. Awan tipis yang ditinggalkan pesawat di langit semakin mengkhawatirkan karena mereka menjebak udara yang lebih hangat di atmosfer.

Program uji hidrogen akan memberikan setidaknya satu jet jumbo bermasalah, yang dikirim ke tumpukan sampah komersial bahkan sebelum pandemi, kehidupan kedua saat menguji teknologi baru.

Bloomberg melaporkan pada hari Senin bahwa Airbus siap untuk mengumumkan kolaborasi dengan CFM, perusahaan patungan General Electric Co. dan Safran SA.

Sementara hidrogen masih dalam penelitian untuk digunakan dalam mesin jet, Airbus berusaha untuk menggalang industri penerbangan di belakang teknologi karena menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengurangi emisi yang menyebabkan pemanasan global. Tahun lalu, kelompok perdagangan utama industri penerbangan mendukung rencana untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada pertengahan abad ini.

“Untuk mencapai tujuan ini pada tahun 2050, industri harus mengambil tindakan sekarang dan kami melakukannya,” kata Gael Meheust, CEO CFM.

READ  Pasar Layanan Manajemen Perjalanan Untuk Memprediksi Komentar

Rencana penerbangan

Demonstran akan mulai terbang pada pertengahan dekade ini. Sementara produk komersial akan jauh lebih kecil, rencana pengembangan memungkinkan Airbus untuk mengambil keuntungan dari ukuran A380 untuk memberikan ruang insinyur untuk tangki ekstra, peralatan pengujian, dan mesin kelima di belakang, kata eksekutif.

Dek utama pesawat akan memiliki empat tangki hidrogen tertutup rapat dan sistem distribusi ke mesin, turbofan GE Passport yang dimodifikasi. Versi skala kecil dari mesin LEAP CFM awalnya dirancang untuk pasar jet bisnis dan dipilih karena bobotnya yang ringan.

Airbus akan melakukan uji darat tahun ini, kemudian mengonversi pesawat, menargetkan uji terbang pada akhir 2026. Hal ini sejalan dengan jadwal perusahaan yang ada untuk membuat pilihan teknologi pada 2027 dan meluncurkan jet hidrogen pada 2035, Chief Technology Officer kata Sabine Klauke.

Saingan Airbus, Boeing Co. sedang menguji sel bahan bakar hidrogen pada drone militer ScanEagle3 tanpa pilot, sambil mengungkapkan skeptisisme tentang target 2035 untuk pesawat jet komersial.

Safran menyebut hidrogen sebagai “kandidat yang menjanjikan” untuk model pesawat masa depan, dan telah mengembangkan bahan dan penyesuaian sistem bahan bakar untuk digunakan dengan teknologi tersebut.

Dengan pabrikan yang bersiap untuk akhirnya beralih ke penerbangan tanpa emisi, pembuat mesin GE, Safran, Pratt & Whitney, dan Rolls-Royce Holdings Plc semuanya akan bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar baru.

Rolls-Royce, yang saat ini berspesialisasi dalam mesin berbadan lebar, mengatakan sedang mempertimbangkan untuk kembali ke pasar lorong tunggal dan berbicara dengan kedua pembuat pesawat tentang kemungkinan peluang. Pratt, sebuah unit dari Raytheon Technologies Corp, mengatakan Senin bahwa mereka menerima dana Departemen Energi AS untuk melanjutkan pekerjaannya pada propulsi hidrogen.

Diterbitkan di

23 Februari 2022