SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktor yang menipu investor film dari $650 juta mendapat 20 tahun

Aktor film beranggaran rendah Zachary Joseph Horwitz menghabiskan hari Senin hingga 20 tahun di penjara federal setelah dia mengaku bersalah karena menipu investor dari sekitar $650 juta.

Hakim Distrik AS Mark C. Scarsi menjatuhkan hukuman di Los Angeles dan menambahkan bahwa Horwitz berkewajiban membayar $230.361.884 yang dia simpan dari skema itu, kata kantor kejaksaan AS di Los Angeles.

Horwitz membujuk lima kelompok investor dan lebih dari 250 orang untuk meminjamkan uang kepadanya dengan mengklaim bahwa dia dapat membeli hak film dari produser dan menjualnya ke HBO, Netflix, dan Sony Pictures Entertainment dengan untung besar karena platform tersebut memanfaatkan peralihan konsumen global ke streaming, kata jaksa.

Horwitz menjanjikan pengembalian sebanyak 45 persen dan menunjukkan dokumen palsu, termasuk perjanjian yang memberikan hak tersebut kepada perusahaannya, kata mereka.

Saat penipuannya sedang berlangsung di paruh kedua tahun 2010, raksasa media berlomba untuk menimbun konten berbasis web, melahap hak atas judul, banyak untuk pasar luar negeri yang sedang berkembang secara online, dalam apa yang telah digambarkan sebagai “streaming perang.”

Jaksa federal, yang mempersempit kasus ini menjadi satu tuduhan penipuan sekuritas setelah Horwitz setuju untuk mengaku bersalah tahun lalu, menggambarkannya sebagai skema Ponzi: Dia menggunakan uang investasi terbarunya untuk melakukan pembayaran yang dijanjikan, dengan bunga, kepada investor sebelumnya.

Pada tahun 2013 ia mendirikan sebuah perusahaan bernama 1inMM Capital LLC, seolah-olah untuk membeli hak atas film berbahasa Inggris dan menjualnya ke perusahaan media besar untuk streaming di Amerika Latin, Agen Khusus FBI John Verrastro mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis tahun lalu.

Penipuan itu dimulai tahun depan, kata jaksa.

READ  'Home Town Kickstart' HGTV: Cara menonton dan streaming pemutaran perdana dengan Erin dan Ben Napier

Horwitz memasang targetnya pada satu judul, terkadang mendapatkan $ 1 juta atau lebih dari setiap korban dan kemudian memperbarui korban tentang kemajuannya, kata Verrastro.

Horwitz kemudian mengklaim telah memperluas strategi pembalikan haknya ke pasar luar negeri lainnya, termasuk Australia dan Selandia Baru, kata Verrastro.

Horwitz, yang menyebut dirinya sebagai pengusaha, mengirim sebotol mahal wiski Scotch Johnnie Walker Blue Label yang dicampur salinan laporan tahunan 2015 bersama beberapa investor, menurut pernyataan tertulis.

Horwitz mengklaim bahwa tidak ada satu pun kesepakatan lisensi yang kehilangan uang dan bahwa “kemitraan strategis” dengan raksasa streaming sudah ada, kata dokumen itu.

Itu mencapai titik tekanan pada 2019 ketika beberapa investor mengklaim bahwa Horwitz gagal membayar pembayaran yang jatuh tempo setelah jangka waktu enam atau 12 bulan, kata jaksa. Horwitz menanggapi dengan mengirim email palsu dari HBO dengan alasan masalah arus kas, termasuk “siklus pembayaran” yang diperbarui, kata pernyataan tertulis.

Skema itu ditutup pada bulan April ketika Horwitz ditangkap. Pengacaranya tidak menanggapi permintaan untuk tanggapan segera atas hukuman tersebut.

Satu kelompok investasi saja berutang $ 160 juta, kata Verrastro. Sebuah firma hukum mengatakan dalam rilis media tahun lalu bahwa mereka telah mengajukan pengaduan class action terhadap Horwitz atas nama investor palsu.

Horwitz menggunakan keuntungannya untuk membeli sebuah rumah di Beverlywood, selatan Beverly Hills, dengan harga hampir $6 juta, serta mobil mewah, bepergian dengan jet pribadi dan perabotan mewah, menurut jaksa dan dokumen pengadilan.

Pengajuan Verrastro menggambarkan fasilitas rumah. Hanya satu blok dari Ranch Park Golf Course dan dalam jarak berjalan kaki dari Fox Studio Lot, hotel ini memiliki gym, gudang anggur, dan home theater.

READ  Oprah dan Pangeran Harry Datang Bersama karena I Can't See It: NPR

Diana Dashrat kontribusi.