SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akuisisi Nvidia Arm menghadapi intervensi pemerintah Inggris

CEO Nvidia Jensen Huang mengenakan jaket kulit biasa.

Getty

LONDON – Pemerintah Inggris telah turun tangan untuk mengakuisisi lengan perancang chip senilai $ 40 miliar yang diusulkan Nvidia berdasarkan keamanan nasional.

Diterbitkan oleh Sekretaris Digital Inggris Oliver Dowd Pemberitahuan Intervensi Kesejahteraan Masyarakat (PIIN) Pada hari Senin. Tidak jelas apa National Security Ground itu, tetapi industri digital, budaya, media, dan olahraga mengatakan pihaknya “mempertimbangkan saran dari pejabat di seluruh komunitas keamanan investasi.”

Dodan mengatakan dia telah menulis kepada pengawas kompetisi Inggris meminta penyelidikan “tahap pertama” atas kesepakatan itu, yang diumumkan pada bulan September.

Komisi Persaingan dan Pasar telah diinstruksikan untuk menyusun laporan untuk Dowden sebelum tanggal 30 Juli tentang persaingan dan aspek keamanan nasional dari kesepakatan tersebut. Dowd kemudian dapat menyetujui kontrak, mengizinkan kondisi tertentu atau meminta penyelidikan yang lebih rinci.

“Menyusul pertimbangan cermat dari akuisisi senjata yang diusulkan, saya telah mengeluarkan pemberitahuan intervensi hari ini berdasarkan keamanan nasional,” kata Dowden dalam sebuah pernyataan. “Untuk membantu saya mengambil langkah berikutnya dan mengumpulkan informasi yang relevan, Komisi Kompetisi Independen Inggris sekarang akan menyiapkan laporan tentang implikasi transaksi, yang selanjutnya akan menginformasikan hasil apa pun.”

Dia menambahkan: “Kami ingin mendukung sektor teknologi Inggris yang sedang berkembang dan menyambut investasi asing, tetapi sudah sepantasnya kami mempertimbangkan dengan baik implikasi keamanan nasional dari transaksi semacam itu.”

Seorang juru bicara Nvidia mengatakan: “Kami tidak percaya transaksi ini menimbulkan masalah keamanan nasional yang material. Kami akan terus bekerja sama dengan otoritas Inggris seperti yang telah kami lakukan sejak perjanjian diumumkan.”

Softbank, yang mengakuisisi perusahaan pada tahun 2016 senilai $ 24 miliar ($ 33 ​​miliar) tanpa masalah besar, menjual lengannya. Namun, penjualan baru tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa Nvidia dapat memindahkan kantor pusat Armin ke Amerika Serikat, mengurangi persaingan di industri semikonduktor.

READ  CDC menaikkan tingkat peringatan Pemerintah Inggris ke 'sangat tinggi' dan mendorong perjalanan

Kekurangan chip global saat ini menggambarkan betapa pentingnya semikonduktor di dunia saat ini. Mereka digunakan dalam segala hal mulai dari smartphone dan mobil hingga jet tempur dan sistem persenjataan lainnya. Alhasil, negara-negara semakin percaya diri dalam hal produksi chip, yang saat ini didominasi oleh China.

Didirikan pada 1980-an, Arm melisensikan desain chipnya kepada produsen di seluruh dunia, dan disebut sebagai “Swiss” dari industri chip karena netralitasnya. Pembuat chip, termasuk Qualcomm, telah menyatakan keprihatinan bahwa Nvidia mungkin memblokir akses ke teknologi senjata, tetapi Nvidia menegaskan bahwa tidak ada langkah seperti itu yang direncanakan.

CEO Nvidia Jensen Huang telah berjanji untuk memiliki kantor pusat di Cambridge dan memperluas jejak perusahaan di kota tersebut.

Kesepakatan itu sedang diteliti oleh regulator di Amerika Serikat, China dan Uni Eropa, dan beberapa mempertanyakan apakah itu harus diizinkan untuk dilanjutkan. Lima lingkaran industri, termasuk dua investor teknologi, mengatakan kepada CNBC pada Februari bahwa mereka yakin kesepakatan itu memiliki peluang tertinggi untuk diblokir oleh satu atau lebih regulator.