SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alasan untuk menolak konstitusi Chili yang baru dan apa yang mengikuti

(CNN Spanyol) – Bertahun-tahun setelah apa yang mungkin menjadi awal dari salah satu perubahan politik terpenting dalam sejarah modern Chili, yang dimulai dengan advokasi Musim semi 2019yang mengarah pada pemilihan Majelis Konstituante, orang Chili menolak apa yang akan menjadi puncak dari perubahan politik ini: mereka mengatakan kepadanya tidak ke konstitusi baru untuk menggantikan yang disetujui selama kediktatoran Augusto Pinochet.

Gabriel Borek: Chili telah membuktikan dirinya hari ini 3:30

Minggu ini dikatakan oleh Gabriel Borek sendiri yang terpilih setelah serangkaian protes yang muncul sebagai akibat dari kerusuhan sosial: rakyat “Dia tidak puas dengan konstitusi yang diusulkan,” tambahnya.

Prosesnya tampaknya tidak berakhir di sini, karena baik pemerintah maupun oposisi telah berjanji untuk terus membuat konstitusi baru, tetapi tidak mereformasi konstitusi yang sudah ada.

Pentingnya referendum bagi rakyat Chili 2:23

Apa yang ada di balik “penolakan”?

Rakyat Chili dengan tegas menolak proposal konstitusi progresif yang dimaksudkan untuk mencerminkan suara yang lebih luas dalam dokumen utama negara itu.

“Ketidakpastian telah muncul tentang bagaimana proyek akan dilaksanakan, dan ada banyak hal umum,” Guillermo Hoffman, seorang konsultan dan analis politik Chili, mengatakan kepada CNN en Español, mengutip beberapa alasan untuk menolak proyek tersebut.

Hoffman mengatakan bahwa meskipun ada dukungan menyeluruh untuk konstitusi yang diusulkan dalam hal hak-hak sosial dan jelas bahwa negara harus menjaminnya, ada kegaduhan tentang bagaimana piagam baru ini diusulkan.

Profesor Robert Funk dari Universitas Chili sebelumnya mengatakan kepada CNN: “Rekan saya menyebut ini sebagai ‘Konstitusi Pohon Natal’.

“Jika seseorang menuntut masalah lingkungan, itu masuk; jika seseorang menyerukan lokalisasi, itu masuk; jika seseorang menuntut lebih banyak kekuatan untuk kelompok adat, itu masuk,” jelas Funk.

Konstitusi yang diusulkan, didukung oleh Presiden sayap kiri Gabriel Borek, berisi 388 pasal yang secara signifikan akan memperluas hak-hak sosial, meningkatkan peraturan lingkungan, dan memberikan tanggung jawab yang lebih besar kepada pemerintah untuk program-program kesejahteraan sosial. Ini juga akan memberikan kesetaraan gender penuh dan menambahkan kursi tertentu untuk perwakilan masyarakat adat.

READ  Mantan penasihat Trump Steve Bannon menyerahkan otoritas, menahannya karena menghina Kongres

Tapi semuanya termasuk di sana. semua orang.

Dan sementara orang Chili menginginkan perubahan, mereka ingin perubahan menjadi teratur.

“(Telah diusulkan) sebuah negara yang sangat kuat dalam hal kekuasaan dan segala sesuatu yang mengatur diri sendiri di tingkat komunal, regional dan multinasional, cara di mana dua sistem dibentuk dan sistem peradilan dibuat secara bersamaan untuk orang yang berbeda di dalamnya. Chili dan serangkaian kesalahan lain semacam ini di mana Baik kepemilikan pribadi maupun penciptaan model ekonomi untuk negara belum ditentukan,” katanya, mencatat beberapa poin tentang mengapa ketidaksetujuan begitu meluas.

“Banyak orang menganggap perlu mencari solusi dan bukan sembarang solusi,” tambahnya. “Jelas banyak masalah yang ada di sini akan dibahas lagi, tetapi tidak akan diselesaikan dengan cara yang telah disarankan.”

Bagi José Viacava, seorang profesor di School of Government di University of Chile, di Santiago, hasil hari Minggu lebih berkaitan dengan cara dan proses di mana konstitusi baru diusulkan, daripada proses reformasinya. ..

Para akademisi menunjukkan beberapa poin yang lebih kontroversial dalam perubahan ini, seperti yang berkaitan dengan “pluralisme”, yang meningkatkan kemungkinan bahwa Chili terbentuk sebagai serangkaian kelompok “dan tidak ada pengakuan tunggal tentang apa itu bangsa Chili.” Sistem politik tradisional juga tidak dikenal dalam teks ini, kata Vyakava, dengan “dua majelis yang tidak setara” dan “senat yang tidak ada” disarankan dalam teks yang ditolak.

Viacava menambahkan bahwa referendum itu tidak hanya bertentangan dengan konstitusi yang diusulkan, tetapi juga terhadap Majelis Konstituante itu sendiri.

“Saya pikir ada juga kritik diri yang penting dari anggota badan ini yang telah bekerja selama tahun ini,” kata Viacava. “Perlu juga membuat tinjauan praktis tentang bagaimana mereka mengomunikasikannya dan akhirnya apa yang akhirnya mereka presentasikan, tidak hanya sebagai teks dan konten, tetapi juga sebagai bentuk dan pesan.”

Bagaimana pemilih Chili berubah sejak 2019? 6:18

Gangguan draft sudah terlihat datang

Perubahan yang diusulkan dimulai pada tahun 2020 ketika Presiden Sebastian Pinera saat itu mengadakan referendum Untuk membuat konstitusi baru Di tengah kerusuhan sosial dan ketidakpuasan rakyat yang disebabkan oleh kenaikan tarif metro pada Oktober 2019.

READ  Keluarga masih menunggu korban terakhir yang hilang setelah ambruk di Miami

di bulan oktober 2020, Lebih dari 78% pemilih Chili Mereka menyetujui referendum yang mengusulkan perubahan konstitusi dan pada Juni 2021 mereka memilih lagi untuk memilih anggota Majelis Konstituante.

Setelah banyak pertimbangan, rancangan akhir dari konstitusi yang diamandemen disampaikan kepada Presiden Gabriel Borek pada bulan Juli tahun ini.

Tetapi meskipun mayoritas pemilih Chili mendukung gagasan perubahan konstitusi pada Oktober 2020, perpecahan muncul atas rancangan yang diusulkan.

Tak lama setelah rancangan itu diumumkan, berbagai jajak pendapat mulai menunjukkan kecenderungan yang meningkat ke arah ketidaksetujuan, dan pemerintah secara terbuka mengakui skenario ini.

Konstitusi yang kalah akan menjadi salah satu yang paling maju di dunia, memberikan negara peran garis depan dalam memberikan hak-hak sosial.

Pemandangan surat suara setelah referendum untuk menyetujui atau menolak konstitusi baru pada 4 September 2022 di Santiago, Chili (Jonnathan Oyarzun/Getty Images)

Rancangan tersebut memberikan penekanan kuat pada hak masyarakat adat untuk menentukan nasib sendiri dan perlindungan lingkungan, dan akan membongkar sistem hak atas air yang sebagian besar diprivatisasi. Dia juga akan menuntut kesetaraan gender di semua lembaga publik dan perusahaan, dan menghormati keragaman seksual. Selain itu, ia menyediakan sistem kesehatan nasional yang baru.

Proyek ini menjadi sangat memecah belah.

Kanan berpendapat bahwa rancangan tersebut akan menggeser negara terlalu jauh ke kiri, atau terlalu ambisius dan sulit untuk diterjemahkan ke dalam undang-undang yang efektif. Menjelang pemungutan suara, beberapa pendukung sayap kirinya bahkan menginginkan amandemen, dengan slogan mereka “Luluskan reformasi.”

Memang, sebelum pemungutan suara 4 September, para pendukung TIDAK menyerukan pendekatan lain untuk menangani sistem politik.

“Sayangnya, kami percaya bahwa teks yang diusulkan oleh Konferensi Konstitusi, terlepas dari kemajuannya yang sangat penting … tidak menyelesaikan masalah utama yang dihadapi Chili saat ini, yang merupakan blokade sistem politiknya.” Untuk CNN ChiliAfiliasi CNN Javiera Parada, juru bicara gerakan “Una que nos Una”, pada akhir Juli.

READ  Buatan China

“Kalau begitu fokus setidaknya satu menyatukan kita Ini akan menegaskan bahwa untuk mempromosikan prinsip-prinsip penting ini, diperlukan sistem politik yang baik dan ini tidak diatur dalam teks, ”tambah Parada.

Apa selanjutnya untuk Chili?

Presiden Borek pada hari Minggu berjanji untuk memulai proses baru untuk melanjutkan penyusunan konstitusi baru, kali ini dengan dukungan partai politik dan Kongres.

“Saya berkomitmen untuk melakukan yang terbaik untuk membangun jalur baru, bersama dengan Kongres dan masyarakat sipil, yang menyampaikan teks, yang menyatukan pelajaran dari proses, dan yang dapat menjelaskan sebagian besar warga, dan saya tahu itu, ” kata Borek Minggu ini di penghujung hari pemilu, banyak yang mengartikannya sebagai kekalahan pemerintah.

Sementara itu, lawannya Jose Antonio Fast mengatakan, pada hari Minggu, bahwa “akal sehat menang” ketika konstitusi baru ditolak, dan mengatakan itu adalah kemenangan yang lewat untuk banyak sektor dan gerakan sosial.

Fiacaba mengatakan sangat mungkin bahwa berita akan segera diketahui dari tiga otoritas negara tentang strategi untuk melanjutkan reformasi konstitusi.

“Aspek penting juga disebutkan oleh presiden: Proses ini tidak dapat mengesampingkan kekuatan mobilisasi yang menyebabkan perubahan di Chili ini: itu juga harus melibatkan warga negara,” kata Viacaba.

Sekarang, pertanyaan yang tersisa adalah bagaimana pemerintah dan oposisi akan mencapai kesepakatan, jika mereka tidak mencapainya kali ini.

“Keputusan oleh pria dan wanita Chili ini membutuhkan institusi dan aktor politik kita untuk bekerja lebih keras, dengan lebih banyak dialog dan lebih banyak rasa hormat dan perhatian, sampai kita sampai pada proposal yang menafsirkan kita semua, yang dapat dipercaya, dan menyatukan kita sebagai sebuah bangsa, ” kata Borek, presiden yang, menurut banyak orang, adalah salah satu pecundang terbesar pada hari pemilihan.

–Dengan informasi dari Rafael Romo, Michelle Velez, Daniela Mohor W. dan Jorge Ingels dari CNN.