SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alat skrining baru mengidentifikasi 95 persen dari tahap 1

Scott Lipman, MD, Universitas California San Diego

Foto: Scott Lipman, MD, adalah direktur University of California, San Diego Morris Cancer Center, dan salah satu penulis utama makalah penelitian baru. Kedokteran Komunikasi Alam Tentang sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa elektroforesis bipolar konduktivitas tinggi mendeteksi 95 persen kanker pankreas dini.
Pendapat lagi

Kredit: Universitas California, Ilmu Kesehatan San Diego

Sebuah platform skrining baru telah mendeteksi lebih dari 95 persen kanker stadium 1, menurut sebuah studi percontohan yang diterbitkan di Obat Komunikasi Alami. Jika divalidasi oleh studi masa depan, pendekatan ini memberikan cara baru untuk menemukan penyebab utama ketiga kematian akibat kanker di Amerika Serikat pada tahun 2020.

Studi terhadap 139 pasien dengan kanker stadium I dan II dan 184 kontrol adalah uji klinis pertama dari platform teknologi yang disebut elektroforesis konduktivitas tinggi, yang dikembangkan di Pusat Kanker Morse UCSD 12 tahun lalu. Ini mendeteksi vesikel ekstraseluler (EV), yang mengandung protein tumor yang dilepaskan ke dalam sirkulasi oleh sel tumor sebagai bagian dari jaringan komunikasi antar sel yang kurang dipahami. Kemudian, analisis tag protein berbantuan AI digunakan untuk memprediksi kemungkinan metastasis.

Selain mendeteksi 99,5 persen kanker pankreas stadium I, pendekatan ini mengidentifikasi 74,4 persen kanker ovarium stadium I dan 73,1 persen patologis stadium 1A, dan adenoma ovarium fatal yang sangat agresif—seluruhnya 99 persen identifikasi. teknologi ini untuk deteksi dini kanker.

“Hasil untuk kanker pankreas sangat menjanjikan,” kata Scott M. Lipman, MD, direktur Morris Cancer Center, peneliti utama di Pancreatic Cancer Interception Dream Team, dan rekan penulis makalah tersebut. “Hasil ini lima kali lebih akurat dalam mendeteksi kanker pada tahap awal daripada tes biopsi cair saat ini untuk mendeteksi beberapa kanker.”

Tes biopsi cair menghasilkan hasil yang menjanjikan untuk memantau pengobatan kanker dan kekambuhan penyakit, kata Lippmann, “tetapi mereka dapat menyebabkan bahaya nyata bagi orang sehat ketika digunakan untuk menyaring penyakit dini karena tingkat positif palsu yang sangat tinggi yang mengarah pada tes diagnostik yang tidak benar. hanya mahal, tapi seringkali berbahaya”.

Lippmann mengatakan penelitian deteksi dini kanker telah menghasilkan manfaat kesehatan yang luar biasa, yang mengarah ke metode skrining yang mendeteksi kanker serviks, payudara, dan kolorektal ketika mereka paling dapat disembuhkan. Saat ini, hanya 5 persen kanker pankreas yang didiagnosis pada stadium I dan hanya 10 persen yang didiagnosis tepat waktu untuk operasi yang efektif. Pada tahun 2020, 46.774 orang Amerika meninggal karena kanker pankreas, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Kanker pankreas memiliki tingkat kelangsungan hidup relatif lima tahun terendah dari semua karsinogen utama dan merupakan satu-satunya jenis dengan peningkatan insiden dan tingkat kematian,” kata Andrew Lowe, MD, direktur klinis bedah kanker di UCSD Health. Morse Cancer Center, dan kepala departemen bedah onkologi di University of California, San Diego School of Medicine. Sangat sulit untuk mendeteksi kanker pankreas sejak dini, pada tahap di mana operasi pengangkatan adalah satu-satunya pengobatan kuratif. Pada titik ini, pasien biasanya hanya memiliki sedikit, jika ada, gejala.”

Jika hasil studi divalidasi, Lipman mengatakan, “kita dapat secara signifikan mengurangi kematian akibat penyakit ini, yang akan segera menjadi penyebab utama kedua kematian akibat kanker di Amerika Serikat.”

Rekan penulis adalah: Raziel Kurzrock, Medical College of Wisconsin, Milwaukee; Nicholas C. Schork dari Translational Genomics Research Institute (TGen), Phoenix, Arizona, AS dan Pusat Medis Nasional Kota Harapan, Duarte, CA; Ashish M. Kamat dari University of Texas MD Anderson Cancer Center; Ramez Iskandar, Universitas California, San Diego; tanda C Adler dari Institut Penelitian Kanker San Diego; Pablo Henstrosa, Jean M. Louis, Gregor Schroeder, Orlando Pereira, David Cerson, Kiarach Rastgar, Jake R Hughes, Victor Ortiz, Irina Clarke, Heath I Palser, Larry Arakelian, Robert Turner, Paul R Billings, dan Rajaram Krishnan, Semua Biodinamika , San Diego, California.

# # #


Penafian: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan buletin yang dikirim di EurekAlert! Melalui lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  Gangguan mengirim Teleskop Luar Angkasa Hubble ke mode aman - tim NASA menyelidiki