SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alopecia areata: Ketahui kondisi medis yang diderita istri Will Smith, Jada Pinkett : The Tribune India


PTI

New Delhi, 28 Maret

Bintang Hollywood Will Smith menampar komedian Chris Rock di Oscar menjadi berita utama global tetapi insiden itu juga membawa fokus pada alopecia — gangguan medis yang menyebabkan berbagai tingkat kerontokan rambut.

Selama upacara Academy Awards, Smith menampar Rock di atas panggung setelah yang terakhir melontarkan lelucon tentang istri bintang Hollywood Jada Pinkett-Smith.

Lelucon itu mengacu pada kepala botak Pinkett-Smith karena gangguan autoimun alopecia tetapi tampaknya tidak cocok dengan Smith, yang naik ke panggung dan menampar Rock.

Dermatologis dan ahli perawatan rambut dari Delhi hingga Mumbai sependapat bahwa gangguan tersebut menyebabkan kerontokan rambut, sering kali “mempengaruhi citra diri dan harga diri” orang yang menderitanya.

Dokter di rumah sakit terkemuka di Delhi mengatakan alopecia bisa menjadi “jaringan parut” atau “non-jaringan parut” atau area alopecia, dipicu oleh kondisi autoimun.

Dokter kulit yang berbasis di Mumbai dan ahli bedah transplantasi rambut Dr Sonali Kohli mengatakan ada beberapa jenis alopecia, sebagian besar tergantung pada tingkat gangguan autoimun. Jenis yang paling umum adalah “alopecia areata”, yang terjadi pada sekitar satu dari 1.000 orang.

“Pada tipe ini, mungkin ada satu atau beberapa bagian rambut rontok dan baik orang dewasa maupun anak-anak bisa mendapatkannya. Alopecia adalah kelainan genetik, sehingga anak-anak memiliki kerentanan untuk mendapatkannya meskipun salah satu orang tuanya memilikinya, tetapi tingkat kerentanannya bisa berbeda, ”katanya kepada PTI.

Jenis alopecia lainnya adalah—alopecia totalis (ketika seluruh kulit kepala menjadi botak); alopecia ophiasis (ketika bahkan kerontokan rambut juga terjadi di daerah oksipital, temporal, dan parietal kulit kepala); dan alopecia universalis (ketika kerontokan rambut terjadi di seluruh tubuh), kata dokter.

READ  Nuval, mantan pelatih muda Flamengo: Man United melihat Vinnie Junior dua tahun sebelum Real Madrid dipanggil

Kohli mengatakan pada gangguan ini, pada dasarnya sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut dan menyebabkan rambut rontok.

Kohli mengatakan dia mengetahui insiden yang dilakukan aktor selama upacara Academy Awards ketika Smith menampar Chris Rock di atas panggung setelah dia membuat lelucon tentang Jada Pinkett-Smith.

Kohli mengatakan penyakit seperti kanker yang menghancurkan tubuh pasien, kondisi ini tidak seperti yang mempengaruhi “kecantikan” dan “citra diri” seseorang karena kerontokan rambut, dan sementara dalam kasus alopecia areata, beberapa orang memakai topi atau sesuatu, dan dalam kasus alopecia totalis, banyak yang memakai wig atau rambut palsu, itu membuat orang sadar akan citra mereka.

Smith, yang kemudian memenangkan penghargaan Aktor Terbaik, menyampaikan permintaan maaf penuh air mata di atas panggung, dan berkata, “Cinta akan membuatmu melakukan hal-hal gila”, saat istrinya duduk di antara penonton.

Karena insiden tersebut membuat alopecia kembali menjadi sorotan, banyak dokter mengatakan beberapa selebritas India juga memilikinya, tetapi mereka umumnya tidak mengakuinya di depan umum, karena “aktor di India dianggap seperti Tuhan”.

Dr DM Mahajan, konsultan senior, dermatologi, rumah sakit Apollo di Delhi mengatakan, baik pria maupun wanita sama-sama rentan terhadap kondisi ini.

Dalam satu jenis, mungkin ada alopecia atau kebotakan pola pria atau alopecia atau kebotakan pola wanita. Juga, alopecia non-jaringan parut adalah “reversibel” tetapi alopecia jaringan parut “tidak reversibel”, katanya.

“Juga, orang yang memiliki alergi tertentu lebih rentan terhadapnya,” kata dokter.

Dr Rashmi Sharma, konsultan, dermatologi di Rumah Sakit Fortis di Vasant Kunj sementara alopecia areata mengatakan adalah gangguan autoimun sebagian besar, depresi, kecemasan dan stres juga dapat memicu itu.

“Setiap orang memiliki dua persen risiko mengembangkan gangguan ini atau satu dari 1.000. Dan, laki-laki dan perempuan sama-sama rentan, seperti orang dewasa dan anak-anak,” katanya.

READ  Apakah Celtic vs Real Betis di TV malam ini? Waktu mulai, saluran, dan cara menonton pertandingan Liga Europa

Dokter mengatakan pengobatannya, tergantung pada berbagai tingkat kelainan, dapat berupa penggunaan salep topikal atau injeksi steroid intra-lesi, di antara intervensi lainnya.