SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amazon akan membagi saham untuk pertama kalinya sejak booming dot-com, setelah keuntungan lebih dari 4.500%

Amazon akan membagi saham untuk pertama kalinya sejak booming dot-com, setelah keuntungan lebih dari 4.500%

Amazon.com Inc. akan membagi sahamnya untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 tahun, periode di mana sahamnya telah naik lebih dari 4.500%, dan mengharapkan untuk membeli kembali $10 miliar saham.

Amazon AMZN
mengumumkan rencana Rabu sore di pengajuan dengan Securities and Exchange Commission, mengungkapkan bahwa mereka mengharapkan untuk membagi saham 20-ke-1, bergantung pada suara pemegang saham pada pertemuan tahunan pada 25 Mei. Saham telah naik 4.579,2% sejak Amazon terakhir kali membagi sahamnya pada tahun 1999, menurut Dow Jones Market Data, mendorong per -harga saham menjadi hampir $2.800. Perusahaan berencana untuk melakukan split pada atau sekitar 3 Juni untuk pemegang saham yang tercatat per 27 Mei.

“Pemisahan ini akan memberi karyawan kami lebih banyak fleksibilitas dalam cara mereka mengelola ekuitas mereka di Amazon dan membuat juru bicara harga saham lebih mudah diakses oleh orang yang ingin berinvestasi di perusahaan,” kata Amazon dalam email, Rabu.

Dewan direksi Amazon juga menyetujui rencana pembelian kembali saham terbesar dalam sejarah perusahaan selama 25 tahun di pasar publik. Persetujuan pembelian kembali menggantikan rencana $5 miliar yang ditetapkan pada tahun 2016 dan sejauh ini hanya menghabiskan $2,12 miliar, semua itu datang sejauh tahun ini, karena Amazon membeli kembali saham untuk pertama kalinya sejak 2012.

Saham naik 7% dalam perdagangan setelah jam kerja setelah pengumuman hari Rabu.

Pemecahan saham dapat membuat Amazon lebih cocok sebagai kemungkinan tambahan untuk blue-chip Dow Jones Industrial Average DJIA,
yang menghindari perusahaan dengan harga per saham yang tinggi. Sebagai contoh, Apple Inc. AAPL
membagi sahamnya 7-ke-1 pada Juni 2014, mendorong harga per saham dari lebih dari $600 menjadi kurang dari $100; kurang dari setahun kemudian, itu ditambahkan ke indeks blue-chip.

READ  Operator California mengeluarkan peringatan fleksibel pada hari Jumat karena panas yang ekstrem

“Karena indeks tertimbang berdasarkan harga, Komite Indeks mengevaluasi harga saham ketika mempertimbangkan perusahaan untuk dimasukkan,” S&P Dow Jones Indices, yang mengelola indeks, menyatakan di pernyataan metodologi terbaru untuk Dow Jones Averages. “Komite Indeks memantau apakah saham dengan harga tertinggi dalam indeks memiliki harga lebih dari 10 kali lipat dari harga terendah.”

Eksklusif: Kesepakatan hak penamaan Jeff Bezos senilai $200 juta selama 50 tahun dengan Smithsonian tidak termasuk ‘klausul moral’

Pada hari Rabu, Intel Corp. INTC
dan Walgreens Boots Alliance Inc. WBA
memiliki harga per saham terendah dari 30 komponen Dow Jones, hanya dua yang diperdagangkan lebih rendah dari $50 per saham. Saham termahal milik UnitedHealth Group Inc. UNH,
yang diperdagangkan lebih dari $485.

Saham Amazon ditutup Rabu pada $2.785,58 per saham. Jika harga itu dibagi rata dengan 20, harga per saham akan turun menjadi sekitar $139,28.

Namun, harga bisa naik sebelum perpecahan; Saham Amazon naik 5,6% antara pengumuman pemecahan saham pertamanya pada 27 April 1998, dan pemecahan sebenarnya, yang terjadi pada 2 Juni tahun itu, menurut grup Data Pasar Dow Jones. Setelah mengumumkan pemecahan terbarunya pada 21 Juli 1999, saham turun 5,1% menjelang pemecahan pada 9 September. 1 tahun itu.

Lihat juga: Harga Prime — berapa biaya layanan keanggotaan Amazon selama bertahun-tahun

Indeks Dow Jones S&P tidak menyeimbangkan Dow secara teratur; Perombakan terakhir terjadi pada Agustus 2020, setelah pemecahan saham terbaru Apple. Saat itu, Dow menyambut Salesforce.com Inc. CR,
Amgen Inc. AMGN
dan Honeywell International Inc. HON,
menggantikan Exxon Mobil Corp. XOM,
Pfizer Inc. PFE
dan Raytheon Technologies Corp. RTX.

“Komponen Dow ditinjau berdasarkan kebutuhan. Untuk menjaga kesinambungan, perubahan jarang terjadi,” kata Indeks S&P Dow Jones di situs webnya. “Mengganti saham umumnya membutuhkan perubahan signifikan dalam bisnis inti perusahaan konstituen atau aksi korporasi besar, seperti akuisisi.”

READ  Pasar Sistem Pembelajaran Mikro 2021 Peningkatan Permintaan, Analisis Pertumbuhan, Prakiraan Strategis - 2026

Opini: Apa selanjutnya untuk Amazon? Perusahaan akan menarik banyak pengungkit menghasilkan uang tahun ini