SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ambang Kritis Pendekatan Arus Utama Atlantik

Atlantik Mainstream tampaknya telah kehilangan stabilitas selama abad terakhir dan mendekati ambang kritis yang mengarah ke keruntuhan.

Kami merekomendasikan hal berikut: Mereka memperingatkan dampak pemanasan global pada sistem Atlantik

Ini adalah hasil studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Climate Change, dengan implikasi bagi iklim Eropa.

The South Atlantic Returning Circulation (AMOC) memindahkan massa air hangat dari daerah tropis ke utara di permukaan laut dan air yang lebih dingin ke selatan di dasar laut, paling cocok untuk suhu yang relatif ringan di Eropa. Selain itu, itu mempengaruhi sistem cuaca di seluruh dunia. Oleh karena itu, potensi keruntuhan sistem arus laut ini dapat menimbulkan konsekuensi yang membawa malapetaka.

“Aliran Kembali Atlantik Selatan adalah salah satu sistem sirkulasi terpenting di planet ini,” kata penulis studi Niclas Boers dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim, Universitas Gratis Berlin dan Universitas Exeter.

“Kita sudah tahu—dan melanjutkan—dari beberapa simulasi komputer dan data dari masa lalu Bumi, yang disebut catatan proksi paleoklimat, bahwa AMOC—selain situasi yang kuat saat ini—dapat menunjukkan mode operasi alternatif yang jauh lebih lemah. Invariansi ini menunjukkan , dalam hal prinsip, untuk kemungkinan transisi mendadak antara dua mode perdagangan.”

AMOC telah terbukti saat ini berada pada titik terlemahnya selama lebih dari seribu tahun, tetapi sejauh ini pertanyaannya terbuka, apakah kelemahan yang diamati sesuai dengan perubahan dalam keadaan sirkulasi rata-rata, atau apakah memang demikian. terkait dengan hilangnya stabilitas dinamis yang nyata.

“Perbedaannya sangat penting, karena hilangnya stabilitas dinamis berarti bahwa AMOC telah mendekati ambang kritisnya, di mana transisi yang signifikan, dan praktis, mungkin tidak dapat diubah ke mode lemah dapat terjadi,” kata Niclas Bowers.

Sayangnya, tidak ada data pengamatan jangka panjang tentang kekuatan AMOC, tetapi ia meninggalkan apa yang disebut sidik jari pada pola suhu dan salinitas permukaan laut Atlantik.

“Analisis terperinci dari sidik jari ini dalam delapan indikator independen sekarang menunjukkan bahwa kelemahan AMOC selama abad terakhir mungkin terkait dengan hilangnya stabilitas,” jelas Bowers. Hasilnya mendukung penilaian bahwa AMOC yang lebih rendah bukan hanya osilasi atau respons linier terhadap pemanasan, tetapi dapat berarti pendekatan ke ambang kritis di mana sistem sirkulasi dapat runtuh.”

Kemungkinan ada sejumlah faktor penting dari fenomena tersebut, faktor-faktor yang menambah efek langsung dari pemanasan Samudra Atlantik pada sirkulasinya. Di antaranya, masuknya air tawar dari pencairan Greenland, pencairan laut, peningkatan curah hujan dan limpasan dari sungai. Air tawar lebih ringan dari air asin dan mengurangi kecenderungan air untuk tenggelam dari permukaan ke kedalaman yang lebih dalam, dan merupakan salah satu pendorong kembalinya air.

READ  Armie Hammer terlihat di Kepulauan Cayman untuk pertama kalinya sejak dakwaan diajukan terhadapnya

“Saya tidak menyangka bahwa jumlah kelebihan air tawar yang ditambahkan selama abad terakhir benar-benar akan menghasilkan respons seperti itu dalam siklus berulang,” kata Bowers.

“Kami sangat perlu merekonsiliasi model kami dengan bukti pengamatan yang diberikan untuk menilai seberapa dekat atau sebenarnya AMOC dengan ambang kritisnya.” Meskipun signifikansi khusus dari berbagai faktor perlu diselidiki lebih lanjut, mereka semua terkait dengan perubahan iklim yang disebabkan manusia, katanya.

Dengan informasi dari Europa Press

DMGS