SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat akan mencabut dana publik dari panti jompo yang karyawannya belum divaksinasi COVID-19

Seorang wanita memperhatikan ibunya yang berusia 81 tahun, diisolasi setelah dia dites positif terkena virus corona, di Life Care Center di Kirkland, AS (Gambar: Reuters)

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada hari Rabu memerintahkan pemerintahnya untuk menolak mengucurkan uang dari dua program publik untuk Panti jompo yang tidak mengharuskan karyawannya divaksinasi COVID-19.

Skala mengasumsikan Pertama kali Biden mengancam akan menahan dana federal Dengan tujuan agar lebih banyak orang yang divaksinasi, dalam konteks Kekhawatiran berkembang tentang perluasan varian delta di Tanah Air.

“Jika Anda berkunjung, tinggal atau bekerja di panti jompo, Anda tidak boleh mengambil risiko tinggi tertular COVID-19 karena ada karyawan yang tidak divaksinasi di sana.”Presiden mengatakan saat berpidato di Gedung Putih.

spesifik, Presiden telah meminta Departemen Kesehatan AS untuk menyusun aturan baru bahwa memvaksinasi semua karyawannya akan menjadi persyaratan bagi panti jompo untuk menerima dana dari program asuransi kesehatan yang didukung Medicare dan Medicaid.

Ini akan mempengaruhi lebih dari 15.000 panti jompo di mana sekitar 1,3 juta karyawan bekerja dan sekitar 1,6 juta orang membutuhkan perawatan, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sekitar 40% pekerja di unit perumahan ini belum divaksinasi, menurut data resmi yang dikutip oleh rantai CNN.

Aturan baru bisa mulai berlaku bulan depan, tetapi pemerintahan Biden akan bekerja dengan tempat tinggal, karyawan mereka, dan serikat pekerja mereka. Mempercepat vaksinasi para pekerja ini sebelum aturan berlaku, Indian CNN.

Data menunjukkan bahwa, Di tempat tinggal di mana tingkat vaksinasi staf lebih rendah, infeksi meningkat di antara orang tua yang mereka layaniGedung Putih meyakinkan.

Presiden Joe Biden melepas topengnya saat tiba di Ruang Timur Gedung Putih untuk menyampaikan pidato tentang program vaksinasi AS (Gambar: Reuters)
Presiden Joe Biden melepas topengnya saat tiba di Ruang Timur Gedung Putih untuk menyampaikan pidato tentang program vaksinasi AS (Gambar: Reuters)

Biden telah mengakui bahwa kekuatannya untuk meminta warga Amerika untuk memvaksinasi “terbatas”, tetapi dia akan terus mencari cara untuk menggunakannya. Beberapa minggu setelah diumumkan Ini akan memaksa pegawai pemerintahnya untuk divaksinasi jika mereka tidak ingin dites COVID-19 secara teratur.

READ  Pariwisata meningkat untuk memvaksinasi Covid

Presiden juga membela keputusan pemerintahnya untuk Mulai berikan dosis booster vaksin mulai 20 September, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyerukan moratorium global atas tindakan ini.

Saya tahu bahwa beberapa pemimpin dunia mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak boleh menerima dosis ketiganya sampai negara lain menerima dosis pertama mereka. Saya tidak setuju. Kami dapat menjaga Amerika Serikat dan membantu dunia pada saat yang sama.” Biden mengkonfirmasi, mengingat negaranya berjanji untuk menyumbangkan 600 juta vaksin ke negara lain.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: