SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat melancarkan serangan terhadap Houthi di Yaman untuk hari kedua berturut-turut

Amerika Serikat melancarkan serangan terhadap Houthi di Yaman untuk hari kedua berturut-turut

(CNN) — Amerika Serikat melancarkan lebih banyak serangan terhadap sasaran-sasaran Houthi di Yaman pada hari Jumat, menurut seorang pejabat AS, sehari setelah melancarkan serangan multinasional terkoordinasi terhadap hampir 30 posisi Houthi.

Pejabat itu mengatakan serangan tambahan yang dilakukan pada Jumat malam berskala jauh lebih kecil dan menargetkan fasilitas radar yang digunakan oleh Houthi.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat malam bahwa kapal perusak rudal USS Carney melakukan serangan rudal berbasis darat Tomahawk terhadap radar Houthi di Yaman. Komando Pusat AS mengatakan serangan yang terjadi Sabtu dini hari waktu setempat itu merupakan “tindakan lanjutan” terhadap sasaran tertentu yang terkait dengan operasi malam sebelumnya.

Houthi menembakkan setidaknya satu rudal balistik anti-kapal ke sebuah kapal komersial pada Jumat pagi, kata Direktur Kepala Staf Gabungan Letjen Douglas Sims II pada Jumat.

Pada hari Kamis, Amerika Serikat dan Inggris menyerang 28 situs Houthi yang terpisah dalam upaya mengganggu kemampuan mereka untuk menembak di jalur pelayaran internasional di Laut Merah. Kedua negara juga mendapat dukungan dari Kanada, Australia, Bahrain, dan Belanda.

Anggota Penjaga Pantai Yaman yang berafiliasi dengan kelompok Houthi berpatroli di laut.  (AFP/Getty Images)

Anggota Penjaga Pantai Yaman yang berafiliasi dengan kelompok Houthi berpatroli di laut. (AFP/Getty Images)

Pejabat itu mengatakan serangan terbaru itu dilakukan Amerika Serikat secara sepihak.

Amerika Serikat telah mengancam kemungkinan tindakan militer tambahan jika Houthi terus melancarkan serangan drone dan rudal terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah.

“Kami pasti akan menanggapi Houthi jika mereka terus melakukan perilaku tidak pantas ini dengan sekutu kami,” kata Presiden Joe Biden pada hari Jumat saat berada di Pennsylvania.

Namun setelah serangan yang dipimpin AS, kelompok pemberontak yang didukung Iran menembakkan rudal balistik lainnya ke sebuah kapal komersial di Teluk Aden di Yaman selatan.

READ  Pese al rotundo 'no' del canciller alemán, Ucrania vuelve a solicitar ayuda militar a Berlin (y especifica sus peticiones)

Serangan tambahan AS bisa jadi merupakan respons terhadap peluncuran rudal balistik atau kelanjutan serangan sebelumnya, setelah AS dapat melakukan penilaian kerusakan akibat pertempuran dan mengidentifikasi target yang tersisa.

Serangan baru ini juga terjadi setelah Gedung Putih mengatakan pihaknya berusaha menghindari eskalasi.

“Yang kami lakukan hanyalah menghindari eskalasi lebih lanjut,” John Kirby, koordinator komunikasi strategis di Dewan Keamanan Nasional, mengatakan kepada CNN pada hari Jumat.

Laut Merah Houthi

Orang-orang bersenjata berada di pantai saat kapal dagang Galaxy Leader, yang ditangkap oleh pemberontak Houthi Yaman, berlabuh di lepas pantai Saleef, Yaman, 5 Desember 2023. Sumber: Khaled Abdullah/Reuters

Kelompok serangan pimpinan AS pada Kamis malam menargetkan fasilitas radar dan pusat komando dan kendali, serta fasilitas yang digunakan untuk menyimpan dan meluncurkan drone, rudal jelajah, dan rudal balistik. Ini adalah senjata utama yang digunakan Houthi untuk menyerang kapal komersial di Laut Merah. Serangan tersebut mengakibatkan kematian lima orang dan cederanya enam lainnya, menurut juru bicara militer Houthi.

Kemungkinan balas dendam

Sims, direktur Kepala Staf Gabungan Pentagon, mengatakan pada Jumat sore bahwa Amerika Serikat belum menyelesaikan penilaian terhadap kerusakan yang disebabkan oleh gelombang serangan pertama. Namun mengenai penilaian awal, dia berkata: “Kami merasa sangat yakin bahwa kami telah melakukan pekerjaan dengan baik.”

Ketika ditanya apakah Houthi dapat mengulangi serangan besar-besaran seperti yang diluncurkan awal pekan ini, yang mencakup 21 rudal dan drone, Sims mengatakan dia tidak yakin mereka akan mampu melakukan jenis serangan yang sama.

Sims memperkirakan akan ada lebih banyak pembalasan dari Houthi setelah mereka menilai kemampuan apa yang masih bisa mereka gunakan untuk menyerang aset-aset AS.

“Saya pikir Houthi mencoba memahami hal-hal di lapangan dan mencoba menentukan kemampuan apa yang masih mereka miliki,” katanya kepada wartawan dalam konferensi pers. Dia menambahkan: “Retorika mereka sangat kuat dan keras. Saya memperkirakan mereka akan mencoba melakukan semacam balas dendam.”

READ  Salman Rushdie: Dokter melepas ventilator dari penulis Inggris dan dia mendapatkan kembali pidatonya

Kelompok Houthi telah berjanji pada pasukan mereka untuk menanggapi serangan hari Kamis, dan menggambarkan aset Amerika dan Inggris sebagai “target yang sah.”

Catatan Editor: Artikel ini telah diperbarui dengan detail tambahan.