SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat sedang mempertimbangkan upaya baru untuk membatasi alat pembuat chip untuk SMIC China

Amerika Serikat sedang mempertimbangkan upaya baru untuk membatasi alat pembuat chip untuk SMIC China

Lima orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan pembatasan baru yang ditargetkan pada pengiriman alat pembuat chip ke China, dalam upaya untuk menggagalkan kemajuan yang dibuat oleh SMIC, pembuat chip terbesar China, tanpa memperlambat aliran chip ke China. ekonomi global.

Kementerian Perdagangan, yang mengawasi kebijakan ekspor, secara aktif membahas kemungkinan pelarangan ekspor alat pembuat chip ke pabrik-pabrik China yang memproduksi semikonduktor canggih pada node 14nm dan lebih kecil, kata orang, untuk menggagalkan upaya China untuk membuat lebih banyak negara-negara. chip -the-art.

Sementara itu, agensi akan mengizinkan alat yang sama untuk dikirim ke pabrik yang dimiliki oleh perusahaan yang sama tetapi memproduksi semikonduktor yang kurang canggih, untuk melindungi pasokan chip komoditas sementara dunia pulih dari kekurangan chip.

Seorang juru bicara Departemen Perdagangan tidak berkomentar langsung mengenai gagasan tersebut, tetapi mengatakan, “Sehubungan dengan aplikasi lisensi ekspor yang berkaitan dengan semikonduktor khususnya, (perdagangan) dan lembaga peninjau lainnya … pertimbangkan berbagai faktor dalam membuat keputusan perizinan, termasuk node Sebuah teknik ekspor yang diusulkan.

Badan tersebut juga menekankan bahwa pemerintahan Biden secara teratur berkonsultasi dengan sekutu dan industri tentang cara terbaik untuk mengadaptasi langkah-langkah untuk mencegah China mengakses teknologi canggih dengan penggunaan sipil dan militer.

SMIC tidak menanggapi permintaan komentar.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar China di Washington, Liu Bingguo, mengatakan: “Dengan berulang kali berusaha mempolitisasi, mempersenjatai dan ideologisasi masalah ekonomi dan perdagangan dan mempraktekkan blokade teknologi dan pelepasan dengan negara lain, Amerika Serikat hanya akan mengingatkan negara lain akan bahayanya. mengandalkan Amerika Serikat dan mendorong mereka untuk menjadi cepat mandiri dan mandiri dalam sains dan teknologi.”

READ  Profil perusahaan utama, pendapatan produksi, citra dan spesifikasi produk 2026

Jika ide yang muncul itu maju, itu akan menjadi pertama kalinya Departemen Perdagangan secara resmi mengambil pendekatan pabrik demi pabrik untuk kebijakan ekspor, meskipun sumber secara informal mengatakan bahwa mereka sekarang menerapkan pendekatan itu ke SMIC.

Ini juga akan memungkinkan pemerintahan Biden untuk memperketat kontrol ekspor pada pabrik SMIC yang lebih maju, sementara memungkinkan alat mengalir ke fasilitasnya yang membuat chip komoditas untuk mobil dan barang elektronik konsumen sehari-hari.

Ini, pada gilirannya, akan membantu memajukan tujuan AS untuk menghentikan kemajuan China menuju manufaktur semikonduktor yang lebih maju, untuk melindungi daya saing dan keamanan nasional AS.

SMIC, atau Semiconductor Manufacturing International Corp, mengatakan mulai memproduksi chip 14nm pada akhir 2019.

Perusahaan itu ditambahkan ke daftar hitam perdagangan oleh pemerintahan Trump atas dugaan hubungan militer pada tahun 2020, tetapi tindakan itu hanya melarang ekspor sebagian kecil dari perusahaan yang ditujukan untuk peralatan pembuatan chip.

Kebijakan ini meninggalkan keputusan tentang mengekspor segala sesuatu yang lain pada kebijaksanaan agen AS, yang menyebabkan penundaan lama dalam persetujuan lisensi pengiriman ke perusahaan, karena agen berdebat tentang ekspor ke lampu hijau.

Reuters melaporkan pada bulan Desember bahwa pemerintahan Biden masih berselisih mengenai apakah akan memperketat pembatasan pada SMIC, tetapi meningkatkan kemungkinan membahas dengan sekutu lebih banyak pembatasan pada penjualan peralatan pembuat chip ke China.

Sumber tersebut mengatakan bahwa jika Departemen Perdagangan melanjutkan dengan konsep, yang belum dirumuskan dalam proposal formal, Amerika Serikat akan berusaha untuk memasukkan negara-negara sekutu yang mencakup produsen utama peralatan pembuat chip seperti Belanda, Jepang dan Korea Selatan. . , meskipun itu mungkin sulit.

Dua sumber mengatakan seorang pejabat Departemen Perdagangan membahas potensi perubahan dengan perusahaan pada hari Jumat di akhir konferensi tahunan yang dipimpin agensi.

READ  Pramugari menggugat British Airways sebesar £50.000 setelah dia ditabrak troli minuman yang melarikan diri

Salah satu sumber mengatakan tidak jelas apakah pemerintahan Biden juga akan berusaha memblokir pengiriman bahan lain ke fasilitas yang ditargetkan juga. Badan-badan lain di dalam pemerintah AS perlu memeriksa proposal apa pun dari Departemen Perdagangan sebelum dapat diimplementasikan.

Peningkatan pembelian mobil dan perangkat elektronik pribadi selama pandemi virus corona memicu krisis chip global pada akhir 2020. Namun seiring dengan perlambatan ekonomi global, permintaan yang lebih rendah menghilangkan kekurangan produk seperti PC, smartphone Android, TV, dan bahkan Karena produksi beberapa barang seperti mobil masih terhambat oleh kekurangan, menurut Stacey Rasgon, seorang analis di Bernstein.