SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat sedang mengerjakan rencana untuk memungkinkan pengiriman uang kepada rakyat Kuba tanpa rezim Castro dapat menyita sebagian dari mata uang tersebut.

(Pos Washington)

Joe Biden meminta Departemen Keuangan untuk membuat rekomendasi kepadanya dalam waktu satu bulan tentang “bagaimana memaksimalkan aliran pengiriman uang kepada rakyat Kuba, tanpa militer ambil bagian.”

November lalu, di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump (2017-2021), Washington melarang pengiriman remitansi ke Kuba, sebuah keputusan yang membuat Biden tetap di tempatnya dan memberikan tekanan ekonomi lebih lanjut di pulau itu.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Gedung Putih ingin memastikan terlebih dahulu bahwa pemerintah Havana tidak menyimpan sebagian dari uang itu, yang sulit dijamin.

Analis Manuel Orozco, anggota Dialog Inter-Amerika, menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan program Kafe CNN Bahwa lebih dari 60% pengiriman uang yang dikirim ke Kuba dilakukan secara informal, melalui apa yang dikenal di pulau itu sebagai “keledai” atau “pelancong”, dan tidak menyumbangkan uang kepada pemerintah. “Ada sekitar 800.000 transaksi transfer per bulan, sekitar 300.000 di antaranya dilakukan secara resmi, antara lain melalui media seperti Western Union atau MoneyGram,” katanya. “Pemerintah yang tersisa, dengan transaksi ini, masing-masing sekitar $2, yaitu dapat menghasilkan maksimum $1 juta per bulan.”

Orozco menegaskan bahwa pengiriman uang resmi juga berada di bawah kendali Fincimex, sebuah perusahaan keuangan Negara Bagian Kuba. Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadapnya pada tahun 2020, itulah sebabnya transfer tersebut dipengaruhi oleh kebijakan Washington baru-baru ini.

Menurut perkiraan oleh Dialog Antar-Amerika, Pusat Penelitian Urusan Internasional Kuba yang berbasis di Washington pada tahun 2019 menerima pengiriman uang senilai lebih dari 2055 juta dolar AS, yang mewakili 2% dari PDB Kuba.

Biden juga mengindikasikan bahwa mereka “bekerja” untuk menambah jumlah staf kedutaan di Kuba., yang diturunkan setelah, pada tahun 2017, hampir tiga puluh diplomat AS mengalami “kecelakaan kesehatan” misterius yang motifnya belum diklarifikasi.

READ  Persyaratan apa yang akan diminta Uni Eropa agar Anda diizinkan masuk? - Keuangan

Merujuk ke Internet, pemimpin Demokrat itu menegaskan bahwa mereka mencari “semua opsi yang tersedia” untuk memastikan Kuba memiliki akses penuh ke layanan itu, dan untuk memungkinkan orang “menghindari sensor.” “Anda selalu tahu ada sesuatu yang salah ketika suatu negara tidak mengizinkan orang-orangnya untuk online dan membuat kasus mereka di seluruh dunia,” tegas Biden.

Joe Biden (Reuters)
Joe Biden (Reuters)

Kemarin, Amerika Serikat mengumumkan lebih banyak sanksi terhadap rezim Kuba, kali ini terhadap Polisi Revolusioner Nasional dan dua pemimpinnya.Setelah protes 11 Juli.

Departemen Keuangan AS telah memberikan sanksi kepada Oscar Callejas Valcars, direktur Pendaftaran Nasional Pakistan, dan wakilnya, Eddy Sierra Arias, atas dugaan peran mereka dalam menekan demonstrasi anti-pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara Karibia itu.

Sanksi melarang aset apa pun yang mungkin dimiliki Caligas, Sierra, atau anggota PNR di bawah yurisdiksi AS, dan melarang aset di AS untuk bernegosiasi dengan mereka, berdasarkan US Magnitsky Act.

Kemarin adalah putaran kedua sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintah Biden, setelah Departemen Keuangan Kamis lalu mengumumkan tindakan terhadap Menteri Angkatan Bersenjata Revolusioner Kuba, Alvaro Lopez Meira, dan unit militer elit yang dikenal sebagai “The Blacks.” Tawon” atau “baret hitam”.

“Kami meminta pertanggungjawaban sistem,” kata Biden beberapa jam kemudian, menerima sekelompok warga Amerika Kuba di Gedung Putih pada hari Jumat.

Selain itu, dia menjanjikan lebih banyak sanksi “kecuali ada perubahan mendasar di Kuba,” dan memperkirakan di antara penerima manfaat “orang-orang yang melakukan pelanggaran sistem.”

Baca terus: