SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah mengambil langkah pertama untuk memperkuat staf kedutaannya di Kuba

Amerika Serikat telah mengambil langkah pertama untuk memperkuat staf kedutaan besarnya di Kuba (Gambar: Reuters)

Pemerintah AS pada hari Jumat memberi Sebuah “langkah pertama” dalam memperkuat kedutaannya di Kuba dengan tujuan memperluas layanannya di pulau itu Dengan mengizinkan diplomat Anda untuk menemani beberapa kerabat.

a) ya Dikonfirmasi oleh seorang pejabat di Kementerian Luar Negeri, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, yang melaporkan perubahan status dari “tanpa pendamping” menjadi “sebagian dikawal” untuk diplomat yang ditempatkan di kedutaan di Havana.

Presiden (Joe Amerika) Biden telah berkomitmen untuk memperkuat staf kedutaannya di Havana untuk memastikan kemampuan kami terlibat dengan masyarakat sipil Dan pada waktunya, kami meningkatkan layanan konsuler kami ke Kuba sambil memastikan keamanan diplomat kami di Kuba.” EFE.

“Ini adalah langkah pertama dalam proses ini,” Catatan.

Pemerintah Amerika Utara mengurangi staf markas diplomatiknya di pulau itu pada tahun 2017 (Gambar: Reuters)
Pemerintah Amerika Utara mengurangi staf markas diplomatiknya di pulau itu pada tahun 2017 (Gambar: Reuters)

Amerika Serikat Secara signifikan mengurangi jumlah staf kedutaannya di Kuba pada tahun 2017 Setelah tiga puluh diplomat Amerika mengalami beberapa “insiden kesehatan” misterius yang motifnya belum diklarifikasi.

presiden sebelumnya Donald Trump (2017-2021) kemudian menuduh rezim Kuba bertanggung jawab atas apa yang disebut otoritas AS sebagai serangan “suara” atau “suara”., yang menjadi alasan bagi presiden saat itu untuk melepaskan diri dari pencairan diplomatik dengan pulau itu.

Di penghujung tahun 2016, Diplomat AS yang dikerahkan ke Havana melaporkan sakit telinga dan gejala lain dari suara frekuensi tinggi, Hal ini mendorong Washington untuk menarik setengah dari staf kedutaan dan mengusir diplomat Kuba sebagai pembalasan

Mantan Presiden Donald Trump menuduh rezim Kuba bertanggung jawab atas apa yang digambarkan oleh otoritas AS sebagai serangan
Mantan Presiden Donald Trump menuduh rezim Kuba bertanggung jawab atas apa yang disebut otoritas AS sebagai serangan “suara” atau “suara” pada tahun 2016 (Gambar: EFE)

Sebuah laporan internal yang dirilis awal tahun ini mengungkapkan bahwa Trump menuduh Havana tanpa bukti dan bahwa salah urus dan kurangnya koordinasi mendominasi tanggapannya terhadap dugaan “serangan” ini.

READ  Gadis kelas enam menembak teman sekelas dan gurunya di AS - Ono TV

Dua ahli biologi telah mengevaluasi rekaman suara yang diduga dan memastikan bahwa itu bertepatan dengan yang dibuat oleh jangkrik ekor pendek di Hindia.ditemukan di seluruh Karibia.

Penyebab ketidaknyamanan tidak dianalisis dalam studi ahli biologi, yang tidak mengecualikan bahwa para diplomat telah menderita Serangan sonik lagi.

Meskipun pada masa kampanye pemilihannya, Biden telah bersumpah untuk kembali ke kehangatan dengan Kuba dan membatalkan banyak sanksi yang dijatuhkan oleh mantan Presiden Donald Trump (2017-2021), perhitungannya tampak berubah sejak ia menjabat pada Januari tahun ini.

di akhir Juli, Departemen Keuangan mengumumkan sanksi baru terhadap rezim Kuba, kali ini terhadap Polisi Revolusioner Nasional (PNR) dan dua pemimpinnya.Setelah protes 11 Juli atas dugaan perannya dalam penindasan demonstrasi anti-pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara Karibia.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: