SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah menghapus Kuba dari daftar negara yang tidak sepenuhnya bekerja sama melawan terorisme

Amerika Serikat telah menghapus Kuba dari daftar negara yang tidak sepenuhnya bekerja sama melawan terorisme

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Departemen Luar Negeri pada hari Rabu menghapus Kuba dari daftar negara yang tidak sepenuhnya bekerja sama dengan upaya kontraterorisme AS, karena keadaan yang menentukan sertifikasi tersebut “berubah antara tahun 2022 dan 2023,” kata seorang pejabat dari badan tersebut kepada CNN.

Amerika Serikat dan Kuba “melanjutkan kembali kerja sama kepolisian pada tahun 2023, termasuk di bidang kontra-terorisme.” Sumber tersebut menjelaskan bahwa Departemen Luar Negeri memutuskan bahwa terus mensertifikasi Kuba sebagai negara yang tidak sepenuhnya bekerja sama melawan terorisme tidak lagi tepat.

Menurut sumber yang dihubungi, daftar ini bukanlah daftar negara yang mensponsori terorisme, karena laporan yang disiapkan oleh Kementerian Luar Negeri dan Kuba juga telah dimasukkan ke dalam daftar Kuba sejak tahun 2021. Undang-undang AS menetapkan kriteria hukum khusus untuk mengeluarkan suatu negara dari daftar tersebut. daftar. Dalam hal ini, sumber tersebut menjelaskan bahwa peninjauan kembali status Kuba di masa depan akan bergantung pada standar dan undang-undang yang ditetapkan oleh Kongres.

Negara-negara yang masih masuk dalam daftar tersebut, menurut sumber informasi, adalah Korea Utara, Iran, Suriah dan Venezuela.

Pemerintah Kuba menyambut baik keputusan tersebut, namun mengindikasikan bahwa hal tersebut belum cukup.

“Amerika Serikat baru saja mengakui apa yang diketahui semua orang: bahwa Kuba bekerja sama sepenuhnya dalam upaya melawan terorisme,” tulis Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez di X.

Dia menambahkan: “Semua manipulasi politik terhadap masalah ini harus dihentikan, dan pencantuman kami yang sewenang-wenang dan tidak adil dalam daftar negara-negara yang mensponsori terorisme harus diakhiri.”

Rodriguez melanjutkan dengan mengatakan bahwa pemerintah AS harus menghapus Kuba dari “daftar sewenang-wenang negara-negara yang diduga mensponsori terorisme dan berhenti menerapkan langkah-langkah ekonomi yang memaksa yang menyertai penetapan yang tidak adil ini.”

READ  Aturan keselamatan mobil baru melemah di AS

Dengan informasi dari Patrick Oppman dan Abel Alvarado