SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak di bawah umur yang dipaksa berciuman oleh Dalai Lama berkata, apa yang dia katakan?

Anak di bawah umur yang dipaksa berciuman oleh Dalai Lama berkata, apa yang dia katakan?

setelah Foto-foto Dalai Lama Tenzin Gyatso mencium bayi di mulut selama kebaktian telah menjadi viral di seluruh dunia. Banyak warga panik, sehingga dia harus keluar untuk meminta maaf atas apa yang terjadi.

Sebuah pernyataan yang diposting di akun Twitter resminya mengatakan, “Yang Mulia ingin meminta maaf kepada bocah itu dan keluarganya, serta banyak temannya di seluruh dunia, atas rasa sakit yang mungkin disebabkan oleh kata-katanya.”

Dalai Lama meminta maaf pada Senin, 10 April, setelah muncul video dirinya mencium seorang anak laki-laki di sebuah pertemuan publik di bulan Februari. – gambar: Associated Press/Ashwini Bhatia, File

Namun, beberapa jam yang lalu sebuah video diposting di YouTube oleh situs web tersebut Suara Tibet www.vot.org, di mana anak di bawah umur ditampilkan berbicara tentang pengalamannya dengan seorang pemimpin spiritual.

“Merupakan pengalaman yang luar biasa untuk bertemu dengan Yang Mulia, seseorang dengan energi yang besar dan ketika Anda menerima energi yang besar itu Anda merasa bahagia,” Dia mendengar anak di bawah umur berkata.

Dalam video yang sama, Dr. Payal Kanodia, yang memegang posisi senior di Yayasan M3M, juga tampil, dan hanya merujuk pada pengalaman kedekatan Yang Mulia dan berkah yang bisa dibawanya.

“Kami memiliki kesempatan untuk bersama Yang Mulia dan lebih banyak lagi dengan keluarga saya dan para siswa yang hadir. […]Saya sangat berterima kasih atas ajaran yang dia tinggalkan untuk kita dalam kedamaian, Saya tidak bisa mengungkapkan betapa diberkatinya saya dari kata-katanya, ”kata Kanodia di situs web yang sama.

Itu dalam beberapa hari terakhir bukan satu-satunya skandal yang melibatkan Dalai Lama.
Itu dalam beberapa hari terakhir bukan satu-satunya skandal yang melibatkan Dalai Lama. – gambar: AFP/Sanjaya Kumar

Namun, terlepas dari pengalaman hebat yang mereka miliki, karya Dalai Lama dikutuk oleh dunia. Di Kolombia, misalnya, Cristina Plazas, mantan direktur Institut Kesejahteraan Keluarga Kolombia (ICBF) berbicara Vicki dalam seminggu dan Meminta untuk tidak menormalkan situasi semacam ini.

Posisi ini dipegang oleh Tenzin Gyutso dan dia menyatakan pada usia 86 tahun bahwa dia
Posisi tersebut dipegang oleh Tenzin Gyatso, yang pada usia 86 menyatakan bahwa dia “bertekad untuk hidup minimal 110 tahun” (Foto oleh AFP) – gambar: Agen Pers Prancis

“Budaya tidak bisa menjadi alasan untuk melanggar hak-hak anak.” Dengan cara yang sama, dia menganggap pernyataan komandan itu tidak biasa, menekankan bahwa itu adalah lelucon. “Ini bukan pertama kalinya Dalai Lama terlibat dalam kasus seperti itu atau diberhentikan pada waktu yang salah. “Semua stereotip menyembunyikan kekerasan seksual ini,” tambahnya. pekan.

READ  Pemerintahan Biden menangguhkan pendanaan untuk laboratorium virus Wuhan di China

Kami tidak menodai Tuan Dalai Lama, dialah yang menodai dirinya sendiri. Ini adalah fakta, fakta objektif palsu. Budaya tidak bisa menjadi alasan untuk kekerasan seksual terhadap anak-anak.”Plazas menambahkan, untuk terus mengutuk karya pemimpin spiritual tersebut.

Ini bukan satu-satunya skandal yang dihadapi Dalai Lama. Pada tahun 2018, ketika dia melakukan perjalanan ke Rotterdam, Belanda untuk bertemu secara terbuka dengan sekelompok korban pelecehan seksual, banyak orang dari agama Buddha mengecam tindakan semacam ini.

Dalai Lama adalah perwakilan tertinggi dari pemerintahan Tibet Tengah dan pemimpin spiritual Buddhisme Tibet.  Ia dianggap sebagai reinkarnasi dari Avalokitesvara, bodhisattva berkepala sebelas dan berlengan seribu yang melambangkan welas asih manusia.  (Foto oleh Mehmet Erhan Arsher/AFP)
Dalai Lama adalah perwakilan tertinggi dari pemerintahan Tibet Tengah dan pemimpin spiritual Buddhisme Tibet. Ia dianggap sebagai reinkarnasi dari Avalokitesvara, bodhisattva berkepala sebelas dan berlengan seribu yang melambangkan welas asih manusia. (Foto oleh Mehmet Erhan Arsher/AFP) – gambar: Agen Pers Prancis

Banyak praktisi Buddhisme menceritakan bagaimana biksu dari berbagai vihara di Eropa memanfaatkannya dengan cara yang berbeda. Sebagian besar dari mereka adalah mahasiswa yang ingin mencari jawaban eksistensial melalui pembelajaran di kuil retret. Para biksu di sana tidak hanya mengambil uang dari mereka dan menyiksa mereka secara psikologis, tetapi juga melakukan pelecehan seksual terhadap mereka. Di antara korban adalah anak di bawah umur.

Pendukung Dalai Lama mengklaim bahwa pemimpin Buddha itu
Pendukung Dalai Lama mengklaim bahwa pemimpin Buddha itu “menggoda” pemuda itu. Namun, korban pelecehan seksual anak menunjukkan bahwa berhubungan seks dengan orang dewasa yang berkuasa bukanlah hal yang bisa ditertawakan. – gambar: Dalai Lama / Twitter / @DalaiLama

Situasi diperburuk ketika beberapa wartawan bertanya kepada Dalai Lama tentang situasi ini di tengah pertemuan, dia hanya tersenyum dan mengatakan bahwa dia telah mengetahui fakta ini sejak awal 1990-an. “Mereka bukanlah hal baru bagi saya; Aku sudah mengetahui semua hal ini.”. Ia mengaku sejak tahun 1992 telah menerima surat dari berbagai korban yang menceritakan apa yang terjadi, dan yang tidak ia jelaskan adalah mengapa, jika ia sudah tahu, ia tidak melakukan apa-apa.

Dalai Lama dan Lady Gaga selama Konferensi Wali Kota di Indiana (AS). – gambar: Diambil dari Twitter ladygaga

Namun, Yang Mulia mendengarkan dengan sabar dan hormat keempat korban di Rotterdam, dan meminta semua yang telah mengalami hal yang sama untuk memberi tahu-Nya dan menyebutkan nama para bhikkhu yang telah melakukan tindakan ini. Mereka harus mengumumkan identitas penyerang mereka.Sehingga para guru khawatir dipermalukan.”

READ  Rusia memuat rudal nuklir Avangard ke silo Orenburg

Pemimpin agama itu juga mengingatkan semua guru bahwa “disiplin diri itu penting” dan biarkan pengadilan di setiap negara menilai siapa yang bersalah. Namun, hal yang mengejutkan tentang kasus ini adalah pengungkapan bahwa dia telah mengetahuinya selama hampir tiga dekade dan menyembunyikannya.

Dalai Lama, dari pengasingannya di India, menganjurkan ketenangan di Tibet dan “hubungan baik” dengan China, dan mengancam akan mengundurkan diri dari perannya sebagai kepala spiritual Buddhisme Tibet jika situasinya memburuk, yang menurutnya tidak dapat dia kendalikan.

Skandal lain adalah yang menelepon radius rata-rata Formula.mx Tentang kemungkinan hubungan pemimpin agama itu dengan sekte perbudakan seks yang dibubarkan pada 2018, NXIVM.

Sekte ini didedikasikan untuk mengubah perempuan menjadi budak seksual, karena mereka selalu menjadi korban pemerkosaan dan dipaksa menyerahkan tubuh mereka secara gratis atas perintah pemimpin mereka. Terungkap juga bahwa para korban dipaksa menyebut diri mereka “budak”, untuk memanggil penculiknya sebagai “tuan” dan bahkan digambarkan sebagai ternak.

Dari tahun 1642 hingga 1959, Dalai Lama, selain sebagai pemimpin spiritual, memegang kekuasaan duniawi di Tibet.
Dari tahun 1642 hingga 1959, Dalai Lama, selain sebagai pemimpin spiritual, memegang kekuasaan duniawi di Tibet. – gambar: Gambar Getty

Itu disutradarai oleh Keith Raniere dari Amerika, yang pada 2019 dijatuhi hukuman 120 tahun penjara karena mengungkap kegiatan ini. Bersembunyi di balik fasad organisasi besar yang menawarkan kursus bisnis dan swadaya. Selain melakukan banyak pekerjaan amal.

Dalai Lama. – gambar: Tidak ada hak cipta