SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis menunjukkan vaksin HPV memberikan manfaat nyata bagi pria

Analisis menunjukkan vaksin HPV memberikan manfaat nyata bagi pria

CHICAGO – Vaksinasi HPV pada anak laki-laki dan laki-laki mengurangi risiko kanker kepala dan leher serta penyakit ganas lainnya, menambah manfaat vaksin yang telah terbukti dalam melindungi perempuan dari kanker serviks, sebuah analisis baru menunjukkan.

Penelitian yang melibatkan lebih dari 3,4 juta orang ini merupakan salah satu analisis jangka panjang pertama mengenai dampak nyata vaksin dalam mencegah kanker terkait HPV di kepala, leher, daerah anus, penis, vulva, vagina dan leher rahim. kata para peneliti.

Penelitian sebelumnya mengenai vaksin ini berfokus terutama pada kanker serviks. Dalam sebuah penelitian besar pada tahun 2020 di Swedia, misalnya, angka kanker serviks adalah 47 per 100.000 pada wanita yang divaksinasi dan 94 per 100.000 pada wanita yang tidak divaksinasi.

Studi baru ini, yang dijadwalkan akan dipresentasikan pada pertemuan American Society of Clinical Oncology mendatang di Chicago, melibatkan lebih dari 1,7 juta sukarelawan yang telah menerima vaksinasi HPV sejak tahun 2010, antara usia 9 dan 39 tahun, dan secara kasar jumlah yang sama dari sukarelawan serupa. . Sekitar 44% di antaranya adalah laki-laki.

Studi ini menemukan bahwa laki-laki yang divaksinasi memiliki tingkat lebih rendah terkena kanker terkait HPV dan kanker kepala dan leher (masing-masing 3,4 dan 2,8 kasus, per 100.000 pasien yang divaksinasi, dibandingkan dengan 7,5 dan 6,3 kasus, masing-masing, per 100.000 pasien yang tidak divaksinasi).

Merokok pernah menjadi penyebab utama banyak kanker kepala dan leher – seperti kanker mulut dan tenggorokan – namun saat ini penyebab utamanya adalah infeksi human papillomavirus (HPV), kata Presiden American Society of Clinical Oncology Dr. Len Schuchter pada hari Kamis di sebuah berita. konferensi. Schuchter tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

READ  Roket luar angkasa Elon Musk pada jalur tabrakan dengan Bulan | berita luar angkasa

Dia menambahkan bahwa studi baru ini “memperluas apa yang kita ketahui” dan menunjukkan bahwa mencegah infeksi dengan vaksin membantu mencegah kanker tambahan yang terkait dengan HPV.

Perempuan yang menerima vaksinasi memiliki risiko lebih rendah terkena kanker terkait HPV dalam penelitian ini dan, seperti yang diperkirakan, risiko lebih rendah terkena kanker serviks, dibandingkan dengan perempuan yang tidak divaksinasi.

Vaksinasi tidak secara signifikan mengurangi risiko kanker kepala dan leher serta kanker vulva atau vagina.

Vaksin HPV Merck disetujui pada tahun 2006 untuk anak perempuan dan perempuan berusia 9 hingga 26 tahun dan pada tahun 2009 untuk anak laki-laki dan laki-laki dalam kelompok usia tersebut. Versi terbarunya, Gardasil 9, telah disetujui di Amerika Serikat sejak tahun 2018 untuk digunakan pada anak-anak dan orang dewasa berusia 9 hingga 45 tahun.

Sebuah studi terpisah yang dipresentasikan pada pertemuan komunitas menemukan bahwa antara tahun 2011 dan Maret 2020, penggunaan vaksin HPV di Amerika Serikat meningkat dari 23,3% menjadi 43% pada populasi yang memenuhi syarat, meningkat dari 7,8% menjadi 36,4% pada pria dan dari 37,7% menjadi 36,4%. 49,4% di antara perempuan.