SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis |  Putin melihat adanya ancaman nyata pada Navalny, pemimpin oposisi yang tidak berani menyebut namanya.

Analisis | Putin melihat adanya ancaman nyata pada Navalny, pemimpin oposisi yang tidak berani menyebut namanya.

(CNN) — Alexei Navalny pernah mewakili masa depan alternatif bagi Rusia: negara yang optimis, berwawasan ke depan, bebas dari pemerintahan tunggal Presiden Vladimir Putin.

Dengan kematian pemimpin oposisi di sebuah penjara di utara Lingkaran Arktik, lanskap politik Rusia yang suram kini semakin suram.

Sulit untuk melebih-lebihkan sejauh mana Navalny melambangkan kampanye Putin yang sedang berlangsung untuk menghapus sisa-sisa oposisi politik dari Rusia. Selama bertahun-tahun beraktivitas, Navalny dan para pendukungnya telah menyaksikan polisi antihuru-hara membatalkan unjuk rasa mereka, menggerebek kantor mereka, dan melakukan penangkapan yang tak terhitung jumlahnya, yang menyebabkan para aktivis dipenjara atau dipaksa meninggalkan negara tersebut.

Navalny sendiri telah membayar mahal atas aktivismenya. Di bawah pengawasan terus-menerus oleh dinas keamanan Putin, Navalny selamat dari keracunan racun saraf Novichok yang hampir fatal, tetapi dengan tegas kembali ke Rusia daripada tetap berada di pengasingan yang nyaman. Sekembalinya ke Moskow, dia langsung ditangkap.

Yang terjadi selanjutnya adalah parodi peradilan pidana ketika jaksa Rusia mengajukan dakwaan terhadap Navalny, yang terus menyerang Putin. Dalam penampilan di pengadilan melalui video, Navalny, yang kurus karena mogok makan, meremehkan presiden, dengan mengatakan: “Saya akan mengatakan bahwa raja Anda adalah aib, dan lebih dari satu anak meneriakinya, dan sekarang ada jutaan orang yang melakukannya. berteriak,” kata Navalny. Ini jelas. “Hal ini telah sampai pada titik ini setelah dua puluh tahun pemerintahan yang tidak kompeten: ada sebuah mahkota yang terlepas dari telinganya.”

Navalny berjalan bersama keluarganya ke tempat pemungutan suara selama pemilihan Duma Kota Moskow pada tahun 2019. (Kredit: Vasily Maximov/AFP/Getty Images)

Navalny berjalan bersama keluarganya ke tempat pemungutan suara selama pemilihan Duma Kota Moskow pada tahun 2019. (Kredit: Vasily Maximov/AFP/Getty Images)

“Rajamu yang telanjang ingin memerintah sampai akhir. Dia tidak peduli dengan negaranya. Dia berpegang teguh pada kekuasaan dan ingin memerintah tanpa batas waktu.”

READ  Pembunuhan Mahasiswa Universitas Idaho: Yang Kami Ketahui

Namun bahkan selama kunjungan brutalnya ke rezim sanksi Rusia, Navalny tetap mempertahankan ketenangan dan selera humornya yang khas. Dalam postingan Telegram pada bulan Januari, dia bercanda tentang musik buruk dari bintang pop pro-perang Shaman, yang dia mainkan melalui pengeras suara penjara di koloni hukuman IK-3 di Kharp, di wilayah Yamal-Nenets.

“Bayangkan gambarannya: Oblast Otonomi Yamalo-Nenets,” tulisnya. “Malam kutub. Di barak hukuman di koloni khusus rezim, Navalny, yang dijatuhi hukuman 19 tahun penjara dan telah diejek oleh propaganda Kremlin selama bertahun-tahun karena berpartisipasi dalam protes Rusia, harus melakukan latihan mengikuti irama lagu ” Saya orang Rusia,” yang mereka hadirkan sebagai karya pendidikan untuk tujuan Pemasyarakatan.

“Sejujurnya saya masih belum yakin memahami dengan benar apa itu positronisme dan metronisme. Tapi kalau bukan ini, lalu apa itu?”

Yang lebih pedih lagi, Navalny memposting foto dirinya bersama istrinya Yulia di Hari Valentine, postingan terakhirnya di Telegram.

“Sayangku, segala sesuatu yang bersamamu seperti sebuah lagu: di antara kita ada kota, lampu lepas landas dari bandara, badai salju biru dan jarak ribuan kilometer,” tulisnya. “Tapi aku merasa kamu dekat setiap detiknya, dan aku semakin mencintaimu.”

Kematian Navalny terjadi ketika Putin, yang berkuasa sejak Malam Tahun Baru 1999, menuju masa jabatan kelima. Pemilihan presiden pada bulan Maret akan menjadi sebuah lelucon politik: Boris Nadezhdin, satu-satunya kandidat yang menentang perang Putin melawan Ukraina, tidak dapat mencalonkan diri, dan pemungutan suara tersebut akan mengirimkan pesan kepada Rusia dan dunia: rakyat Rusia mendukung Putin dan perang melawan Ukraina. Tidak ada ruang untuk memberitakan Navalny di media pemerintah menjelang karnaval pemilu.

READ  Berencana memasang rudal jarak jauh di wilayah Jerman - DW - 12/07/2024

Kematian pemimpin oposisi tersebut juga menandai berakhirnya sebuah era bagi Rusia. Navalny muncul sebagai pemimpin oposisi Rusia yang paling menonjol setelah pembunuhan Boris Nemtsov, seorang kritikus vokal Putin, pada tahun 2015, di hadapan Kremlin. Pembunuhan ini juga sangat mengguncang masyarakat Rusia, namun waktunya benar-benar berbeda. Pada saat pembunuhannya, Nemtsov dan timnya sedang menyelidiki penempatan pasukan Rusia di wilayah Donbass di Ukraina timur, yang secara resmi dibantah oleh pemerintah Rusia.

Kini setelah perang terbuka, setelah invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, Rusia telah memberlakukan undang-undang baru yang keras yang melarang kritik terhadap militer. Tampaknya tidak mungkin Protes besar-besaran terhadap korupsi Apa yang berhasil dikumpulkan Navalny sebelum invasi akan terulang selama Putin masih hidup. Artikel dan video investigasi yang diposting online oleh Navalny dan timnya – menjangkau jutaan orang Rusia – menghadapi sensor digital yang semakin menyesakkan.

Oleh karena itu, tanggapan Kremlin terhadap kematian Navalny akan sangat terbuka. Putin telah menolak hal ini di masa lalu Dia menyebut nama Navalny, menunjukkan ketidaknyamanannya yang mendalam terhadap legitimasi yang dimiliki Navalny sebagai pemimpin oposisi.

Navalny di dalam mobil polisi setelah penangkapannya saat protes di Moskow pada 8 Mei 2012, satu hari setelah pelantikan Putin.  (Foto AP/Sergey Ponomarev, File)

Navalny di dalam mobil polisi setelah penangkapannya saat protes di Moskow pada 8 Mei 2012, satu hari setelah pelantikan Putin. (Foto AP/Sergey Ponomarev, File)

Ketika ditanya pada konferensi pers pada tahun 2017 mengapa pemerintahannya takut akan persaingan dengan Navalny, Putin kembali menolak menyebutkan nama Navalny, dan memutarbalikkan isu tersebut dengan merujuk pada “kepribadian yang saya sebutkan” dan “orang-orang yang saya sebutkan.” Dia menjelaskan bahwa dia melihat oposisi demokratis Rusia sebagai ancaman nyata. Dalam versi yang diputarbalikkan, Putin mengatakan Navalny setara dengan mantan Presiden Georgia Mikheil Saakashvili, atau setara dengan warga Ukraina yang berdemonstrasi di Lapangan Maidan di Kiev untuk menentang presiden Ukraina yang pro-Rusia, yang meninggalkan negara itu pada awal tahun 2014.

READ  Badai Lee menimbulkan badai kuat di timur laut Laut Karibia saat bergerak melintasi Samudra Atlantik

“Tentang nomor yang Anda sebutkan,” katanya. “Pertanyaan sudah diajukan mengenai Ukraina. Apakah Anda ingin ada puluhan orang seperti Saakashvili? Mereka yang Anda sebutkan adalah Saakashvili versi Rusia. Apakah Anda ingin Saakashvili mengacaukan negara Anda dengan cara ini? Apakah Anda ingin kami tetap hidup? dari Maidan ke Maidan? Untuk selamat dari upaya kudeta? Kami sudah melalui ini. Apakah kamu ingin semua ini terjadi lagi?”

Tanggapan Navalny sekali lagi menunjukkan selera humornya yang kuat. Dia menambahkan: “Pada kumpulan kata-kata saya yang tidak biasa diucapkan Navalny, kata-kata yang Anda sebutkan telah ditambahkan.” dia bercanda di Twitter.