SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Anda Salah Menafsirkan Poin Saya dengan Sengaja’

Ketegangan memuncak sekali lagi pada “The View” Rabu, saat pembawa acara tamu Lindsey Granger berhadapan langsung dengan Joy Behar dan Sunny Hostin tentang bagaimana sejarah Hitam ditangani dalam pendidikan.

Awalnya, panel wanita mendiskusikan tuntutan Jamaika untuk reparasi perbudakan dari Inggris, dengan para wanita dengan suara bulat setuju bahwa reparasi tidak mungkin, sungguh, dari negara mana pun. Behar berpendapat bahwa jika AS bahkan tidak dapat menyetujui teori ras kritis (CRT), reparasi akan menjadi konsep yang lebih sulit.

Pada saat itu, Granger berpendapat bahwa teori ras kritis adalah diskusi yang sama sekali berbeda. Setelah komentar itu, dia mencatat bahwa dia pikir belum ada cukup fokus pada “Keunggulan kulit hitam,” dan menambahkan bahwa terlalu banyak fokus pada kesulitan orang kulit hitam.

“Saya ingin melihat orang kulit hitam berkembang. Kami bukan korban, oke? Meskipun kami telah menjadi korban, kami bukan korban, ”kata Granger. “Kami di sini untuk tumbuh, dan ada keindahan dalam diri kami, dan kami menang di sini. Jadi saya ingin melihatnya lebih sering. Dan saya tidak ingin terus-menerus memberi tahu putri saya yang berusia 6 bulan bahwa dia adalah korban.”

Ketika diskusi berlanjut melewati jeda iklan, Behar mengklarifikasi apa yang dia coba dapatkan.

“Teori ras kritis, bagi saya, adalah sejarah. Dan, negara ini — banyak orang di negara ini tidak ingin melihat sejarah negara ini,” katanya. “Jadi, reparasi serupa karena Anda harus mengakui bahwa ada sesuatu yang terjadi dalam sejarah bagi Anda untuk memperbaikinya.”

Granger kemudian menjawab, “Kami telah mengakuinya,” menunjuk pada fakta bahwa anak-anak diajari tentang perbudakan. Dia kemudian berputar kembali ke titik awalnya, menggunakan contoh spesifik.

READ  Dengan siapa Annette Bening menikah?

“Saya pikir kita harus belajar tentang fakta bahwa Orang Afrika memulai proses vaksinasi, ”kata Granger, tanpa menambahkan lebih banyak. “Mengapa saya tidak pernah mendengar itu sampai saya dewasa?”

Saat itu, Joy menjadi sedikit kurang ajar, dengan mengatakan, “Pertama kamu mengatakan kami sedang mempelajarinya, dan sekarang kamu mengatakan tidak, kami tidak mempelajarinya.” Sebagai tanggapan, Granger menuduh Behar “salah menafsirkan” “poinnya dengan sengaja.”

“Kau tahu apa yang aku katakan. Saya mengatakan bahwa kita belajar tentang viktimisasi orang kulit hitam secara konsisten. Itu fakta. Jadi saya pikir melihat bagaimana hukum berlaku untuk orang kulit hitam, dan mengorbankan mereka melalui ras, hak, dan bagaimana ras berlaku untuk hukum adalah penting untuk dilakukan, tetapi juga merayakan kegelapan. Kami tidak cukup melakukannya di sekolah. Itu bukan pengalaman saya.”

Granger kemudian beralih ke Hostin untuk cadangan, yang setuju bahwa pengalamannya tidak seperti itu, tetapi juga memanggil Granger untuk menugaskan ungkapannya.

“Apa yang harus Anda pahami, Lindsey, adalah bahwa agenda Partai Republik tidak hanya berhenti mengajar tentang perbudakan, tetapi juga tidak mengajarkan tentang keunggulan kulit hitam,” kata Hostin. “Itulah yang terjadi. Buku dilarang, sistem pembelajaran dibatasi di seluruh negeri ini, jadi ketika Anda mengatakan hal-hal seperti orang kulit hitam menjadi korban, Anda menirukan poin pembicaraan mereka. Anda harus benar-benar berhati-hati dengan itu.”

Granger juga tersinggung, mendorongnya untuk berdebat dengan Hostin tentang buku mana yang secara khusus dilarang.