SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Anda tidak boleh lemah” dalam menghadapi “ancaman eksistensial” ini, kata Macron tentang perang di Ukraina.

“Anda tidak boleh lemah” dalam menghadapi “ancaman eksistensial” ini, kata Macron tentang perang di Ukraina.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, dalam sebuah wawancara televisi, menyatakan posisi pemerintahnya mengenai masa depan perang di Ukraina. Membahas dukungan berkelanjutan Paris terhadap pasukan Kiev, hubungannya dengan Vladimir Putin, dan dampak konflik di seluruh benua. Macron mengungkapkan bahwa Eropa berkomitmen untuk mengirimkan amunisi dan senjata ke Ukraina, namun ia mengklarifikasi bahwa Barat saat ini tidak berpikir untuk mengirimkan pasukan. Perang Gaza juga menjadi topik diskusi, dan presiden menyerukan gencatan senjata di Jalur Gaza.

“Yang saya inginkan adalah Rusia menghentikan perang ini.” Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada Kamis, 14 Maret, tentang dukungan Prancis terhadap Ukraina. Sebuah pernyataan diharapkan mengenai kemungkinan pengiriman pasukan ke Ukraina, yang telah memicu kerusuhan di sebagian besar wilayah Eropa.

Pada hari Kamis, presiden berbicara tentang Ukraina pada program berita pukul 8 malam di TF1 dan France 2, dalam sebuah acara di mana ia ditanyai tentang peran Paris dalam konflik, kemungkinan ekspansi, dan analisis yang dapat diberikan mengenai masa depan Ukraina. Eropa setelah serangan Rusia di wilayah Ukraina.

Macron menekankan bahwa seseorang tidak harus menjadi “lemah” untuk mencapai perdamaian di Ukraina, dan menggambarkan perang tersebut sebagai “ancaman eksistensial” terhadap Eropa dengan risiko bahwa kemenangan Rusia akan menghilangkan keamanan benua tersebut dan “mengubah” kehidupan masyarakat. warga negaranya. Perancis.

Presiden menambahkan, “Jika Rusia menang, kita tidak akan mendapatkan keamanan di Eropa,” meskipun ia menjelaskan bahwa pemerintahannya memandang “rezim Kremlin” sebagai “lawan”, bukan “musuh”, yang menunjukkan bahwa ia dan dirinya siap. untuk melakukan pembicaraan dengan Vladimir Putin untuk mencapai solusi. Kesepakatan yang mengarah pada perdamaian tidak berarti “kekalahan” Eropa.

Macron menekankan bahwa “jika keadaan memburuk, itu adalah kesalahan Rusia,” dan menambahkan bahwa ada “konsensus” internasional mengenai gagasan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “tidak akan berhenti di situ” jika dia memenangkan perang di Ukraina.

Presiden Emmanuel Macron di depan Gilles Beaulieu dan Anne-Sophie Labex, saat wawancara televisi di TF1 dan France 2, pada 14 Maret 2024 di Paris. © Ludovic Marin/AFP

“Awal tahun 2024 harus menjadi awal bagi kita,” ujarnya.. “Jika Rusia memenangkan perang ini, kredibilitas Eropa akan turun ke nol.”diklaim. “Kehidupan warga Prancis akan berubah. Kita tidak lagi memiliki keamanan di Eropa.”

READ  Pelajari tentang pohon dari mana mahkota Kristus akan dibuat

“Kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan kami.”

Mengenai komentarnya mengenai kemungkinan pengiriman pasukan darat ke Ukraina, Macron bersikap ambigu dalam mengingat posisinya, tetap fokus pada penggunaan semantik dan tidak mengabaikan konsep retoris, namun ia menyadari bahwa realitas politik sekutu di Kiev tetap sama. Masih sebatas pengiriman senjata dan amunisi.

Dia menambahkan: “Kami telah membatasi kosakata kami,” seraya mencatat bahwa negara-negara Eropa, misalnya, pernah mengumumkan di masa lalu bahwa mereka tidak akan mengirimkan tank ke Kiev, sebelum mereka berubah pikiran.

Mengacu pada kemungkinan pengiriman pasukan internasional ke medan perang, presiden mengungkapkan bahwa Paris dan sekutunya “tidak memutuskan untuk menggunakan kekuatan,” dan puas dengan mengirimkan pasukan sipil untuk mempertahankan perbatasan negara-negara yang berbatasan dengan konflik, seperti Moldova. .

Namun, presiden tidak mengesampingkan, setidaknya dalam pidatonya, penggunaan berbagai kemungkinan perang, dengan menyatakan bahwa ia “siap menggunakan semua cara yang diperlukan agar Rusia tidak memenangkan perang di Ukraina,” termasuk mengirimkan pasukan militer. Namun dia menegaskan bahwa dia “tidak akan pernah” mengambil inisiatif untuk melakukan konfrontasi langsung dengan Moskow

Macron berkata: “Jika kita memutuskan untuk menjadi lemah di hadapan seseorang seperti Putin yang tidak memiliki batas, dan jika kita dengan naif mengatakan kepadanya bahwa kita tidak akan melewati batas ini atau itu, maka hal itu bukanlah upaya untuk mencapai perdamaian, melainkan upaya untuk mencapai perdamaian. akan menjadi asumsi kekalahan.” Dalam wawancara TV.

Lebih spesifik dalam komentarnya, Presiden Perancis menjelaskan bahwa terdapat konsensus di antara sekutu adalah perlunya meningkatkan pembiayaan dan pasokan perang Kiev, menyederhanakan produksi senjata di Eropa dan mendukung pengembangan pabrik senjata di wilayah Ukraina untuk mempermudah hal ini. Akses terhadap hal ini untuk militer.

Presiden Emmanuel Macron di depan Gilles Beaulieu dan Anne-Sophie Labex, saat wawancara televisi di TF1 dan France 2, pada 14 Maret 2024 di Paris.
Presiden Emmanuel Macron di depan Gilles Beaulieu dan Anne-Sophie Labex, saat wawancara televisi di TF1 dan France 2, pada 14 Maret 2024 di Paris. © Ludovic Marin/AFP

Selain itu, ia menyoroti keputusan beberapa negara Eropa, termasuk Perancis, yang menggandakan anggaran militernya, seraya menambahkan komitmen Eropa untuk meningkatkan dukungan ekonomi bagi Kiev hingga 3 miliar euro.

READ  Perawat yang berpura-pura divaksinasi Covid-19 tetes | Pekerjaan tukang kayu

Setelah memuji “perlawanan luar biasa rakyat Ukraina” yang mendapat tepuk tangan, Perdana Menteri menambahkan: “Kami tidak menetapkan batasan bagi Rusia, yang tidak menetapkan batasan.”

Macron menyoroti konsekuensi ekonomi dan politik dari perang di Perancis

Presiden juga mencoba menyoroti dampak konflik di Ukraina terhadap kehidupan sehari-hari warga Prancis, menyoroti kenaikan harga pangan akibat kekurangan benih, energi, dan bahan bakar, meskipun Prancis adalah salah satu dari sedikit negara Eropa yang melakukan hal tersebut. Mereka berhasil menstabilkan harga melalui penggunaan energi nuklir.

Tiga bulan sebelum pemilu Eropa, dan ketika kelompok sayap kanan bersaing dalam pemilu, bantuan ke Ukraina telah menjadi salah satu isu utama dalam kampanye pemilu. Terutama sejak pernyataan kontroversial Presiden Macron, yang tidak mengesampingkan pengiriman pasukan Barat ke lapangan dan tidak ingin memberikan “batasan apa pun” pada dukungan terhadap Kiev.

Dua tahun setelah pecahnya perang, keberhasilan Vladimir Putin akan menjadi “bencana” bagi “daya beli”: “Prancis akan hidup lebih buruk” dengan “inflasi pangan pangkat sepuluh, ledakan harga pangan, pangan dan energi,” Perdana Menteri Gabriel Attal berdebat pada 12 Maret tentang posisi Perancis.

Presiden Prancis menyerukan gencatan senjata antara Israel dan Palestina

Perang di Gaza mengakhiri wawancara tersebut, ketika para jurnalis bertanya kepada Macron apakah posisinya bahwa Israel mempunyai “hak mutlak” untuk membela diri masih berlaku, setelah bencana kemanusiaan yang dialami Jalur Palestina dan serangan sembrono yang dilakukan. oleh pasukan pendudukan Israel. Tel Aviv.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjabat tangan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron setelah konferensi pers bersama mereka di Yerusalem pada 24 Oktober 2023. Kunjungan Macron terjadi lebih dari dua minggu setelah militan Hamas menyerbu Israel dari Jalur Gaza dan menewaskan sedikitnya 1.400 orang.  Di tengah operasi pengeboman yang dilakukan tentara Israel, sejauh ini hampir 5.800 warga Palestina telah terbunuh.
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjabat tangan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron setelah konferensi pers bersama mereka di Yerusalem pada 24 Oktober 2023. Kunjungan Macron terjadi lebih dari dua minggu setelah militan Hamas menyerbu Israel dari Jalur Gaza dan menewaskan sedikitnya 1.400 orang. Di tengah operasi pengeboman yang dilakukan tentara Israel, sejauh ini hampir 5.800 warga Palestina telah terbunuh. © Christophe Ena/Kolam Renang/AFP

Dalam hal ini, Macron menekankan bahwa dia tidak pernah menyebut istilah “mutlak,” dan menekankan bahwa Israel “harus menghormati hukum kemanusiaan internasional,” meskipun dia menekankan bahwa Paris mempertahankan “posisi teguh” mengenai konflik tersebut, dan berkomunikasi dengan Tel Aviv. Aviv untuk melawan Hamas.

READ  Momentum Terakhir melawan OAS

Namun, presiden Perancis mengakui bahwa satu-satunya solusi yang layak untuk konflik ini adalah pembentukan negara Palestina.

Macron berkata: “Keamanan seluruh wilayah Israel memerlukan respons politik terhadap hak rakyat Palestina untuk memiliki negara.”

Dengan Evie

Baca jugaAnggota NATO mengesampingkan pengiriman pasukan ke Ukraina setelah mendapat peringatan dari Rusia