SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angelus: Hari ini Paus mengingatkan bahwa “kepercayaan membebaskan dan ketakutan melumpuhkan”

Angelus: Hari ini Paus mengingatkan bahwa “kepercayaan membebaskan dan ketakutan melumpuhkan”

“Perumpamaan tentang Talenta”: Bagian dari Injil Matius ini adalah bagian yang direnungkan Paus hari ini untuk menjelaskan kepada kita dua cara yang harus kita lakukan untuk lebih dekat dengan Tuhan. Apakah kita melakukan pendekatan dengan rasa takut atau dengan keyakinan?

Mireya Bonilla – Kota Vatikan

Injil Matius menyajikan kepada kita, pada hari Minggu Biasa ke tiga puluh tiga ini, seorang laki-laki yang melakukan perjalanan dan menyerahkan kepada hamba-hambanya bakat-bakatnya, yaitu harta miliknya, dan membagi-bagikannya menurut kesanggupan masing-masing. Ketika mereka kembali, mereka dimintai pertanggungjawaban atas perbuatan mereka. Dua dari mereka menggandakan apa yang mereka terima dan Tuhan memuji mereka, tetapi yang ketiga mengubur bakatnya karena takut dan tidak bisa tidak mengembalikannya, dan karena ini dia menerima teguran keras. Paus Fransiskus menekankan dalam Angelus hari ini bahwa dengan melihat perumpamaan ini, “kita dapat belajar dua cara berbeda untuk mendekati Tuhan.”

Jika Anda tidak percaya pada kebaikan Tuhan, Anda berisiko “menghalangi diri Anda sendiri.”

Cara pertama adalah cara orang yang mengubur talenta yang diterimanya, dan tidak tahu bagaimana melihat kekayaan yang Tuhan berikan kepadanya: dia tidak percaya pada Tuhan atau dirinya sendiri. “Di hadapannya, dia merasa takut. Dia tidak melihat penghargaan dan kepercayaan yang diberikan Tuhan kepadanya. Sebaliknya, dia melihat perilaku presiden yang menuntut lebih dari yang dia berikan, dan hakim yang membayangi hukumannya yang berat. atas kegagalan orang lain. Dan ini – seperti yang dikatakan Paus Fransiskus – adalah gambarannya tentang Tuhan: “Ia tidak mampu percaya pada kebaikan dirinya sendiri, tidak mampu percaya pada kebaikan Tuhan terhadap kita. Karena alasan inilah ia mengaburkan dirinya sendiri dan tidak membiarkan dirinya berpartisipasi dalam tugas yang diterimanya.”

READ  Francisco, pengampunan dan masa lalu kolonial

Paus menyerukan kita untuk mempercayai Tuhan dan mengambil risiko

Metode kedua muncul pada dua pahlawan lainnya, yang membalas kepercayaan tuannya dengan memercayainya secara bergantian. “Mereka menginvestasikan semua yang mereka punya, meskipun pada awalnya mereka tidak tahu apakah semuanya akan berjalan dengan baik: mereka belajar, mereka melihat kemungkinan-kemungkinan dan mereka dengan bijak berusaha melakukan yang terbaik, mereka menerima risiko dalam mengambil risiko. belajar dan mengambil resiko, sehingga mereka mempunyai keberanian untuk bekerja secara bebas, kreatif, untuk menghasilkan kekayaan baru.

Kami memiliki bakat yang lebih berharga daripada uang

Setelah menyampaikan perumpamaan hari ini, Paus mengajak kita untuk memikirkan dilema yang kita hadapi di hadapan Tuhan: takut atau percaya: “Takut di hadapan Tuhan atau percaya kepada Tuhan.” Dan ingat, seperti para pahlawan dalam pepatah, “kita semua telah diberi bakat yang lebih berharga daripada uang.” Namun sebagian besar cara kita berinvestasi bergantung pada kepercayaan kepada Tuhan, yang membebaskan hati kita dan menjadikan kita aktif dan kreatif dalam kebaikan.

Mari kita ingat: rasa takut melumpuhkan, kepercayaan diri membebaskan

Fransiskus menjelaskan: “Kepercayaan selalu membebaskan; “Ketakutan itu melumpuhkan.” Dan ingat, ungkapan ini juga berlaku untuk “mengajar anak-anak.”

Terakhir, ajukan pertanyaan yang menggugah pikiran: “Sebagai gereja: Apakah kita memupuk di lingkungan kita iklim saling percaya dan saling menghormati yang membantu kita maju bersama, membebaskan orang, dan merangsang kreativitas semua orang?” Dia menyoroti harapan terakhirnya: “Semoga Perawan Maria membantu kita mengatasi rasa takut, dan tidak pernah takut akan Tuhan, takut ya, tidak takut, dan percaya pada Tuhan.”