SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angin kencang menunda hamburan astronot stasiun ruang angkasa yang kembali

Angin kencang menunda hamburan astronot stasiun ruang angkasa yang kembali

Dihadapkan dengan angin kencang di Teluk Meksiko, administrator NASA memutuskan untuk melewatkan kelas Minggu dan Senin pagi yang terdiri dari empat astronot yang kembali, memilih untuk mendarat Senin malam ketika cuaca lebih baik.

Komandan Kru 2 Shane Kimbrough dan Megan MacArthur, astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Bisket dan pilot Jepang Akihiko Hoshide telah merencanakan untuk meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Minggu pukul 12 malam EDT untuk lepas landas pada pukul 7:14 pagi hari Senin.

Tetapi setelah penilaian cuaca pagi hari, pembongkaran didorong kembali ke 14:05 pada hari Senin, dengan operasi dimulai pada 22:33 malam itu. Sementara area pendaratan yang disukai berada di Teluk Meksiko, manajer misi akan memilih basis dan lokasi cadangan setelah penilaian cuaca tambahan.

110521-crew2-Suits2.jpg
Astronot kru-2 mengenakan pakaian kompresi SpaceX yang akan mereka kenakan untuk masuk kembali dan menyemprot pada hari Senin untuk menyelesaikan misi 199 hari. Dari kiri ke kanan: astronot Jepang Akihiko Hoshied, Komandan Shane Kimbrough, Megan MacArthur dan astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Bisket.

NASA


“Tim misi memutuskan untuk menyesuaikan pada hari Minggu, 7 November, setelah membatalkan docking menyusul tinjauan cuaca yang direncanakan menunjukkan angin kencang yang tidak menguntungkan untuk pemulihan di dekat daerah longsoran di Teluk Meksiko,” kata NASA dalam sebuah posting blog.

Kimbroh dan teman-temannya Diluncurkan Dari Kennedy Space Center di atas roket SpaceX Falcon 9 pada 23 April, hanya memulai uji terbang ketiga kapsul SpaceX Crew Dragon, misi operasional kedua. Dengan peluncuran pada Senin malam, para astronot akan mencatat 199 hari dan 16 jam di luar angkasa.

Saat tim pemulihan bersiap untuk kembalinya Crew-2, insinyur SpaceX di Kennedy Space Center bergerak maju dengan persiapan peluncuran empat astronot lagi menuju stasiun Rabu malam.

Komandan Kru 3 Raja Chari, Thomas Marshburn, Kayla Barron dan astronot Badan Antariksa Eropa Matthias Maurer berencana untuk lepas landas dari Platform 39A yang bersejarah di Florida Spaceport pada pukul 21:03 EDT pada hari Rabu untuk memulai janji 22 jam dengan stasiun luar angkasa . Kapal diperkirakan akan berlabuh sekitar pukul 19:10 Kamis.

Shari dan rekan-rekannya berniat merilisnya pada 31 Oktober. Itu akan memungkinkan untuk “pengiriman langsung” dengan Crew-2, memberi astronot keluar waktu untuk membiasakan diri dengan alternatif mereka dengan seluk beluk operasi stasiun.

Tetapi peluncuran Crew-3 tertunda karena cuaca dan kemudian masalah medis kecil dengan salah satu astronot. Pada akhirnya, NASA memilih untuk membawa pulang Crew-2 terlebih dahulu, sebagian karena Crew Dragon mendekati 210 hari di luar angkasa, batas yang disetujui di orbit untuk pesawat ruang angkasa.

Kegiatan pengiriman di stasiun sekarang akan ditangani oleh astronot Mark Vande Hee, yang diluncurkan ke situs depan pada 9 April di atas pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Dia dan sesama anggota kru Pyotr Dobrov bekerja selama hampir satu tahun tinggal di luar angkasa.

READ  Genom manusia sebagian besar tumpang tindih dengan Neanderthal dan nenek moyang manusia lainnya