SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa Arti Kemenangan Kalangan Kiri – DW – 09/07/2024

Apa Arti Kemenangan Kalangan Kiri – DW – 09/07/2024

Pada sore hari tanggal 9 Juni, Presiden Perancis, Emmanuel MacronIa yakin sepenuhnya bahwa pembubaran Majelis Nasional adalah keputusan yang tepat. Partainya baru saja mengalami kekalahan telak dalam pemilihan Parlemen Eropa, begitu pula partai sayap kanan Agropacion Nacional. Marinir Le Pennaik seperti busa.

Macron mengatakan pada kesempatan ini: “Tantangan yang ada saat ini memerlukan kejelasan dalam diskusi kita dan rasa hormat terhadap warga negara kita. Oleh karena itu, saya memutuskan untuk sekali lagi memberikan mereka kesempatan untuk memilih parlemen kita di masa depan.” Namun, hasil awal pemilu hanya memberikan kejelasan.

Koalisi sayap kiri Front Populer Baru (NFP) menjadi kelompok terbesar di parlemen, meski tidak memperoleh mayoritas absolut. Koalisi pendukung Macron berada di posisi kedua, dan Partai Reli Nasional berada di posisi ketiga.

Pemilu awal merupakan kejutan bagi banyak orang, termasuk investor, kata Philippe Crevel, seorang ekonom dan direktur bank Lembaga think tank Cercle de Leparne dari Paris. “Indeks saham CAC 40 Prancis turun sekitar 8% dalam seminggu, dan suku bunga utang publik naik,” katanya kepada DW.

NFP menimbulkan kegugupan

NFP &Yang mencakup kelompok paling kiri, komunis, sosialis, dan aktivis lingkungan– Dia mulai merinci rencananya. Misalnya, ia menjanjikan langkah-langkah besar untuk meningkatkan daya beli pemilih, dan berencana untuk menarik reformasi pensiun kontroversial Macron, yang menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun. NFP ingin menurunkan ambang batas menjadi 60 tahun.

“Ini tidak nyata,” kata Crevel. “Prancis menghadapi situasi keuangan yang buruk, dan sekarang semua partai, termasuk partai Macron, berusaha menarik pemilih dengan menjanjikan uang.” “Politisi telah melakukan hal yang sama selama 40 tahun, tapi sekarang kita benar-benar berada di ambang kehancuran.”

READ  Roma telah menerapkan kembali penggunaan wajib masker di ruang terbuka

Utang publik Perancis mencapai 110% PDB pada tahun 2023, dan defisit anggarannya mencapai 5,5%. itu Uni Eropa Baru-baru ini negara ini memulai tindakan terhadap Perancis karena defisitnya yang berlebihan, karena Pakta Stabilitas dan Pertumbuhan hanya memperbolehkan utang publik sebesar 60 persen PDB, dan defisit anggaran sebesar 3 persen.

Perdana Menteri Gabriel Attal (kiri) mengajukan pengunduran dirinya. Emmanuel Macron (kanan) menolaknya untuk sementara waktu.Foto: Elliot Blundett/Abaca/Image Alliance

Apakah pasar berpihak pada kelompok ekstrim kanan?

Terlepas dari agenda PNP dan RNC yang boros, investor tampaknya mendukung program ekonomi sayap kanan, kata Crevel. “NFP bersifat anti-kapitalis dan anti-Eropa, berupaya untuk meninggalkan Pakta Stabilitas dan Pertumbuhan serta perjanjian perdagangan bebas internasional, sedangkan National Rally tidak lagi secara terbuka anti-Eropa, meskipun platformnya tidak sesuai dengan peraturan UE.” Pakar itu menambahkan.

Jika terpilih, Kelompok Nasional berencana meninggalkan pasar listrik di blok Komunitas Eropa dan mengurangi kontribusi Perancis terhadap anggaran Komunitas. Ia juga mengungkapkan harapannya untuk penerapan kembali kontrol anti-imigrasi sistematis, yang akan bertentangan dengan aturan Wilayah Schengen.

Christopher Dembeck, penasihat investasi di Pictet Asset Management Perancis, setuju bahwa proposal ekonomi sayap kanan tidak terlalu mengkhawatirkan investor. “Dunia keuangan lebih mengkhawatirkan penolakan Partai Patriotik Baru terhadap standar Eropa dibandingkan rencana sayap kanan, misalnya, pemotongan PPN atas listrik, gas, dan bahan bakar,” kata Dembeck.

Ketidakstabilan akan lebih besar lagi

Ada kemungkinan bahwa Partai Patriotik Baru sekarang akan mencoba membentuk pemerintahan minoritas atau menjadi bagian dari koalisi yang lebih besar, meskipun koalisi yang lebih besar kemungkinan akan menghalangi kelompok sayap kiri untuk melakukan tindakan yang lebih ekstrim. Mujtaba Rahman, direktur perusahaan konsultan Eropa Eurasia Group, yakin bahwa hasil pemilu yang mengejutkan akan menyebabkan ketidakstabilan politik dan ekonomi.

Dia mengatakan: “Prancis menghadapi kebuntuan parlemen dengan dua blok ideologi besar dan sebuah pusat yang terjebak di tengah-tengah, dengan presiden yang lemah dan tidak sah, yang mengarah pada pemerintahan tanpa kemampuan untuk mencapai hasil dan dengan peningkatan risiko konflik sipil.” Kepada DW.

READ  Presiden Javier Miley mengumumkan perpisahannya dari Fatima Flores

(dzc/cp)