SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Profile image

Apa cara terbaik untuk berinvestasi?

Pada pertemuan tahunan Berkshire Hathaway pada tahun 2021, Warren Buffett memberi kami jawaban yang manis dan singkat – “Saya tidak berpikir rata-rata orang dapat memilih saham.”

Dia melanjutkan dengan menunjukkan bahwa tidak satu pun dari 20 perusahaan teratas berdasarkan kapitalisasi pasar pada tahun 1989 termasuk di antara 20 perusahaan teratas saat ini. Bahkan di salah satu sektor paling menarik di abad kedua puluh – mobil, ada lebih dari 2.000 perusahaan yang mati. Padahal, setelah ambruk pada 2008, hanya tersisa tiga orang; Dua di antaranya diselamatkan dari kebangkrutan oleh pemerintah AS.

Di dunia di mana semua orang melampaui teknologi, kendaraan listrik, dll., Ini adalah pengingat yang bijaksana.

Dia mendukung rekomendasi lamanya bagi investor ritel untuk berinvestasi di S&P 500 Index Fund, dengan mengatakan – “…memilih saham lebih dari sekadar mencari tahu apa yang akan menjadi industri hebat di masa depan.”

Di sisi lain, Anda memiliki broker diskon dan pertukaran crypto yang menghabiskan dolar yang sangat mahal untuk memberi tahu Anda sebaliknya. Ini akan didukung oleh teman dan tetangga Anda yang telah (atau setidaknya akan mengklaim telah) berdagang langsung di saham dan cryptocurrency selama setahun terakhir.

Pada akhirnya, ini adalah panggilan untuk penghakiman. Pandangan pribadi saya sejalan dengan seseorang yang telah kembali 20 persen setiap tahun selama 56 tahun terakhir.

Alasan di balik ini adalah bahwa manusia pada dasarnya dipaksa untuk membuat keputusan yang buruk, ketika datang ke pasar saham. Manusia, menurut definisi, biasa-biasa saja karena “intuisi” atau gaya investasi mereka bekerja dalam siklus pasar tertentu dan tidak pada yang lain. Lebih jauh lagi, semua manusia tunduk pada kekeliruan prasangka dan emosi.

READ  Laporan Komprehensif Pasar Poligliserol Dan Ester Poligliserol Diharapkan Mendapat Nilai Yang Signifikan Pada Tahun 2026

Ini telah diteliti secara ekstensif dan ditata dengan baik dalam buku-buku seperti Berpikir Cepat dan Lambat oleh Daniel Kahneman, pemenang Hadiah Nobel 2002 untuk karyanya di bidang ekonomi perilaku.

Kenyataannya, bahkan sebagian besar “pakar” tidak mampu mengatasi prasangka ini seperti yang ditunjukkan dalam kutipan buku berikut:

Reksa dana dikelola oleh para profesional yang sangat berpengalaman dan pekerja keras yang membeli dan menjual saham untuk mencapai hasil terbaik bagi klien mereka. Namun, bukti dari penelitian lebih dari 50 tahun adalah konklusif: untuk sebagian besar manajer dana, memilih saham lebih seperti dadu daripada bermain poker. Setidaknya dua dari tiga reksa dana berkinerja buruk di pasar secara keseluruhan pada tahun tertentu.”

Alokasi hak milik

Jadi, bagaimana Anda sebenarnya akan melakukannya? Secara umum, untuk rata-rata investor India, pertama-tama saya akan membagi eksposur ekuitas menjadi tiga kategori – besar, menengah/kecil, dan internasional. Dua yang pertama memungkinkan profil risiko-pengembalian yang berbeda dalam adegan India. Eksposur internasional memberikan lebih banyak keragaman, jauh dari risiko yang terkait dengan India.

Saya tidak berpikir manajer aktif dapat dengan andal menghasilkan alfa di perusahaan besar atau ruang internasional. Selama lima tahun terakhir, 83 persen dan 73 persen dana besar aktif di India dan Amerika Serikat, masing-masing, telah berkinerja buruk dari tolok ukur. Untuk eksposur besar, saya akan mempertimbangkan dana ETF/indeks Nifty 50 dan dana ETF/indeks Nifty Next 50. Di sisi internasional, saya akan memilih dua ETF/dana indeks yang melacak NASDAQ 100 dan S&P 500. Saat memilih ETF atau dana indeks, Anda harus memastikan bahwa Anda mencari aset yang dikelola, biaya, dan pelacakan bug.

Untuk usaha kecil dan menengah, saya pikir masih ada ruang untuk memilih reksa dana aktif. Meneliti rekam jejak manajer dana, kinerja relatif terhadap rekan kerja, tolok ukur, dan biaya adalah penting. Data ini tersedia secara luas. Juga, jika Anda memiliki penasihat keuangan atau memiliki pengalaman berinvestasi, rencana langsung (dibandingkan rencana reguler) akan masuk akal karena mereka biasanya membebankan sekitar setengah biaya untuk rencana reguler.

Perdagangan saham bisa sangat menarik, dan hanya itu yang diharapkan darinya. Jangan bingung keberuntungan dengan keterampilan; Ini bisa sangat mahal dalam jangka panjang.

READ  St. Pittsburgh Merayakan Pekan Bisnis Kecil Nasional

Penulisnya, Atanuu Agarrwal, adalah salah satu pendiri Upside AI. Pendapat yang diungkapkan bersifat pribadi

(Diedit oleh: inshol)

Pertama kali diposting: dia adalah