SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa efek sampingnya dan bagaimana cara menghindarinya?

Apa efek sampingnya dan bagaimana cara menghindarinya?

Salbutamol (dikenal dalam beberapa kasus sebagai albuterol) adalah obat yang banyak diresepkan oleh para profesional kesehatan untuk pasien yang menderita penyakit seperti asma bronkial dan berbagai gangguan saluran pernapasan.

Ini umumnya digunakan dalam tiga presentasi berbeda: dalam tablet dan sirup yang diminum secara oral atau dalam aerosol, melalui inhaler. Seringkali dianjurkan untuk mengendalikan serangan asma.

“Albuterol adalah sejenis obat yang disebut bronkodilator kerja singkat. Ini menghasilkan kelegaan dari serangan asma dengan mengendurkan otot polos di saluran udara.” Menurut Mayo Clinic di AS.

Institusi medis ini memperingatkan bahwa perlu diingat bahwa salbutamol dapat memiliki efek samping pada beberapa pasien.

Antara lain, Mayo Clinic menekankan bahwa orang yang menerima obat ini mungkin mengalami gejala seperti gugup, tremor, iritasi hidung, dan sakit kepala.. Mereka juga melaporkan efek samping lain yang kurang umum seperti peningkatan detak jantung dan perasaan jantung Anda berdebar kencang.

Ada beberapa rekomendasi yang bisa diperhatikan agar efek samping tidak muncul atau setidaknya mengurangi keparahannya.

Salah satu langkah yang dapat diterapkan oleh profesional kesehatan adalah mengubah cara pemberian obat kepada pasien.

Asma dapat menyerang semua usia, meskipun biasanya muncul sejak masa kanak-kanak. – gambar: Gambar Getty

Kemungkinan efek samping albuterol lebih kecil kemungkinannya jika Anda menggunakan inhaler daripada meminumnya sebagai tablet atau cairan. Jika Anda menggunakan nebulizer untuk menghirup obat, Anda dapat mengurangi gejala dengan beralih ke inhaler dosis terukur.” memperingatkan Mayo Clinic.

Dia menambahkan bahwa jika orang sudah memiliki inhaler dosis sedang, Mereka mungkin memilih untuk menggunakan “perangkat kamera” yang dihubungkan langsung ke penghirup.

Alternatif lain yang dapat dipertimbangkan oleh pasien dan dokter yang merawat melibatkan menemukan cara lain untuk meredakan asma. Faktanya, Mayo Clinic memperingatkan bahwa salbutamol tidak boleh sering digunakan, karena merupakan obat interaksi yang digunakan bila ada “gejala yang jelas”.

asma
Mengurangi dosis salbutamol dapat membantu mengurangi efek sampingnya. – gambar: Gambar Getty

Sejauh ini, profesional medis dapat membuat perubahan pada pengobatan umum yang diterima pasien sehingga dosis berulang salbutamol ini tidak diperlukan.

READ  Pekerja sosial yang melakukan pelecehan seksual terhadap anak laki-laki berusia 13 tahun pergi ke rumah anak di bawah umur tersebut dengan membawa senjata dan mengancam akan membunuh ibunya karena dia "menghancurkan hidupnya" | Berita dari Meksiko

Akhirnya, Klinik Mayo menunjukkan bahwa mereka dapat dengan mudah mengurangi jumlah dosis yang diminum pasien setiap kali, Ini dapat membantu meringankan gejala asma, sehingga menghilangkan efek samping salbutamol.

Demikian pula, salbutamol memiliki beberapa kontraindikasi. Menurut deskripsi produk ini yang tersedia di situs web Fakultas Kedokteran Universitas Otonomi Nasional Meksiko, efek yang ditimbulkannya pada wanita hamil perlu diperhitungkan.

Studi pada tikus yang menggunakan dosis subkutan dan oral beberapa kali lebih tinggi dari dosis maksimum manusia melalui inhalasi, melaporkan celah langit-langit dan kelainan bentuk lainnya, catat deskripsi yang diberikan oleh Onam.

Sementara itu, dalam percobaan pada kelinci, para ilmuwan telah menentukan bahwa anak anjing dengan dosis tinggi dapat mengembangkan masalah perkembangan di tengkorak mereka. Namun, diperingatkan bahwa tidak ada penelitian yang dapat diandalkan tentang efek ini pada manusia.

Asma biasanya menyebabkan kesulitan bernapas yang membutuhkan obat-obatan seperti salbutamol. – gambar: Minggu forum

Mereka juga menunjukkan bahwa salbutamol dapat menekan kontraksi rahim, yang dapat menyebabkan keterlambatan persalinan. “Namun, meskipun efek ini tampaknya tidak mungkin terjadi saat menggunakan inhaler, hal itu harus dipertimbangkan selama trimester ketiga (kehamilan),” demikian keterangan Unam.

di dalam, Rekomendasi untuk wanita menyusui adalah berhenti menyusui atau tidak menggunakan salbutamol.

Selain itu, obat ini dianjurkan disimpan pada suhu di bawah 30°C di tempat yang sejuk dan kering.