SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang kita ketahui dan apa yang tidak kita ketahui, menurut para ahli

Apa yang kita ketahui dan apa yang tidak kita ketahui, menurut para ahli

Kita sudah memasuki tahun ketiga pandemi, dan para ahli masih sedikit mengetahui tentang penyakit Covid-19 yang sudah berlangsung lama, termasuk cara mengobati gejalanya.

Pada 20 Juli dan 21 Juli, Global Virus Network menyelenggarakan konferensi pertama yang didedikasikan hanya untuk ilmu pengetahuan tentang COVID-19. Di sana para ilmuwan berbicara terus terang tentang apa yang diketahui tentang kasus misterius dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Misalnya, peneliti masih mencari jawaban atas dua pertanyaan utama:

  • Bagaimana kita mendefinisikan Long Covid?
  • Akankah obat Covid-19 seperti Paxlovid mengobati gejala Covid yang berkepanjangan juga?

Pada titik ini, kata Robert Gallo, salah satu pendiri dan direktur Institute of Human Virology di University of Maryland, memberikan perkiraan berapa banyak orang yang telah sakit dengan Covid untuk waktu yang lama merupakan tantangan karena gejalanya bervariasi. Fakultas Kedokteran yang menjadi salah satu panitia konferensi.

“Itu akan berubah besok dan minggu depan, dan itu tergantung pada kriteria apa yang Anda gunakan,” kata Gallo. “Kami bahkan belum sepakat tentang bagaimana mendefinisikannya, jadi itu sulit.”

Apa penyakit Covid jangka panjang dan seberapa luas efeknya?

Dari bukti anekdot, kita tahu bahwa banyak orang mengembangkan gejala Covid lama setelah terinfeksi, dan data dianalisis dengan Center for Disease Control Pada bulan Juni tampak bahwa 7,5% orang dewasa di Amerika Serikat memiliki tanda-tanda Covid yang berkepanjangan.

Saat ini , Agen Covid-19 yang berkepanjangan didefinisikan sebagai suatu kondisi yang menimbulkan efek jangka panjang sebagai akibat dari infeksi awal Covid-19. Gejala-gejala ini biasanya muncul lama setelah pengujian virus dan berkisar dari pernapasan hingga gugup.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, orang dengan kasus pasca-Covid biasanya melaporkan gejala:

  • Kelelahan yang mengganggu aktivitas sehari-hari
  • Demam
  • kesulitan bernafas
  • Batuk
  • Sumber
  • kabut otak
  • Sakit kepala
  • depresi atau kecemasan
  • nyeri otot
  • perubahan siklus menstruasi dan banyak lagi
READ  Kursi musik? Mengapa berpindah tempat duduk dapat mengurangi kesia-siaan orkestra.

Berbagai gejala Covid yang berkepanjangan kemungkinan disebabkan oleh bagaimana virus Covid-19 mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, kata Gallo kepada CNBC Make It. “Anda mempengaruhi sistem kekebalan, dan semua hal bisa terjadi,” katanya. Tetapi juga menargetkan sel-sel tubuh yang sangat berbeda.

tahun lalu, Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika kelas Sudah lama covid sebagai disabilitas Efeknya melemahkan pada beberapa orang.

Bisakah uji klinis membawa kita ke penyembuhan?

Salah satu topik besar yang dibahas pada konferensi panjang Covid ini adalah status uji klinis. Karena berbagai gejala dan kurangnya definisi yang jelas, memilih peserta untuk uji klinis telah menjadi perjuangan, kata Eric Rubin, pemimpin redaksi New England Journal of Medicine dan anggota konferensi.

“Tanpa definisi, sulit untuk mengetahui siapa yang harus dilihat untuk melihat apa yang terjadi,” kata Robin. Memulai uji klinis dengan peserta yang mengalami hal-hal yang sangat berbeda dapat mempengaruhi hasil studi secara negatif. “Mencoba memutuskan apa yang akan Anda gunakan sebagai definisi adalah semacam titik awal untuk segala sesuatu yang lain,” tambahnya.

Tapi, Gallo yakin kita masih harus melakukan uji klinis dengan apa yang kita ketahui sekarang, terutama karena efek neurologis kondisi tersebut. Dan melihat pasien dapat mengarahkan peneliti ke jawaban yang mereka cari.

Data survei terbaru, dianalisis oleh Center for Disease Control, dapat menentukan bahwa wanita dan orang-orang berusia antara 50 dan 59 tahun lebih mungkin mengalami Covid untuk waktu yang lama daripada rekan-rekan mereka. Kasus yang dilaporkan sendiri telah membantu para ilmuwan menemukan bahwa gejala Covid yang berkepanjangan tampak relatif ringan, tetapi bagi sebagian orang, mereka bisa lebih serius.

Namun, Gallo menambahkan, tidak ada indikasi apakah ada sesuatu yang akan memberikan kekebalan terhadap kondisi tersebut. Namun ia meyakini bahwa meminum obat seperti Baxlovid segera setelah infeksi terdeteksi mungkin merupakan cara terbaik untuk mencegah gejala Covid yang berkepanjangan. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan ini dan lebih banyak informasi tentang Long Covid, tetapi para ilmuwan berharap untuk masa depan.

READ  Virus berusia 15.000 tahun ditemukan di China dan usus hiu unik yang bertindak seperti katup Tesla

“Saya sangat optimis bahwa mengingat jumlah perhatian yang diberikan orang terhadap Covid begitu lama, kami akan mendapatkan beberapa jawaban dan semoga beberapa intervensi yang membantu orang,” kata Rubin.

Buka akun sekarang: Dapatkan lebih pintar tentang keuangan dan karier Anda dengan buletin mingguan kami

jangan lewatkan: