SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi di India? 3 alasan yang mungkin berada di balik peningkatan epidemi yang tidak terkendali – El Financiero

Peningkatan infeksi COVID-19 yang tidak proporsional di India, yang telah mendorong negara tersebut mencatat penerimaan dan kematian di rumah sakit, telah mengejutkan para ilmuwan yang memperkirakan bahwa epidemi terburuk telah terjadi di India. Salah satu negara terpadat di dunia.

Bagian dari keyakinan ini, misalnya, adalah hasil antibodi terhadap virus yang ditemukan dalam analisis yang dilakukan di Delhi dan Chennai, dua kota terpadat di India, yang menunjukkan bahwa sebagian besar penduduknya adalah Dia sudah menderita COVID-19.

Zrier Odwadia, Peneliti Klinis di Pulmonologi di Rumah Sakit PD Hinduja dan Pusat Penelitian Medis, Mumbai, mengatakan kepada situs web tersebut alam Keadaan epidemi saat ini adalah “mimpi buruk”.


Gelombang kedua membuat gelombang terakhir terlihat seperti gelombang di bak mandi, ujarnya.

Dengan epidemi yang kini mencapai jumlah masif (lebih dari 250.000 kasus baru dan lebih dari 1.700 kematian dalam 24 jam terakhir), para ilmuwan menganalisis apakah faktor-faktor berikut bertanggung jawab atas fenomena ini: kombinasi variabel paling menular, relaksasi dalam jarak sosial tindakan, Proses vaksinasi lambat.

Varian paling agresif dari virus SARS-CoV-2

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pekan ini melaporkan penemuan varian baru Ini berisi ledakan ganda di India. Kelompok tersebut melihat variabel di balik peningkatan cedera yang tidak terkendali.

“Kehadiran dua mutasi ini, yang telah terlihat pada varian lain di seluruh dunia, menjadi perhatian,” kata Maria Van Kerkhove, direktur teknis utama WHO untuk COVID.

Variabel B.1.617 mutasi memberikan penularan yang lebih besar ke patogen dan kemampuan untuk menghindari perlindungan kekebalan. Sejauh ini telah dilaporkan di 20 negara.

Tercatat Udwadia, seorang ahli paru alam Pembalikan efek variabel yang lebih menular sebenarnya sekarang Seluruh keluarga Mereka melaporkan terinfeksi SARS-CoV-2. Pada gelombang pertama infeksi, kasus terisolasi dilaporkan.

READ  mati sendiri. Kematian akibat COVID. Mati dan dimakan oleh kucingmuتها

Tindakan menenangkan jarak sosial

Jumlah kasus baru di negara ini mulai menurun selama hampir setengah tahun, pada bulan September, setelah lebih dari 100.000 kasus baru dihitung setiap hari.

Situasi mengarah ke Perilaku “Kemenangan”Yang membuat Menteri Kesehatan negara Harsh Vardan mengumumkan bahwa negara dengan lebih dari 1,3 miliar orang telah mencapai “garis bawah” epidemi.

Karenanya, dalam beberapa pekan terakhir, pihak berwenang mengizinkan festival Hindu berlangsung tanpa batasan apa pun pada kerumunan dan menolak untuk menangguhkan pemilihan di Benggala Barat.

Para ahli percaya bahwa sekelompok besar orang yang bertemu tanpa menggunakan perlindungan apa pun berkontribusi pada penyebaran virus yang sekarang tercermin di rumah sakit yang penuh sesak.

Proses okulasi lambat

India adalah salah satu negara terkemuka yang memproduksi dosis melawan COVID-19 dan memiliki vaksin yang dikembangkan secara lokal, Covaxin, Efektivitas 100% melawan kasus COVID parah dan 78% secara keseluruhan.

Bangsa ini memulai proses pembuahan pada bulan Januari, tidak jauh dari kampanye oleh negara lain seperti AS atau Inggris. Namun, fakta ini mungkin telah memotivasi orang untuk melonggarkan tindakan pencegahan mereka.

“Kedatangan vaksin membuat pikiran semua orang rileks,” kata Ramanan Laxminarayan, seorang ahli epidemiologi di Universitas Princeton di New Delhi.

Dan sementara lebih dari 120 juta dosis vaksin AstraZeneca telah diterapkan (yang membutuhkan dua dosis untuk memastikan perlindungan terbaik), rencana vaksinasi hampir tidak mencakup 10 persen dari populasi.

Jagandeep Kang, ahli virologi di Christian Medical College, mengatakan India secara khusus perlu meningkatkan vaksin di daerah yang terkena dampak paling parah.

“Kemungkinan virus akan mencapai kelompok-kelompok yang sebelumnya mampu melindungi diri mereka sendiri,” ucapnya. alam.

READ  Para pemimpin uji coba di Chili dengan vaksin Sinovac merekomendasikan dosis ketiga sebagai booster terhadap varian delta

Dengan informasi dari AP dan Bloomberg *