SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi pada tubuh Anda jika terlalu banyak makan makanan pedas setiap hari?  Inilah yang dikatakan ilmu pengetahuan – ajari saya tentang ilmu pengetahuan

Apa yang terjadi pada tubuh Anda jika terlalu banyak makan makanan pedas setiap hari? Inilah yang dikatakan ilmu pengetahuan – ajari saya tentang ilmu pengetahuan

Kredit gambar: Getty Images

Pada saat-saat seperti ini, liburan sedang berlangsung, dan dengan ini semakin banyak makanan yang dikonsumsi, dengan beragam warna dan rasa, termasuk rempah-rempah, yang merupakan bahan penting bagi banyak orang di hampir semua makanan. Bagi sebagian lainnya, baik saat musim liburan atau tidak, makanan pedas adalah suatu keharusan setiap hari. Namun, meski mereka tahu bahwa terlalu banyak makan pedas berdampak buruk bagi tubuh, banyak dari mereka yang tidak mengetahui apa yang terjadi pada dirinya. Bagi tubuh kita jika kita makan makanan pedas setiap hari. Jadi, jika Anda salah satu orang yang mengatakan, “Kalau dia tidak menggigit, dia tidak tahu,” jangan abaikan informasi berikut ini; Anda pasti akan berubah pikiran.

Rasa rempah-rempah memiliki arti yang lebih dari sekadar rasa sederhana, karena terbukti secara ilmiah bahwa saat makan rempah-rempah, otak kita mengeluarkan sejumlah besar endorfin yang menekan rasa sakit, dan dopamin yang bertanggung jawab untuk memberikan kesenangan besar dan ini. adalah bagaimana makanan pedas dinikmati dengan sukarela, dan bagi sebagian orang, hal ini hampir membuat ketagihan. Faktanya, ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa di antara pecinta rempah-rempah, 76% berkomentar bahwa mereka suka bepergian, 54% kreatif, 51% percaya diri, 44% menganggap diri mereka suka bertualang, dan 21% menganggap diri mereka ekstrover. Terakhir, kita bisa menemukan rempah-rempah dalam berbagai macam hidangan dan makanan penutup.Dalam masakan Meksiko, Thailand, dan India, ada banyak hidangan yang mengandung rempah-rempah, namun Etiopia adalah negara yang memegang “hadiah” berupa rempah-rempah dan bumbu. Hidangan terpedas di dunia.

Seperti yang Anda lihat, rasa pedas merupakan salah satu rasa favorit di dunia, namun seperti dalam segala hal, konsumsinya harus dalam jumlah sedang, karena jika tidak dijaga maka akan terjadi hal-hal berikut.

READ  Rusia mengusir wakil kepala misi diplomatik AS di Moskow

Apa yang terjadi jika Anda makan banyak makanan pedas setiap hari?

Menurut para ahli dari Institut Sosial Meksiko (IMSS) Konsumsi makanan ini sebaiknya dalam jumlah sedang, karena dapat merusak organ seperti usus besar sehingga menimbulkan gejala seperti diare, iritasi, peradangan, dan nyeri hebat. Demikian pula, Hector Gomez Jaramillo, ahli gastroenterologi di Rumah Sakit Umum Daerah Kedokteran Keluarga (HGR/MF) No. 1 dari Institut Jaminan Sosial Meksiko (IMSS), mengatakan bahwa setelah stimulan lada habis, usus mulai berkontraksi. Fase pembaharuan, oleh karena itu inilah saat yang tepat untuk mengurangi konsumsi makanan dan/atau bahan-bahan yang mengiritasi; Ia juga menjelaskan bahwa cabai mengandung zat bernama capsaicin yang merupakan bahan aktif pada cabai dan menimbulkan sensasi terbakar di mulut. Jika Anda ingin mengetahui hal ini dan informasi lebih lanjut, kami tinggalkan yang berikut ini untuk Anda koneksi Jadi Anda bisa melihatnya

Kredit gambar: panik00 | Gambar Getty

di dalam diam Penelitian yang melibatkan lebih dari 6.000 orang dewasa ini dilakukan pada tahun 2022. Para ilmuwan menemukan bahwa makan makanan pedas dikaitkan dengan penurunan akumulasi kalsium di dinding arteri koroner, yang bertugas memasok darah ke jantung. Terakhir, pada keadaan yang ekstrim, muncul gejala seperti sakit kepala, gangguan pendengaran, mati rasa pada lidah, muntah-muntah hebat, bahkan pingsan karena rasa gatal yang hebat, dan kondisi seperti itu biasa terjadi pada kebanyakan orang.

Sekarang Anda tahu bahwa rempah-rempah memiliki rasa yang sangat lezat, tetapi seperti semua hal lainnya, rempah-rempah harus dikonsumsi dalam jumlah sedang, oleh karena itu kami menyarankan untuk mengonsumsinya dalam jumlah sedang selama liburan Tahun Baru.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.