SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Covid lebih berbahaya daripada mengemudi?  Bagaimana para ilmuwan menganalisis risiko Covid.

Apakah Covid lebih berbahaya daripada mengemudi? Bagaimana para ilmuwan menganalisis risiko Covid.

Cameron Burley, asisten profesor pendidikan matematika di University of Georgia, telah membangun alat online yang disebut Covid Taser, memungkinkan orang untuk menyesuaikan usia, status vaksin, dan latar belakang kesehatan untuk memprediksi risiko virus. Timnya menggunakan perkiraan dari awal epidemi untuk proporsi infeksi yang menyebabkan hasil yang buruk.

kata dr Byerly mengatakan penelitiannya telah menunjukkan bahwa orang merasa sulit untuk menafsirkan persentase. Dan ibu mertuanya yang berusia 69 tahun ingat tidak yakin apakah dia akan khawatir di awal pandemi setelah sebuah program berita mengatakan orang-orang seusianya 10 persen lebih mungkin meninggal karena infeksi.

Dr Byerly menyarankan agar dia membayangkan ibu mertuanya jika dia meninggal 1 dari 10 kali dia menggunakan toilet pada hari tertentu. “Oh, 10 persen mengerikan,” ingat ibu mertuanya.

Perkiraan Dr. Byerley, misalnya, menunjukkan bahwa rata-rata orang berusia 40 tahun yang telah divaksinasi lebih dari enam bulan yang lalu memiliki peluang yang sama untuk dirawat di rumah sakit setelah cedera seperti seseorang yang meninggal dalam kecelakaan mobil selama 170 lintas negara. perjalanan darat. (Vaksin vaccinia modern memberikan perlindungan yang lebih baik daripada vaksin yang lebih tua, memperumit prediksi ini.)

Bagi orang-orang yang immunocompromised, risikonya lebih tinggi. Dr Byerly memperkirakan bahwa seorang wanita berusia 61 tahun yang tidak kebal dari infeksi tiga kali lebih mungkin meninggal dalam waktu lima tahun setelah menerima diagnosis kanker payudara stadium 1. Penerima transplantasi semacam itu dua kali lebih mungkin meninggal karena Covid dibandingkan seseorang yang meninggal saat mendaki Gunung Everest.

Dengan pertimbangan yang paling rentan, Dr. Jeremy Faust, seorang dokter darurat di Brigham and Women’s Hospital di Boston, berangkat bulan lalu. Tentukan seberapa rendah kasus harus jatuh Bagi orang-orang untuk menghentikan penyamaran internal tanpa membahayakan orang dengan sistem kekebalan yang sangat lemah.

READ  SpaceX meluncurkan kru yang semuanya sipil di Mission Inspiration4

Dia membayangkan orang hipotetis yang tidak mendapat manfaat dari vaksinasi, memakai topeng yang bagus, menggunakan obat pencegahan yang sulit didapat, menghadiri pertemuan sesekali dan berbelanja tetapi tidak bekerja sendiri. Dia telah menetapkan pandangannya untuk menjaga peluang orang terkena infeksi di bawah 1 persen selama periode empat bulan.