SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah cukup untuk mengisi tangki?

Apakah cukup untuk mengisi tangki?

Kolombia sedang mengalami hari-hari terakhir fenomena El Niño yang intens. Sejak terjadinya fenomena El Niño saat ini, pada akhir tahun lalu, tercatat total 273 kota di 24 provinsi di Tanah Air tercatat mengalami kekurangan air. Artinya, pengumpulan air di daerah-daerah tersebut selama lima bulan terakhir telah mencapai tingkat yang mengharuskan pemerintah kota untuk meminta dukungan dari pemerintah pusat untuk menghadapi krisis ini.

Selain El Niño, fenomena cuaca lainnya juga menyebabkan penurunan tajam curah hujan di seluruh negeri. Menurut Direktur IDEM Ghislien Echeverry, ada beberapa faktor yang berdampak selain El Niño dan menyebabkan cuaca kering bahkan selama bulan Maret, yang diperkirakan akan turun hujan.

Waduk di tengah negara adalah yang paling terkena dampak akibat kurangnya curah hujan.

gambar:Balai Kota Bogota

Di antara faktor-faktor tersebut adalah lemahnya angin akibat anomali termal di Samudera Atlantik. Ditambah lagi dengan zona konvergensi intertropis yang sangat lemah sehingga musim hujan tidak berjalan sesuai harapan; Terakhir, Osilasi Madden-Julian yang intensitasnya dibatasi oleh curah hujan.

Namun semua itu akan berubah dalam beberapa hari mendatang, karena curah hujan di atas rata-rata diperkirakan akan terjadi pada akhir bulan ini. DrHujan ini akan terkonsentrasi di wilayah Andes dan Karibiakarena curah hujan juga akan didorong oleh potensi peristiwa La Niña, yang diperkirakan 60% akan terjadi pada bulan Juni hingga Agustus 2024.

Sayangnya, situasinya tidak akan sama di wilayah Orinoquia dan Amazon, di mana curah hujan akan berada di bawah normal antara sekarang dan akhir tahun.

Penduduk Atlantik Selatan menderita akibat musim panas yang parah.

gambar:Arsip Fanexa Romero/El Tiempo

Apakah curah hujan cukup untuk mengisi tangki?

Seperti yang dijelaskan oleh Menteri Lingkungan Hidup Susana Mohamed, apa yang diharapkan oleh pemerintah pusat adalah bahwa waduk-waduk di wilayah Andes akan mengalami pemulihan mulai pertengahan tahun berkat curah hujan yang mungkin turun.

La Niña dan kondisi curah hujan, yang menyebabkan peningkatan curah hujan, diperkirakan akan memungkinkan pemulihan waduk Andes untuk pasokan air. Tapi ini harus dipelajari. Saya serahkan kepada Kementerian Mineral dan Energi yang bisa memberikan laporan spesifik karena setiap reservoir terletak di titik geografis tertentu dan kondisinya tidak sama persis di semua titik.

Sementara itu, Christian Oscategui, ahli meteorologi dan konsultan sistem peringatan dini, menjelaskan bahwa jika, seperti yang ditunjukkan oleh prakiraan, musim hujan normal terjadi selama bulan ini dan curah hujan di bulan Mei mendekati rata-rata, maka pada bulan tersebut dan bulan Juli, kita bisa Kita mulai melihat pemulihan yang signifikan di waduk Andean dan sistem Chingaza 2.

Hujan kemungkinan akan meningkat dalam beberapa hari ke depan, menurut prakiraan.

gambar:Cesar Melgarejo

“Karena diketahui bahwa Chingaza menerima kontribusi dari daerah di mana perilaku curah hujan cenderung lebih unilateral, yaitu dengan puncak maksimum pada bulan Juni, kemungkinan besar terdapat jumlah yang signifikan pada bulan Juli di waduk ini dan di waduk lain yang memberikan kontribusi rezim curah hujan yang sama. Kemungkinan besar tidak akan terisi penuh karena permintaannya juga jelas tinggi, namun kemungkinan besar akan menunjukkan pemulihan yang jelas.“Sorotan dari Euscátegui.

Menurut ahli tersebut, awal musim badai di Karibia pada bulan Juni, yang diperkirakan akan menyebabkan lebih banyak badai dibandingkan musim normal, juga dapat membantu meringankan situasi di Karibia.

“Jika kemungkinan besar terjadinya La Niña ini diperkuat, maka kita dapat memberikan dampak berupa kelebihan curah hujan pada paruh kedua tahun 2024. Dalam hal ini, selain kemungkinan fenomena tersebut, musim siklon tropis lebih tinggi dari biasanya. diperkirakan secara normal, yang berarti peningkatan signifikan “curah hujan selama beberapa hari, yang dapat menyebabkan tren peningkatan terus-menerus pada tingkat sebagian besar badan air di negara tersebut.”

Pendapat serupa juga dianut oleh ahli meteorologi Elicer Díaz, yang menyatakan bahwa “kemungkinan besar dengan turunnya hujan tahun ini, sistem air akan pulih”. Menurut ahli, di bawah pengaruh fase Enso-La Niña, jumlah hujan atau jumlah hari turun hujan diperkirakan akan meningkat.

Menurut Diaz, hal ini sudah kita lihat pada kesempatan lain di negara tersebut, seperti ketika pemulihan kekeringan yang melanda Kolombia terjadi, khususnya pada tahun 2015, berkat munculnya fenomena La Niña. Ahli menyimpulkan, “Pada kejadian sebelumnya seperti fenomena El Niño tahun 2014-2016, dimana fenomena La Niña hadir pada akhir tahun 2016, dengan kondisi hujan, jaringan air kembali pulih.”

Edwin Caicedo | Editor lingkungan

@CAICEDOUCROS | @ELTIEMPVERDE

READ  #Video Kap Boeing Southwest muncul di Colorado