SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah demam beras atau covid?  NBC 5 Dallas-Fort Worth

Apakah demam beras atau covid? NBC 5 Dallas-Fort Worth

untuk memperbaharui: Karena varian omicron dari COVID-19 terus menyebar, kami menerbitkan ulang artikel tahun 2020 di bawah ini untuk menyoroti perbedaan antara virus corona dan demam beras.

Saat itu tahun lagi: mata berair, hidung meler, dan banyak bersin, semua berkat “demam beras.”

Secara khusus, cedar gunung, yang juga dikenal sebagai abu juniper. Musim cedar gunung berlangsung dari akhir Desember hingga Februari, jadi, sayangnya, ini baru saja dimulai.

Pemirsa NBC 5 Diane Smedley dari Aledo membagikan video di atas, di mana Anda dapat melihat awan serbuk sari meledak dari pohon.

Nah, kata Smedley, saya terbangun karena bersin pagi ini, dan ketika saya melihat ke luar jendela ke pohon cedar tua yang sudah matang, saya terus melihat kepulan asap. “Saya tidak tahu apa itu, awalnya saya pikir itu kabut, kemudian saya menyadari itu serbuk sari!”

Sederhananya, demam beras adalah reaksi alergi terhadap serbuk sari beras di udara. Sesuatu yang diketahui penderita alergi dengan sangat baik.

Gejala demam beras antara lain bersin-bersin, gatal-gatal, mata berair, pilek, sakit tenggorokan dan kelelahan serta nyeri dan pegal-pegal.


Dinas Kehutanan A&M Texas

Gejala-gejala ini terdengar seperti virus corona, bukan?

Meskipun tidak benar-benar menyebabkan demam, peradangan dan stimulasi sistem kekebalan yang terkait dengan alergi dapat meningkatkan suhu Anda, tetapi tidak di atas 101 derajat – jika Anda memiliki suhu tinggi, atau kehilangan indra perasa atau penciuman, Anda harus menjalani tes COVID-19.

Smedley menantikan hujan, dan memang benar mengharapkan hujan, angin utara yang kuat dapat membantu, serta tetap berada di dalam ruangan dan mengganti filter udara.

Antihistamin yang dijual bebas, dekongestan hidung, dan semprotan hidung juga dapat membantu.

Peta diterbitkan oleh Texas A&M Forest Service Menunjukkan di mana pohon juniper menyebar. Jelas, konsentrasi tertinggi ada di barat daya daerah Dallas-Fort Worth.


Dinas Kehutanan A&M Texas

“Demam Cedar adalah yang terburuk di barat I-35, di mana ada juniper yang bercampur terutama dengan pohon ek dan beberapa spesies lainnya,” kata Jonathan Mutzinger, kepala operasi Central Texas di Texas A&M Forest Service. “Dan karena semua juniper itu menghasilkan serbuk sari pada saat yang sama, Anda akan mendapatkan konsentrasi serbuk sari yang lebih tinggi di udara.”

READ  Asteroid seukuran gedung pencakar langit akan datang ke Bumi pada Malam Natal