SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ini benar-benar obat ajaib melawan penyakit korona atau influenza?

Apakah ini benar-benar obat ajaib melawan penyakit korona atau influenza?

Jus bawang
Video jus bawang memiliki jutaan penayangan. Foto: AFP.

Solusi ajaib yang seharusnya menyebar secara aktif TIK tokJus bawang. Selain keberhasilan yang mengkhawatirkan dari pengobatan palsu ini, tingginya tingkat penyebaran virus, menurut para ahli, juga menunjukkan kesulitan yang dihadapi jutaan orang Amerika untuk masuk ke sistem kesehatan.

video yang mempromosikan solusi ini, Itu terbuat dari irisan bawang yang direndam dalam airtelah mengumpulkan puluhan juta tampilan di platform, meskipun kurangnya bukti ilmiah tentang keefektifannya.

Bawang tidak pernah menyakiti siapa pun.

Bawang tidak akan membahayakan siapa pun, tetapi jika seseorang sakit, mereka harus pergi ke ahli kesehatan yang sebenarnyamemperingatkan Catherine Wallace, seorang ahli epidemiologi di University of Illinois di Chicago.

Saya khawatir beberapa hanya minum jus bawang dan tidak mendapatkan perawatan yang tepat, dan kemudian menyebarkan COVID atau flu di sekitar mereka.Dia mengatakan kepada Agence France-Presse, pada saat kedua virus ini menyebar di Amerika Serikat bersamaan dengan penyebaran virus ketiga yang menyebabkan bronkiolitis.

Namun, “ramuan ajaib” ini disambut di TikTok dengan komentar seperti, “Ini bekerja untuk saya!hasilnya bisa saja karena efek plasebo.

Algoritma di TikTok

kesuksesan Video jus bawang menunjukkan betapa populernya aplikasi informasi ini Lebih dari dipertanyakan dalam hal kesehatan umum.

dari vaksinasi hingga aborsi, pemberi pengaruh Kawanan di dunia maya ini dapat memberikan efek berbahaya yang sangat nyata bagi pengguna.

Dalam salah satu video viralnya (2,5 juta penayangan), seorang wanita mengidentifikasi dirinya sebagai “Putri Ibu PertiwiDia mempromosikan jus bawang dan menganjurkan membiarkan larutan berfermentasi selama beberapa jam agar lebih efektif.

Obat ajaib sangat menarik, dan diyakini bahwa semakin menyakitkan solusinya, semakin efektif sihirnya.kata Abby Richards, spesialis disinformasi di TikTok.

Solusi sederhana untuk masalah kompleks sering kali bekerja dengan baik dengan algoritme berbasis keterlibatan seperti yang ada di TikTok. Terlebih lagi ketika solusi ini murah dan mudah diakses, sedangkan perawatan yang diakui tidak.

Abby Richards, spesialis disinformasi di TikTok.

Video jus bawang belum dihapus dari TikTok karena jejaring sosialyang di sisi lain hanya mendapat sedikit simpati dari otoritas AS karena berasal dari China, tidak mengklasifikasikannya sebagai konten yang “berpotensi berbahaya”.

READ  Operasi terhadap kapal yang ditangkap oleh perompak menunjukkan kekuatan pasukan khusus India, menurut para analis

sistem perawatan kesehatan

Masalah sensitif untuk jejaring sosial dan platform yang berusaha mencapai keseimbangan yang tepat antara memerangi disinformasi dan kebebasan berekspresi.

Fokus berlebihan pada jus bawang dapat memicu gagasan bahwa jenis perawatan ini disensor, kata Abby Richards. Akan lebih baik bagi TikTok untuk menjamin informasi yang dapat dipercaya Dan diketahui informasi tentang masalah kesehatan yang mudah diakses dan disajikan secara menarik, tambahnya.

Keberhasilan video ini terungkapMasalah besaruntuk sistem kesehatan Amerika, Richards menegaskan.

Sekitar 30 juta orang -9% dari populasi negara itu- kurangnya asuransi kesehatanMenurut pihak berwenang, beberapa juta lebih memiliki asuransi minimal.

“Mudah untuk mengatakan ‘Ingat untuk menghubungi dokter Anda.’ Tidak terlalu mengejutkan saya bahwa dalam masyarakat di mana akses ke perawatan kesehatan dibatasi, di mana sistem terlalu terbebani, dan di mana ada kebingungan dalam memerangi penyakit baru, orang-orang minum jus bawang atau menaruh bawang putih di telinga mereka.”

Abby Richards, spesialis disinformasi di TikTok.