SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah pemberi kerja diwajibkan secara hukum untuk memposting lowongan pekerjaan?

Ini adalah gemuruh yang didengar oleh beberapa pencari kerja yang frustrasi dari calon majikan: “Maaf. Kami masuk ke dalam.”

Pengalaman ini mencakup berbagai industri dan jabatan, seperti yang kita lihat baru-baru ini dalam pencarian pembawa acara baru dari acara permainan “Jeopardy!”

Bulan ini, Sony Pictures Television mengumumkan bahwa Mike Richards, produser eksekutif acara tersebut, akan menjadi pembawa acara tetap setelah kematian Alex Trebek pada bulan November.

Meskipun sejumlah tamu dan pembawa acara dari karakter terkenal, seperti mantan juara Ken Jennings dan aktor dan sutradara Levar Burton, acara tersebut awalnya memilih untuk menjemput seseorang di rumah dalam sebuah keputusan. Dia menerima reaksi beragam. Tak lama kemudian, Richards mengundurkan diri setelah posisi Ringer Dia mengungkap serangkaian pernyataan yang menghina Dia melakukan pekerjaannya di podcast-nya.

Sebagian besar dari kita tidak siap untuk pesta TV yang membayar jutaan, tetapi situasinya menghadirkan proses rekrutmen yang sering keruh dan membingungkan. Jika majikan sudah mempertimbangkan seseorang, mengapa repot-repot memposting daftar?

Untuk satu, ternyata itu sebenarnya bukan persyaratan. “Sebagian besar pengusaha tidak memiliki kewajiban hukum untuk mencari kandidat dari luar,” kata Ann Giuliano, profesor hukum di Universitas Villanova.

Giuliano mengatakan pengecualian mungkin termasuk pekerjaan pemerintah atau tempat kerja dengan perjanjian perundingan bersama yang mewajibkan pengusaha untuk melakukannya. Di bawah Undang-Undang Bantuan Penyesuaian Kembali Veteran Vietnam, misalnya, Kontraktor federal harus mempublikasikan Peluang kerja terbanyak.

Tetapi jika kita melihat motif mereka dengan cara yang tidak sinis, Giuliano menjelaskan bahwa sementara majikan mungkin mempertimbangkan kandidat internal, mereka mungkin benar-benar ingin memperluas pencarian mereka untuk menemukan orang terbaik.

“Bahkan jika mereka berpikir, ‘Saya akan membawa Mary keluar dari rumah,'” katanya.

READ  Foo Fighters 'Dave Grohl Tampil Di Atas Panggung Bersama Nandi Bushell' Berusia 11 Tahun 'Arch-Nemesis'

Dari perspektif akuisisi bakat, sebagian besar pengusaha ingin mencari jaringan yang luas, kata Kim Garstein, pakar pekerjaan di perusahaan rekrutmen global Robert Half.

Apalagi di masa pandemi, pekerjaan jarak jauh menjadi semakin umum. Sekarang, ketika Anda menyewa, kata Garstein, Anda mendapatkan akses ke kumpulan bakat yang lebih besar dari area yang mungkin tidak Anda pertimbangkan setahun yang lalu.

Dia mencatat keuntungan lain dari outsourcing: memungkinkan pengusaha untuk mempekerjakan orang yang dapat membawa ide-ide baru ke dalam organisasi. Tetapi ketika Anda merekrut secara internal, itu memberi karyawan Anda kesempatan untuk kemajuan karir. (Tentu saja, memilih kandidat eksternal dapat membuat beberapa kandidat internal merasa hanya ada sedikit peluang untuk promosi di dalam perusahaan.)

Mereka memahami budaya organisasi. Mereka memiliki pengetahuan kelembagaan, jika mereka telah berada di sana untuk waktu yang lama. Jadi saya akan mengatakan itu adalah nilai tambah yang solid juga,” kata Garstein.

Di sisi lain, Giuliano mengatakan alasan sinis untuk penelitian luar mungkin untuk membuat perusahaan terlihat bagus.

Dia menunjuk ke Undang-Undang Rooney NFL, diadopsi pada tahun 2003, yang menyerukan untuk mewawancarai setidaknya satu kandidat minoritas untuk posisi manajemen tertentu. Efektivitas kebijakan tersebut telah menurun dalam beberapa tahun terakhir.

Pada musim 2019, 12,5% permainan NFL untuk musim reguler dilatih oleh orang kulit berwarna versus 25% pada tahun 2017, Menurut FiveThirtyEight.

“Saya telah mewawancarai mereka, tetapi apakah ada orang yang benar-benar mendapatkan pekerjaan itu?” kata Giuliano.