SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah semakin sedikit orang yang tinggal di Ukraina?  – DW – 04/10/2023

Apakah semakin sedikit orang yang tinggal di Ukraina? – DW – 04/10/2023

Pada paruh pertama tahun 2023, sekitar 93.500 bayi lahir Ukraina, yaitu 28 persen lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun 2021, sebelum perang. Tren penurunan kelahiran ini telah diamati selama satu dekade. Namun, imigrasi langsing luar negeri dan risiko yang terkait dengannya perang Agresi Rusia di Ukraina memperburuk situasi secara signifikan.

Menurut perkiraan pesimistis, angka kelahiran rendah, ditambah dengan angka kematian parah ImigrasiHal ini dapat menyebabkan penurunan populasi di Ukraina dari sekitar 37 juta orang saat ini menjadi 26 juta dalam waktu 10 tahun, Ella Libanova, direktur Institut Demografi dan Penelitian Sosial Ukraina, mengatakan kepada DW.

Sebelum perang, angka kelahiran di Ukraina tidak menjamin perkembangan populasi yang stabil, karena harus ada setidaknya 210 anak untuk setiap 100 perempuan. Pada tahun 2021, nilainya mencapai 116. Pada tahun 2022, jumlah kelahiran kembali menurun sebesar 25 persen.

Hal ini jelas tidak terkait dengan perang, namun terkait dengan epidemi, seperti yang dijelaskan Svetlana Aksyonova, dari Institut Demografi dan Penelitian Sosial, dalam sebuah wawancara dengan DW. Pada tahun 2021 saja, terdapat 86.000 kematian terkonfirmasi akibat COVID-19 di Ukraina. Dia menambahkan: “Selama periode itu, banyak keluarga yang menunda memiliki anak sampai situasi epidemiologi menjadi lebih aman.”

Apa yang terjadi pada anak yang lahir di luar negeri?

Aksyonova menegaskan bahwa dalam statistik tahun 2022, anak-anak pengungsi Ukraina yang lahir di luar negeri tidak diperhitungkan. DW telah meminta informasi kepada Kementerian Kehakiman Ukraina mengenai jumlah anak Ukraina yang lahir di luar negeri pada tahun 2022, namun belum mendapat tanggapan apa pun.

Menurut Aksyonova, pada tahun 2023, dampak perang terhadap angka kelahiran akan semakin terlihat di Ukraina. Sulit untuk memprediksi bagaimana tren ini akan berkembang setelah perang.

READ  Israel meluncurkan serangan udara baru di Gaza
Seorang wanita dengan putrinya yang baru lahir di Lviv, Ukraina. (Arsip).Foto: T. Kiptenko/JP Schulz/DW

Pakar tersebut menegaskan bahwa setelah konflik perang berakhir, biasanya tidak ada peningkatan kelahiran yang signifikan. Ia menjelaskan: “Kita akan melihat adanya kenaikan kompensasi setelah penundaan tersebut, namun jumlahnya minimal.” Begitu pula dengan peningkatan kasus infertilitas akibat trauma perang. “

“Wawancara yang saya lakukan, serta yang saya lihat di media, menunjukkan bahwa masyarakat semakin percaya bahwa membawa anak ke dunia yang kejam ini adalah tindakan yang salah, dan memaparkannya pada risiko seperti itu,” kata ahli demografi tersebut.

Pada saat yang sama, imigrasi berperan dalam memprediksi perkembangan angka kelahiran di Ukraina. Sejak agresi besar-besaran Rusia dimulai, lebih dari 6,2 juta orang telah meninggalkan negara tersebut. Kebanyakan wanita usia aktif dan anak-anak.

“Salah satu skenario mengasumsikan bahwa di beberapa kelompok umur akan ada lebih banyak laki-laki daripada perempuan, karena ada risiko bahwa sebagian besar perempuan Ukraina tidak akan kembali ke Ukraina lagi,” kata Aksyonova.

Harapan untuk masa depan?

Ia menambahkan bahwa sebelum perang, banyak pasangan ingin memiliki lebih dari satu anak, namun hal ini juga bergantung pada situasi ekonomi dan keamanan negara, harapan masa depan, dan kepercayaan pada pemerintah. Bisakah Ukraina memulangkan orang ke negaranya?

Dmytro Pogarchuk, dari Pusat Penelitian Sosial dan Ekonomi CASE di Ukraina, mengatakan kepada DW bahwa pemerintah harus bertindak sekarang dan melakukan reformasi ekonomi untuk mewujudkan hal ini. Yang terpenting, penurunan populasi usia kerja akan menimbulkan masalah bagi sistem pensiun.

“Pengungsi Ukraina telah menyadari bahwa pekerjaan mereka dapat memberi mereka upah yang jauh lebih baik [en el extranjero] Apa yang ditawarkan kepada mereka di Ukraina. Jika semuanya berkembang pesat, ada kemungkinan warga Ukraina di luar negeri akan kembali. Namun jika kita tidak memberikan mereka pekerjaan yang menarik dan kompetitif, kita tidak akan mampu mempertahankan masyarakat di negara ini,” jelas Bogarchuk.

READ  Migrasi: "Eropa atau Kematian", para remaja yang mempertaruhkan segalanya untuk menyeberangi Mediterania

(cp/pasir)