SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah varian India yang paling menular? Ini sebenarnya ditemukan di 44 negara

Varian virus korona India bisa lebih menular dan resisten. REUTERS / Danish temanku Tbx Pictures Today

Ilmuwan pertama yang mengumumkan bahwa varian COVID-19 Inggris, yang diidentifikasi sebagai B.1.1.7, adalah yang paling menular dari jenis yang diketahui hingga saat ini, sekitar enam bulan lalu, Sekarang dia menegaskan bahwa ketegangan yang muncul di India bisa lebih berbahaya.

Memang, Organisasi Kesehatan Dunia mengkonfirmasi hal ini pada hari Selasa Ini telah ditemukan di 44 negara. Otoritas kesehatan tertinggi dunia telah mengkonfirmasi bahwa varian B.1.617 dari Covid-19 yang ditemukan di India pada bulan Oktober. “Di 44 negara di enam wilayah Organisasi Kesehatan Dunia,” dan menyebutkan bahwa ia telah menerima “laporan bahwa ia telah ditemukan di lima negara lain.”

Menurut data baru, varian India baru memiliki ekstensi Transmisi atau keuntungan pertumbuhan yang signifikanBahkan di B.1.1.7, kami sebutkan sebelumnya Tom Winsellers, Seorang ahli biologi evolusi di Universitas Leuven di Belgia, dikutip NPR (NPR). “Ini seperti kotak ayunan di Inggris.”

Tedros Adhanom Ghebreyesus.  EFE / EPA / MARTIAL TREZZINI / Archivo
Tedros Adhanom Ghebreyesus. EFE / EPA / MARTIAL TREZZINI / Archivo

Pada hari Senin, Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan jenis virus Covid-19 yang ditemukan di India sebagai “yang memprihatinkan” karena lebih resisten dan menular.

“Ada laporan bahwa B.1.617 lebih menular.”, Tapi ada juga indikasi bahwa ia memiliki tingkat resistensi vaksin tertentu, jadi kami “menggolongkannya sebagai.” Formula yang mengkhawatirkanDr Maria Van Kerkhove, Direktur Teknis untuk pengendalian covid-19 di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan.

Yang benar adalah selama berbulan-bulan, selama musim dingin, Situasi di India sepertinya terkendali. Jumlah kasus COVID-19 telah diratakan, Dan bahkan jatuh. Tetapi situasinya berubah dengan cepat antara pertengahan Februari dan awal Maret. Virus muncul kembali secara eksplosif.

READ  Covid menyebar ke seluruh AS dan lebih sedikit orang yang divaksinasi

Negara ini saat ini sedang bergulat dengan gelombang mengerikan kedua COVID-19Sekitar 400.000 kasus dan lebih dari 3.500 kematian dilaporkan setiap hari.

Seorang wanita dengan kesulitan bernapas menerima oksigen di kuil Gurudwara (Sikh) di tengah wabah virus korona, Ghaziabad, India, 24 April 2021. Reuters / Dansh Siddiqui
Seorang wanita dengan kesulitan bernapas menerima oksigen di kuil Gurudwara (Sikh) di tengah wabah virus korona, Ghaziabad, India, 24 April 2021. Reuters / Dansh Siddiqui

Banyak ahli memperkirakan angka-angka ini Lebih rendah dari kenyataan dan mengutip data dari krematorium.

Jumlah korban hilang sekarang sangat banyak Epidemi saat ini telah menyebar ke luar kota-kota besar, Di daerah pedesaan, rumah sakit langka dan catatannya tidak diperbarui.

Sementara itu, varian baru yang muncul di sana, yakni B.1.617, mulai mengendalikan wabah di beberapa negara bagian. Varian ini mengandung lebih dari selusin, termasuk beberapa yang diketahui meningkatkan penularan dan membantu virus menghindari sistem kekebalan.

Orang-orang berbelanja di pasar buah dan sayuran terbuka di tengah wabah Penyakit Coronavirus (COVID-19) di Ahmedabad, India.  7 September 2020. (Reuters) / Amit Dev
Orang-orang berbelanja di pasar buah dan sayuran terbuka di tengah wabah Penyakit Coronavirus (COVID-19) di Ahmedabad, India. 7 September 2020. (Reuters) / Amit Dev

Varian lain juga diperdagangkan di India, termasuk B.1.351 dari Afrika Selatan dan B.1.1.7 dari Inggris.

Dengan informasi dari Agence France-Presse

Baca terus: