SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aplikasi pemindai mata baru dapat menyaring orang untuk penyakit Alzheimer, ADHD: Peneliti - Nasional

Aplikasi pemindai mata baru dapat menyaring orang untuk penyakit Alzheimer, ADHD: Peneliti – Nasional

Dengan merekam gambar mata dari dekat melalui aplikasi, para peneliti di Universitas California San Diego Memungkinkan orang untuk menyaring penyakit Alzheimer, ADHD, dan lainnya Penyakit saraf dan gangguan dari kenyamanan rumah mereka sendiri.

Aplikasi ini menggunakan kamera inframerah-dekat, yang terpasang pada smartphone pengenal wajah terbaru, bersama dengan kamera selfie biasa untuk melacak bagaimana ukuran pupil seseorang berubah. Pengukuran pupil ini dapat digunakan untuk menilai status kognitif seseorang, kata para peneliti dalam siaran pers yang diterbitkan 29 April.

Baca lebih banyak:

Penelitian penyakit Alzheimer di University of Lethbridge mendapat dorongan dana yang besar

“Meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, saya senang dengan kemungkinan menggunakan teknologi ini untuk membawa pemeriksaan neurologis dari pengaturan laboratorium klinis ke rumah,” kata Colin Barry, PhD, di bidang teknik listrik dan komputer. Mahasiswa di UCSD dan penulis pertama makalah penelitian.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Kami berharap ini akan membuka pintu eksplorasi baru penggunaan smartphone untuk mendeteksi dan memantau potensi masalah kesehatan lebih awal,” tambahnya.

Apa yang dikatakan ukuran pupil kepada kita?

Menurut para peneliti, ukuran pupil dapat memberikan informasi tentang fungsi saraf seseorang.

Misalnya, ukuran pupil meningkat ketika seseorang melakukan tugas kognitif yang sulit atau mendengar suara yang tidak terduga, kata para peneliti. Dalam siaran pers.

Mereka menjelaskan bahwa mengukur perubahan diameter pupil dapat dilakukan dengan melakukan apa yang disebut tes respon pupil.

berdasarkan kali optikPeralatan yang diperlukan untuk melakukan tes pupil minimal: yang kita butuhkan hanyalah penggaris milimeter atau pengukur iris dan lampu yang lewat, yang lebih disukai daripada lampu pena sekali pakai karena intensitas cahayanya. Namun, itu bukan sesuatu yang dilakukan di luar laboratorium atau klinik.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Diagram aliran dari akuisisi data ke data akhir.  Pengguna sendiri yang mengelola tes respons pupil, kemudian data dikumpulkan di luar perangkat untuk menghitung jarak dan diameter pupil.  Hasil akhir ditampilkan di paling kanan.  Kredit: Lab Kesehatan Digital

Diagram aliran dari akuisisi data ke data akhir. Pengguna sendiri yang mengelola tes respons pupil, kemudian data dikumpulkan di luar perangkat untuk menghitung jarak dan diameter pupil. Hasil akhir ditampilkan di paling kanan. Kredit: Lab Kesehatan Digital.

Eric Granholm, profesor psikiatri di University of California, San Diego School of Medicine, mengatakan aplikasi tersebut dapat digunakan untuk pengujian komunitas skala besar karena invasif minimal dan murah.

“(Ini akan) membantu menemukan dan memahami penyakit seperti penyakit Alzheimer. Ini bisa berdampak luar biasa pada kesehatan masyarakat,” kata Granholm.

Menurut penelitian, pengukuran aplikasi sebanding dengan yang dilakukan oleh perangkat yang disebut pupil, yang merupakan standar emas untuk mengukur ukuran pupil.


Klik untuk memutar video:



Penulis neurologis telah mengeluarkan memoar tentang diagnosis


Penulis neurodivergent merilis catatan tentang diagnosis – 2 April 2022

Para peneliti juga memasukkan berbagai fitur dalam aplikasi mereka untuk membuatnya lebih ramah pengguna bagi manula.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Bagi kami, salah satu faktor terpenting dalam mengembangkan teknologi adalah memastikan bahwa solusi ini pada akhirnya dapat digunakan oleh siapa saja. Termasuk individu seperti manula yang mungkin tidak terbiasa menggunakan smartphone,” kata Barry.

Untuk alasan ini, aplikasi menyertakan perintah suara, instruksi berbasis gambar, dan teropong plastik murah untuk memandu pengguna mengarahkan pandangan mereka ke tampilan kamera ponsel cerdas.

Apa perkembangan yang akan datang?

Lab Kesehatan Digital, yang menggunakan teknologi digital untuk mempromosikan kesehatan, mengatakan bahwa mereka melanjutkan pekerjaan ini untuk memungkinkan ukuran pupil diuji pada ponsel cerdas apa pun, bukan hanya ponsel cerdas yang lebih baru.

Para peneliti mengatakan bahwa studi di masa depan juga akan mencakup bekerja dengan orang dewasa yang lebih tua untuk menilai penggunaan teknologi di rumah.

Baca lebih banyak:

Demensia, penyakit Alzheimer yang paling sering dikaitkan dengan kematian COVID-19: StatCan

Cerita berlanjut di bawah iklan

Sementara itu, tim akan bekerja dengan individu yang lebih tua dengan gangguan kognitif ringan untuk menguji aplikasi sebagai alat skrining risiko untuk penyakit Alzheimer tahap awal.

Makalah tersebut berjudul Mengukur murid di rumah menggunakan kamera pengenal wajah di smartphone Deskripsi teknologi aplikasi akan dipresentasikan pada Konferensi Interaksi Manusia-Komputer ACM tentang Faktor Manusia dalam Sistem Komputasi, yang berlangsung 30 April-5 Mei di New Orleans.

© 2022 Global News, sebuah divisi dari Corus Entertainment Inc.

READ  DAVINCI + untuk menjelajahi nasib berbeda dari kembaran Bumi yang misterius