SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Argentina. Mereka menyatakan hari ‘menganggur’ setelah serangan terhadap Cristina Fernandez de Kirchner, menolak kekerasan

presiden argentina, Alberto FernandezHari ini dia mengutuk “serangan” Wakil Presiden negara itu Cristina Fernandez, dan menyatakan Jumat ini sebagai hari libur umum bagi masyarakat untuk “secara damai” menyatakan penolakannya terhadap kekerasan.

Dalam pesan yang disiarkan di televisi nasional, presiden menegaskan bahwa “serangan” terhadap mantan presiden itu adalah “peristiwa paling berbahaya” sejak kembalinya Argentina ke demokrasi pada 1983.

Itu Polisi Federal Dan pada hari Kamis, seorang pria bersenjata yang berada beberapa meter dari wakil presiden, ketika dia berada di jalan, di gerbang apartemennya di distrik Recoleta di ibukota, yang dikelilingi oleh para pejuang Kirchneren, ditangkap.

Saluran televisi lokal menunjukkan seorang pria menunjuk ke wakil presiden, yang segera berjongkok di antara pengawalnya.

Kepala kasus mengatakan, “Seorang pria mengarahkan senjata api ke kepalanya dan menembaknya. Christina masih hidup karena, untuk beberapa alasan yang belum dikonfirmasi secara teknis, pistol yang memiliki lima peluru tidak menembak meskipun ditembakkan.”

“Kenyataan seperti itu menggerakkan seluruh rakyat Argentina,” tegas presiden.

iklim politik tegang

Insiden tersebut merupakan bagian dari iklim ketegangan politik yang kuat di Argentina, Setelah 22 Agustus, jaksa meminta hukuman penjara 12 tahun untuk Cristina Fernandez dalam konteks persidangan lisan yang dia hadapi atas dugaan penyimpangan dalam pemberian pekerjaan umum selama pemerintahannya (2007-2015).

Sejak saat itu, para pendukung mantan presiden menggelar aksi berjaga-jaga untuk mendukung Cristina Fernandez Di gerbang apartemennya, di mana Sabtu lalu juga terjadi kecelakaan akibat keputusan pemerintah ibu kota, yang dipimpin oleh oposisi Horacio Rodriguez Laretta, untuk mendirikan pagar di tempat itu.

“Serangan ini layak mendapat penolakan keras dari seluruh masyarakat Argentina, dari semua sektor politik, karena peristiwa ini mempengaruhi demokrasi kita. Kita berkewajiban untuk memulihkan koeksistensi demokrasi yang telah dirusak oleh ujaran kebencian yang telah menyebar dari berbagai bidang. Secara yudisial dan di bidang hukum. media,” kata Alberto Fernandez.

READ  Trauma di Ekuador: Seorang ibu remaja melahirkan anaknya dan kemudian dibunuh

Kepala negara menekankan bahwa “ucapan kebencian” menghasilkan kekerasan.

“Kami menghadapi peristiwa besar institusional dan bahaya manusia. Wakil presiden kami sedang diserang dan perdamaian sosial sedang berubah,” tegasnya.

Presiden mengatakan dia memutuskan untuk mendeklarasikan hari libur nasional (tidak bekerja) pada hari Jumat sehingga rakyat Argentina, dalam damai dan harmoni, dapat mengekspresikan diri mereka dalam membela kehidupan dan demokrasi dan dalam solidaritas dengan Wakil Presiden.

“Keributan itu, dan— kengerian Dan mengingkari kebenaran ini dalam diri kita menjadi komitmen permanen untuk membasmi kebencian dan kekerasan dari kehidupan dalam demokrasi.”

Fernandez mengatakan dia menghubungi hakim yang bertugas menyelidiki fakta, Maria Eugenia Capuccitti, Dia meminta klarifikasi tentang “tanggung jawab dan fakta yang mendesak” dan “jaminan nyawa terdakwa” dari tahanan.

Berlangganan di sini Untuk menerima buletin kami langsung di email Anda tentang berita hari ini, opini, rencana akhir pekan, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

ayev