SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Armenia: Bebaskan wanita yang membunuh suaminya karena dia memperlakukannya dengan buruk

Kekerasan dalam rumah tangga. gambar referensi.

Shirley Mayerly Yuste Valderrama dituduh mengakhiri kehidupan pasangannya, Nelson Vasquez, 31, yang, menurut versi 28 tahun, menjadi sasaran pelecehan terus-menerus, pelecehan fisik dan verbal. Dia dibebaskan atas perintah hakim Armenia.

Peristiwa itu akan berlangsung Selasa lalu, 15 Februari, di lingkungan La Grecia di kotamadya Armenia, Quindio. Setelah pertengkaran hebat di antara mereka, seorang pria bisa saja mengambil pisau dan melahirkannya Luka di leher ternyata berakibat fatal. Menurut informasi dari beberapa media lokal, pria itu dibawa ke Rumah Sakit del Sur, di mana pria itu meninggal meskipun ada upaya oleh para profesional kesehatan untuk menyelamatkan hidupnya.

Setelah apa yang terjadi, petugas polisi menangkap wanita itu dan tiba di tempat kejadian dan mulai Investigasi untuk mengklarifikasi keadaan di mana itu akan terjadi Dan bagaimana mereka mengakhiri hidup pria berusia 31 tahun itu. Pertama-tama, wanita itu dituduh melakukan kekerasan dalam rumah tangga dan ada pembicaraan tentang masalah yang terjadi malam itu karena cemburu.

Anda juga dapat membaca: Seorang korban kekerasan berbasis gender Kolombia di Jerman mencari bantuan untuk putus dengan mantan pasangannya dan melihat anak-anaknya

Namun, saat Kejaksaan Agung melanjutkan penyelidikan, Pengacara wanita itu menjelaskan situasinya pAtau yang terjadi di tengah penyerangan terus menerus oleh suaminya, yang tercatat sejak 31 Desember 2021 lalu dan yang diperkirakan oleh kedokteran forensik. Dia juga menjelaskan peristiwa yang terjadi pada 15 Februari di mana pria itu kehilangan nyawanya setelah konfrontasi.

Alejandro Arias, pengacara Shirley Yuste Valderrama, membenarkan bahwa yang terjadi setelah pasangan itu berdebat, adalah bahwa Nelson Vasquez mengambil pisau dan mengancam wanita itu, Terjadilah pertarungan diantara keduanyaKeduanya jatuh ke tanah dan dalam upaya untuk menyelamatkan hidup mereka, pisau itu berakhir di leher pria berusia 31 tahun itu, mempengaruhi arteri dan karena alasan ini dia kehilangan nyawanya.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Breaking News, Analisis Invasi dan Berita

Ini mungkin menarik bagi Anda: ‘Bosan hidup dalam ketakutan’: Presenter terkenal Kolombia mengutuk kekerasan dalam rumah tangga dengan cerita yang menyentuh

Dalam sebuah wawancara denganRadio Biru Pengacara menegaskan bahwa “pada satu titik, pria itu mengambil pisau, dan sangat mungkin bahwa pria itu tidak berniat untuk membunuhnya (…) Sayangnya, Anda mendapat teriakan atau tikaman, sehingga untuk berbicara , tepat di leher di mana ada arteri utama. Ini adalah satu-satunya luka.”

Menurut Arias, Nelson Vasquez memberi tahu Shirley: “TidakAtau dia ingin melanjutkan dengannya, bahwa dia sudah memiliki orang lain dan akan meninggalkan rumah ” Dan untuk ini dia mengambil posisi ini dengan wanita itu, karena dia berharap bisa menciptakan rumah baru dengan orang baru.

Setelah penyelidikan dan pemeriksaan, hakim menolak untuk menghukum wanita itu atas kematian pasangan romantisnya dan memutuskan untuk membebaskannya. Shirley Yuste Valderrama sekarang akan berusaha untuk mendapatkan kembali hak asuh putranya, yang…Yang ditarik di tengah proses. Anak di bawah umur berada dalam pengawasan kerabat dari orang yang kehilangan nyawanya.

Jangan pernah berhenti membaca: