SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS: Aturan baru membatasi siapa yang bisa dideportasi

Menteri Keamanan Nasional Alejandro Mallorcas (Gambar: Reuters)

Mulai hari ini, hukum baru disetujui oleh Presiden Joe Biden Mengenai prosedur yang harus dilakukan oleh agen dari State Immigration and Customs Control Service (ICE untuk jangka pendek). Berdasarkan aturan tersebut, diputuskan siapa yang dapat ditangkap karena masalah keimigrasian dan siapa yang dapat dideportasi. Perubahan tersebut disetujui pada 30 September, tetapi efektif hari ini. Upaya manajemen akan fokus pada mendeportasi orang-orang tidak berdokumen yang mewakili a Ancaman terhadap keamanan nasional, keselamatan publik, dan keamanan perbatasan, serta mereka yang baru saja melintasi perbatasan dan memiliki lebih sedikit ikatan di negara tersebut.

Fakta bahwa seseorang tidak didokumentasikan seharusnya tidak dengan sendirinya menjadi dasar untuk menerapkan hukum terhadapnya‘, diumumkan Alejandro MallorcasMenteri Keamanan Dalam Negeri dan imigran itu sendiri datang ke negara itu sebagai seorang anak dari pulau Kuba.

Pencari suaka bersiap untuk menyeberang dari Meksiko ke Texas
Pencari suaka bersiap untuk menyeberang dari Meksiko ke Texas

Otoritas imigrasi sekarang memiliki kekuatan untuk menilai apakah seseorang telah melakukan kejahatan apa pun selama bertahun-tahun yang mereka habiskan di Amerika Serikat, atau bahkan sebelum tiba di sini jika informasi tersebut tersedia. Tergantung pada jenis kejahatan dan apakah senjata api digunakan atau tidak, petugas harus memutuskan apakah orang tersebut adalah calon deportasi.

Pertanyaan lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah itu Tua atau muda dan apa dampak deportasi terhadap anggota keluarga Anda yang mungkin warga negara AS. Aturan ini didasarkan pada klaim yang dibuat oleh asosiasi bantuan imigran selama bertahun-tahun. Ada banyak kasus orang tua yang dideportasi meninggalkan anak-anak yang lahir di Amerika Serikat di negara ini. Undang-undang keimigrasian menyatakan bahwa seseorang yang anaknya menjadi warga negara negara ini tidak dapat mengajukan status keimigrasian sampai anak tersebut berusia 21 tahun.

READ  Mereka menemukan "Baby Yingliang", embrio dinosaurus terlengkap yang pernah ada

Dengan demikian, buruh tani yang tidak memiliki catatan kriminal dan pada tahun-tahun sebelumnya dianiaya oleh pihak Imigrasi dikeluarkan dari daftar prioritas deportasi, Baik dalam pemerintahan Republik maupun Demokrat.

Apakah kita akan membuang waktu mendeportasi pekerja pertanian yang patah punggung untuk memetik buah yang kita makan nanti? Karena jika kita menindas individu itu, kita menyia-nyiakan sumber daya yang dapat kita gunakan untuk menghentikan siapa pun yang membahayakan bangsa kita,” kata Mayorcas.

Selama beberapa dekade, para ahli pertanian telah menegaskan bahwa orang Amerika adalah "Buta huruf" Mengenai asal produk yang mereka makan
Selama beberapa dekade para ahli pertanian telah mengklaim bahwa orang Amerika “buta huruf” tentang asal usul produk yang mereka makan.

Rancangan aturan baru ini, yang awalnya diperkenalkan pada awal tahun ini, menunjukkan bahwa agen imigrasi harus memiliki persetujuan atasan mereka untuk membuat keputusan semacam ini, sehingga ada keseragaman yang lebih besar dalam mematuhi aturan. Namun, versi tersebut telah disetujui pada akhir September Petugas bisa mengambil keputusan sendiri.

Beberapa organisasi yang membela hak-hak imigran mengkritik perubahan ini, mengklaim bahwa ada klien dengan ide-ide rasis yang tidak akan memperhatikan aturan baru. Namun, kantor Mayorkas menjelaskan perubahan tersebut, dengan alasan bahwa mereka mempercayai pekerja ICE dan ini akan mempercepat operasi.

di sini mereka Perubahan prosedur, bukan perubahan hukum, yang hanya bisa datang dengan persetujuan di DPR dan Senat.

Baca terus: