SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS menurunkan tarif di China, kemungkinan penghentian pajak gas federal untuk mengekang inflasi

AS menurunkan tarif di China, kemungkinan penghentian pajak gas federal untuk mengekang inflasi

Dua pejabat senior mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden sedang meninjau penghapusan beberapa tarif di China dan kemungkinan penghentian pajak federal untuk gas, karena Amerika Serikat berjuang untuk mengatasi harga bensin dan inflasi yang tinggi.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan beberapa tarif di China yang dia warisi dari pemerintahan mantan Presiden Donald Trump “tidak memiliki tujuan strategis” dan menambahkan bahwa Biden sedang mempertimbangkan untuk menghapusnya sebagai cara untuk menurunkan inflasi.

Presiden juga sedang mengevaluasi penangguhan sementara pajak gas federal untuk menurunkan harga, kata Menteri Energi Jennifer Granholm, mengatakan kepada CNN bahwa langkah seperti itu “tidak akan terjadi.”

Komentar itu muncul ketika pemerintahan Biden berjuang untuk mengatasi harga bensin dan inflasi yang mencapai rekor tertinggi, yang sekarang berada di level tertinggi dalam 40 tahun.

Loretta Mester, presiden Federal Reserve Bank of Cleveland, mengatakan akan memakan waktu dua tahun untuk inflasi turun ke target 2 persen bank sentral, dan “jatuh” secara bertahap.

Yellen, berbicara kepada ABC News, mengatakan pemerintah sedang meninjau kebijakan tarifnya di China tetapi tidak memberikan perincian dan menolak mengatakan kapan mungkin ada keputusan.

“Kita semua mengakui bahwa China terlibat dalam sejumlah praktik perdagangan tidak adil yang penting untuk diatasi tetapi tarif yang kita warisi, beberapa di antaranya tidak memiliki tujuan strategis dan meningkatkan biaya bagi konsumen,” katanya.

Biden mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk menghapus beberapa tarif yang dikenakan pendahulunya pada ratusan miliar dolar barang-barang China pada 2018 dan 2019 di tengah perang perdagangan yang pahit antara dua ekonomi terbesar dunia.

Pejabat AS Mengatakan Resesi ‘Tidak Terelakkan’

Granholm dan Yellen sama-sama menegaskan kembali posisi Biden bahwa resesi “tidak bisa dihindari,” dengan Menteri Keuangan mengatakan bahwa pasar tenaga kerja dan belanja konsumen tetap kuat. Meester juga mengatakan dia tidak mengharapkan resesi meskipun pertumbuhan melambat.

READ  Bank for International Settlements (BIS) mendesak sistem perbankan untuk mengambil gelombang kenaikan suku bunga global yang menentukan untuk membendung inflasi

Tapi Yellen menyebut inflasi “sangat tinggi” dan menambahkan bahwa dia memperkirakan ekonomi akan melambat.

Apakah Amerika Serikat, ekonomi terbesar di dunia, akan tergelincir ke dalam resesi telah menjadi perhatian yang berkembang dari kepala eksekutif, Federal Reserve, dan pemerintahan Biden.

Mantan Menteri Keuangan AS Lawrence Summers mengatakan kepada NBC News bahwa dia tidak setuju dengan penilaian pejabat saat ini, dengan mengatakan dia memperkirakan akan terjadi resesi.

“Kemungkinannya adalah untuk melakukan apa yang diperlukan untuk menghentikan inflasi, Federal Reserve akan menaikkan suku bunga yang cukup sehingga ekonomi tergelincir ke dalam resesi,” kata Summers, Minggu.

Meningkatnya inflasi telah mengkhawatirkan hampir semua pembuat kebijakan Fed, dan hanya satu dari mereka yang membelot awal pekan ini terhadap apa yang merupakan kenaikan suku bunga terbesar bank sentral dalam lebih dari seperempat abad.