SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asosiasi Sepak Bola Qatar dan Komite Tertinggi menjadi tuan rumah Kelompok Kerja UEFA tentang Hak Pekerja untuk menguraikan persiapan untuk Piala Dunia FIFA Qatar 2022?

Asosiasi Sepak Bola Qatar (QFA) dan Komite Tertinggi untuk Pengiriman dan Warisan (SC) telah bertemu dengan pejabat dari Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) – badan pengatur sepak bola Eropa – untuk menguraikan kemajuan Qatar menuju tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022.

Delegasi UEFA termasuk anggota Kelompok Kerja Hak-Hak Pekerja, yang diberi gambaran komprehensif tentang kemajuan yang dibuat oleh Negara Qatar dalam kaitannya dengan kesejahteraan pekerja. Komite Tertinggi telah menguraikan berbagai tindakan yang telah diterapkan selama dekade terakhir untuk melindungi pekerja, termasuk beberapa inisiatif kesehatan dan keselamatan, program penggantian biaya pekerjaan, dan program pakaian kerja dan nutrisi nutrisi yang inovatif, di antara banyak proyek khusus lainnya.

Perwakilan dari Asosiasi Sepak Bola Qatar dan Komite Tertinggi juga memberikan gambaran tentang persiapan negara tuan rumah dan memimpin kunjungan ke Stadion Ras Abu Aboud – tempat turnamen pertama yang sepenuhnya dapat dibongkar dalam sejarah Piala Dunia FIFA. Stadion berkapasitas 40.000 kursi itu akan dibuka selama Piala Dunia FIFA, yang akan diadakan di Qatar akhir tahun ini. Turnamen ini akan membantu Qatar meningkatkan persiapannya menjelang Piala Dunia FIFA, yang akan dimulai pada 21 November 2022.

Selain pertemuan dengan Asosiasi Sepak Bola Qatar dan Komite Tertinggi, anggota UEFA bertemu dengan perwakilan dari Organisasi Perburuhan Internasional PBB (ILO), Gedung Serikat Buruh Global, Organisasi Pekerja Kayu Internasional, dan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia.

Nasser Al Khater, CEO Piala Dunia FIFA Qatar 2022 LLC, mengatakan: “Kami senang menyambut anggota Kelompok Kerja UEFA ke Doha untuk menyaksikan sendiri pekerjaan penting yang dilakukan sehubungan dengan kesejahteraan pekerja oleh UEFA, pemerintah dan berbagai pihak. organisasi independen yang beroperasi di Qatar Kemampuan untuk menunjukkan kemajuan secara langsung dan di lapangan di Doha selalu jauh lebih mengesankan dan kami berharap dapat menyambut kembali seluruh grup pada kunjungan berikutnya untuk melihat lebih banyak peningkatan dan inisiatif yang diterapkan Sementara banyak langkah positif telah diambil sejak Qatar memenangkan kejuaraan pada tahun 2010, kami sangat menyadari bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan kami lebih berkomitmen dari sebelumnya untuk memastikan bahwa reformasi tenaga kerja adalah salah satu warisan terlama negara itu di Piala Dunia.”

READ  Pangeran Harry, Meghan Markle, dan Britney Spears: Temui 'ikon' 100 orang paling berpengaruh sepanjang tahun 2021



Peserta yang berpartisipasi dalam kunjungan langsung atau melalui pengaturan virtual adalah Michel Ufa, Direktur Sepak Bola dan Tanggung Jawab Sosial UEFA, dan perwakilan dari delapan asosiasi nasional: Dominique Blanc (Swiss), Mark Bullingham (Inggris), Ekaterina Fedichina (Rusia) , Florence Harduen (Prancis), Gjis de Jong (Belanda), Håkan Sjöstrand (Swedia), Terje Svendsen (Norwegia), Heike Ullrich (Jerman). Thierry Favre (Wakil Direktur UEFA Tim Nasional

Divisi Federasi), Sarah Holmgren (Pejabat Keragaman dan Inklusi), dan Perwakilan FIFA Andreas Graf (Kepala Hak Asasi Manusia dan Anti-Diskriminasi) juga berpartisipasi dalam sesi tersebut. Michel Ufa, Direktur Sepak Bola dan Tanggung Jawab Sosial UEFA, mengatakan: “Kami sepakat dalam pertemuan awal kami bahwa kelompok kerja bertujuan untuk memperkuat komitmen dan masukan selanjutnya untuk terlibat dengan regulator dari perspektif UEFA. Kami ingin memahami dampak dari Piala Dunia tentang hak asasi manusia dan pekerja Kita semua setuju bahwa sepak bola memiliki potensi untuk membawa perubahan yang berarti di bidang ini dan itulah sebabnya kami merasa adalah tugas kami untuk berpartisipasi aktif dalam diskusi ini Kunjungan pertama ke Qatar ini dilakukan setelah tiga pertemuan online dan membantu kami untuk lebih memahami situasi dengan otoritas Qatar Dan untuk dapat menilai kemajuan potensial dan menyoroti langkah-langkah masa depan dalam perjalanan hak asasi manusia Kami berterima kasih kepada otoritas Qatar dan terutama Komite Tertinggi untuk Pengiriman dan Warisan atas keterbukaan, transparansi, dan komitmen mereka untuk dialog yang mereka berikan kepada kami. Kami yakin bahwa bersama-sama kami akan berkontribusi untuk meningkatkan warisan acara ini.”

Menyimpulkan kunjungan tersebut, Gijs de Jong, anggota Kelompok Kerja UEFA dan Sekretaris Jenderal Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belanda, mengatakan: “Jelas bahwa Qatar telah membuat kemajuan positif yang signifikan dalam undang-undang hak asasi manusia dalam tiga tahun terakhir. tidak diragukan bahwa kemajuan ini Hasil dari pemberian Piala Dunia FIFA dapat dipercepat. Tantangannya adalah bahwa undang-undang tersebut belum diadopsi secara universal dan sementara upaya sedang dilakukan, lebih banyak pekerjaan diperlukan. Kami percaya bahwa kelompok kerja dan Eropa Konfederasi dapat memainkan peran yang mendukung dalam hal ini, serta dalam menguraikan pengembangan lebih lanjut. Kami berharap dapat melakukannya melalui keterlibatan dan dialog yang berkelanjutan.”

READ  The Giants mengalahkan Ohtani, naik ke posisi 13 untuk kemenangan 9-3 atas Halos

Mansour Al Ansari, Sekretaris Jenderal Asosiasi Sepak Bola Qatar, mengatakan: “Senang bertemu dengan perwakilan dari UEFA di sini di Doha dan membahas berbagai aspek yang terkait dengan Qatar 2022. Staf sangat tertarik untuk mengenal staf. Komite Tertinggi Program Sponsor Reformasi ketenagakerjaan nasional dan sosial baru-baru ini, yang mengawasi berbagai inisiatif untuk melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan semua orang yang terlibat dalam proyek Piala Dunia Qatar. Bekerja sama dengan Komite Tertinggi, para tamu juga menerima gambaran lengkap tentang turnamen, termasuk stadion, infrastruktur nasional, dan proyek kami Kami berharap dapat melanjutkan dialog kami dengan UEFA selama menjelang Piala Dunia FIFA dan seterusnya.”

Asosiasi Sepak Bola Qatar dan Komite Tertinggi akan menjadi tuan rumah lebih banyak delegasi dari UEFA antara sekarang dan turnamen untuk mengeksplorasi lebih lanjut warisan yang akan dibawa Piala Dunia FIFA ke Qatar, Timur Tengah dan dunia.