SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AstraZeneca menarik vaksin virus corona di seluruh dunia beberapa bulan setelah kasus pembekuan darah ditemukan: The Telegraph

AstraZeneca menarik vaksin virus corona di seluruh dunia beberapa bulan setelah kasus pembekuan darah ditemukan: The Telegraph

Farmasi AstraZeneca Dia menarik vaksinnya COVID-19 Di seluruh dunia, berbulan-bulan setelah mengakui dalam tuntutan hukum bahwa vaksin tersebut dapat menyebabkan beberapa kasus PembekuanMenurut surat kabar Inggris Telegrap.

Mulai Selasa, Serum Itu tidak bisa lagi digunakan Uni EropaSetelah laboratorium itu sendiri mencabut izinnya pemasaran.

AstraZeneca mengklaim penarikannya karena kurangnya permintaan dan kelebihan vaksin yang tersedia saat ini di dunia pasar.

Baca juga Alejandro Macias menyebut mereka yang menunjuk pada efek biologis AstraZeneca sebagai “kelompok anti-vaksin.”

“Karena beberapa vaksin terbaru telah dikembangkan untuk varian COVID-19, kini terdapat surplus vaksin yang tersedia. Hal ini menyebabkan penurunan permintaan FAXERFRIA“yang tidak lagi diproduksi atau dipasok,” kata memo itu.

Namun menurut TelegrapDalam beberapa bulan mendatang, permintaan serupa akan diajukan Britania Raya Di negara lain yang menyetujui vaksin tersebut, mereka menariknya dari pasaran.

Vaxzevria mendapat pengawasan ketat dalam beberapa bulan terakhir karena efek samping yang sangat jarang terjadi, yang menyebabkan pembekuan darah dan jumlah trombosit yang rendah. AstraZeneca mengakui dalam dokumen pengadilan yang diserahkan ke Mahkamah Agung pada Februari lalu bahwa vaksin tersebut “mungkin, dalam kasus yang sangat jarang, menyebabkan TTS,” yang merupakan kependekan dari TTS. Trombosis dengan sindrom trombositopenia.

Baca juga Selain AstraZeneca, vaksin COVID-19 apa lagi yang dikaitkan dengan kasus pembekuan darah?

STT Penyakit ini dikaitkan dengan sedikitnya 81 kematian Di Inggris, serta ratusan infeksi serius. Lebih dari 50 orang yang diduga korban dan anggota keluarganya telah mengajukan gugatan terhadap AstraZeneca. Kasusnya ada di pengadilan.

dokter Mereka bersikeras akan hal itu Keuntungan dari vaksin Hal ini lebih besar daripada kerugiannya dan jumlah penderita trombosis sedikit dan bahwa AstraZeneca menyadari hal ini sebelum tuntutan hukum, ketika kasus mulai bermunculan.

READ  Pelajari cara membuat perangkap kutu busuk selangkah demi selangkah dan hilangkan mereka dari tempat tidur Anda – ajari saya tentang sains

Dalam pernyataannya yang mengklarifikasi penarikan vaksin biologis dari Eropa, perusahaan farmasi tersebut menegaskan bahwa keputusan penarikan vaksin tersebut tidak ada hubungannya dengan proses peradilan atau kaitannya dengan kasus pembekuan darah.

Baca juga AstraZeneca mengakui vaksin Covid-nya dapat menyebabkan pembekuan darah, lapor media Inggris

“Kami sangat bangga dengan peran Vaxzevria dalam mengakhiri pandemi global. Menurut perkiraan independen, pada tahun pertama penggunaan saja, lebih dari 6,5 juta nyawa terselamatkan dan lebih dari tiga miliar dosis telah diberikan ke seluruh dunia,” katanya. .

“Karena berbagai jenis vaksin COVID-19 telah dikembangkan sejak saat itu, terdapat kelebihan vaksin terbaru yang tersedia. Hal ini menyebabkan penurunan permintaan terhadap Vaxivira yang tidak lagi diproduksi atau dipasok mulai mencabut izin Komersialisasi Vaxzevria di Eropa Kami sekarang akan bekerja sama dengan regulator dan mitra kami untuk menyepakati jalur yang jelas ke depan untuk menyelesaikan dan memberikan kontribusi yang berarti pada bab ini pandemi Dari Covid-19.”




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL kini tersedia di Whatsapp dari perangkat seluler Anda, temukan berita paling relevan hari ini, artikel opini, hiburan, tren, dan banyak lagi.

gf/mg