SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AT&T menguraikan rencana untuk melepaskan WarnerMedia dalam kesepakatan $43 miliar

AT&T menguraikan rencana untuk melepaskan WarnerMedia dalam kesepakatan $43 miliar

AT&T mengumumkan bahwa dewan direksinya memutuskan untuk memisahkan kepentingan komunikasi WarnerMedia — daripada menyusun divestasi grup media sebagai pembelotan.

Transaksi tersebut akan mengalihkan 100% saham AT&T di WarnerMedia kepada pemegang saham AT&T yang ada dalam distribusi pro-rata, diikuti dengan penggabungan WarnerMedia dengan Discovery untuk membentuk perusahaan baru, “Warner Bros. Discovery.” Transaksi diharapkan selesai pada kuartal kedua 2022; Sebelumnya, AT&T menargetkan penutupan “pertengahan 2022”.

Pekan lalu, pada panggilan pendapatan kuartal keempat AT&T, CEO John Stanke mengatakan dewan tetap di sela-sela apakah akan memisahkan WarnerMedia (dan memberi pemegang saham AT&T bagian pro-rata dalam penemuan Warner Bros baru) atau membuat perpecahan – Off (karena mereka akan memiliki opsi untuk menukar saham AT&T dengan saham di WarnerMedia-Discovery). Ini adalah “pro dan kontra dari pemintalan atau pemisahan,” kata Stanke kepada analis pada panggilan pendapatan kuartal keempatnya. Perpecahan tersebut pada dasarnya akan menjadi pembelian kembali saham yang besar oleh AT&T.

Saham AT&T turun lebih dari 5% dalam perdagangan premarket, sebuah tanda bahwa investor mengharapkan struktur split yang lebih agresif.

Pada akhirnya, AT&T memutuskan bahwa solusi sesekali adalah tindakan terbaik. Analis mencatat bahwa risiko perpecahan adalah bahwa basis investor ritel besar AT&T tidak ingin memiliki sebagian dari WarnerMedia-Discovery. WBD baru diperkirakan akan terus menginvestasikan miliaran dalam strategi streaming-nya, yang akan menghambat keuntungan. Dan jika hanya sejumlah kecil pemegang saham AT&T yang memilih untuk menukarkan saham mereka di perusahaan telekomunikasi dengan saham di WBD, ini tidak akan memberikan hasil yang diinginkan untuk mengurangi secara signifikan saham beredar AT&T (yaitu meningkatkan nilai saham telekomunikasi).

“Dalam mengevaluasi bentuk distribusi, kami telah dipandu oleh satu tujuan – untuk mengeksekusi transaksi dengan cara yang paling lancar untuk mendukung generasi nilai jangka panjang,” kata Stanke dalam sebuah pernyataan, Selasa. “Kami yakin bahwa spin-off mencapai tujuan ini karena sederhana, efektif, dan menghasilkan pemegang saham AT&T yang memiliki saham di kedua perusahaan, dan masing-masing akan memiliki kemampuan untuk menghasilkan pengembalian yang lebih baik dengan cara yang sejalan dengan pasar masing-masing. peluang.”

READ  Restoran konsep baru Taco Bell berfokus pada Drive-Thru

Stanke melanjutkan, “Kami percaya bahwa sisa AT&T dan WBD baru adalah saham yang ingin dimiliki pasar dan pasar yang mendukung saham ini akan berkembang. Daripada mencoba memperhitungkan volatilitas pasar jangka pendek dan menentukan ke mana harus mendistribusikan “

Juga Selasa, AT&T mengumumkan bahwa Dewan Direksi menyetujui proyeksi dividen pasca-penutupan tahunan sebesar $1,11 per saham AT&T, untuk menghitung distribusi WarnerMedia kepada pemegang saham AT&T dan untuk mengukur dividen tahunan sekitar 40% dari proyeksi arus kas bebas. Perusahaan mengatakan ini akan memungkinkan AT&T untuk “berinvestasi dalam peluang pertumbuhan yang menarik” seperti 5G dan Fiber.

AT&T dan Discovery pertama kali mengumumkan kesepakatan WarnerMedia pada Mei 2021. Berdasarkan ketentuan kesepakatan, yang disusun sebagai kesepakatan semua-saham, AT&T akan menerima $43 miliar dan pemegang saham AT&T akan menerima saham yang mewakili sekitar 71% dari saham baru Warner Bros. penemuan. Pemegang saham Discovery yang ada akan memiliki sekitar 29% dari perusahaan baru secara terdilusi penuh.

Menutup kesepakatan tetap tunduk pada pemenuhan kondisi tertentu, termasuk persetujuan oleh Departemen Kehakiman.

Pada tanggal penutupan, setiap pemegang saham AT&T akan menerima (atas dasar bebas pajak) sekitar 0,24 lembar saham biasa WBD baru untuk setiap lembar saham biasa AT&T yang dimiliki pada tanggal pendaftaran untuk distribusi pro-rata. Saat ini, AT&T memiliki sekitar 7,2 miliar saham terdilusi penuh.

Setelah penutupan transaksi, saham biasa WBD diperkirakan akan terdaftar di Nasdaq Global Select Market di bawah ticker “WBD”. Sehubungan dengan transaksi tersebut, semua kelas saham Discovery Capital akan dikonversi dan direklasifikasi menjadi saham biasa WBD dengan satu suara per saham. AT&T akan terus berdagang di Bursa Efek New York dengan simbol “T.”

READ  Trinity Health Memperoleh Bagian CommonSpirit Health dari Sistem Kesehatan MercyOne, Menjadi Orang Tua Tunggal

WBD mengharapkan untuk mencapai sinergi biaya lebih dari $3,0 miliar berdasarkan tingkat operasi tahunan pada akhir tahun penuh kedua setelah penyelesaian transaksi, karena “efisiensi teknologi, pemasaran, dan platform.”

Dewan direksi baru perusahaan akan terdiri dari 13 anggota, tujuh di antaranya awalnya ditunjuk oleh AT&T, termasuk ketua. Discovery menunjuk enam anggota, termasuk Zaslav.

AT&T mengatakan akan menjadi tuan rumah Konferensi Investor Virtual pada 11 Maret, di mana perusahaan mengatakan akan memberikan “wawasan dan perkiraan tambahan untuk kinerja keuangan dan operasional sektor telekomunikasi AT&T” setelah penutupan kesepakatan WarnerMedia.