SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia, dolar NZ terjebak dalam risiko kejatuhan dari krisis Ukraina - Pasar

Australia, dolar NZ terjebak dalam risiko kejatuhan dari krisis Ukraina – Pasar

SYDNEY: Dolar Australia dan Selandia Baru mundur pada hari Kamis karena peringatan invasi Rusia yang akan segera terjadi di Ukraina melemahkan pasar saham global dan memperburuk sentimen risiko.

Aussie turun 0,35% menjadi $0,7206, setelah sempat menyentuh puncak lima minggu di $0,7284 semalam. Risikonya sekarang adalah mundurnya menuju $0,7165, meskipun lonjakan harga komoditas memberikan beberapa dukungan.

Dolar kiwi memudar menjadi $0,6745, setelah juga mencapai puncak lima minggu di $0,6808 semalam. Dukungan terletak di sekitar $0,6730 dan $0,6685.

Australia, dolar NZ ragu-ragu

Pasar bergolak ketika Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dia yakin Rusia akan menyerang Ukraina dalam beberapa jam, sementara maskapai penerbangan disarankan untuk berhenti terbang di atas wilayah udara Ukraina.

Sementara risiko konflik telah mendorong kenaikan harga untuk beberapa ekspor sumber daya utama Australia, hal itu juga akan menjadi hambatan bagi pertumbuhan dan investasi global.

“Pada akhirnya, Aussie akan lebih menderita dari penurunan besar-besaran dalam sentimen risiko daripada yang bisa didapat dari harga energi yang lebih tinggi,” kata Ray Attrill, kepala strategi FX di NAB. “Bagaimanapun, komoditas naik cukup banyak sepanjang tahun lalu dan Aussie mendapat kurang dari itu.”

Indeks harga komoditas Reserve Bank of Australia (RBA) naik 29% dibandingkan tahun 2021, tetapi indeks beban perdagangan Aussie masih turun 3,6%.

Ketidakpastian geopolitik memang memberikan sedikit kelegaan untuk obligasi Australia, dengan imbal hasil 10-tahun turun kembali ke 2,21% dari puncak tiga tahun di 2,301%.

Investor juga telah memangkas taruhan pada kenaikan suku bunga RBA pada awal Juni, setelah data upah yang keluar pada hari Rabu gagal memenuhi ekspektasi hawkish pasar.

READ  Walmart mengatakan pembeli waspada saat tagihan belanjaan naik

Data yang keluar Kamis menunjukkan investasi bisnis naik 1,1% pada kuartal Desember, meleset dari perkiraan, meskipun PDB yang kuat masih terlihat kemungkinan karena permintaan konsumen yang meningkat.

Di seluruh Tasman, pasar utang masih terhuyung-huyung dari pandangan kebijakan hyper-hawkish dari Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) yang memproyeksikan suku bunga bisa tiga kali lipat selama beberapa tahun ke depan menjadi sekitar 3,35%.

Tingkat swap dua tahun naik lebih lanjut menjadi 2,745% pada hari Kamis, setelah melonjak 10 basis poin pada hari Rabu.

“Kami terus memperkirakan RBNZ akan menaikkan suku bunga pada setiap pertemuan pada 2022 sehingga menjadi 2,50% pada November,” kata Jarrod Kerr, kepala ekonom di Kiwibank. “Namun, kami telah menambahkan dua kenaikan suku bunga lagi menjadi 3% pada tahun 2023.”

“Pendekatan yang lebih agresif kemungkinan akan mempercepat penurunan harga rumah karena suku bunga naik lebih tinggi, lebih cepat.”